Jalan-jalan ke Malmö

Malmö merupakan kota terbesar di Skåne county dan ketiga terbesar di negara ini setelah Stockholm dan Göteborg. Saat Natal kemarin, kami secara impulsif berangkat ke Malmö karena ternyata suami mendapatkan cuti seminggu dari kantor. Baik banget ya, padahal baru kerja dua bulan. Kalau kerja 2 bulan aja dikasih cuti seminggu, apakah kerja setahun penuh cutinya jadi 1,5 bulan??? :))

Malmö adalah kota pesisir laut yang terletak di bagian selatan Swedia. Karena letak geografisnya, konon suhu di kota ini relatif lebih hangat daripada kota lainnya. Tapi boong deng, hahaha. Saat kami ke sana, sayangnya cuaca ternyata sedang mendung dingin tak bersahabat.

Perjalanan ke Malmö dari Linköping memakan waktu sekitar 3 jam. Kami menggunakan kereta Snälltåget yang ternyata juga menyediakan sleeper train ke Berlin. Wow jadi kangen backpacking berdua suami, tidur di kereta, nginap di hostel murah, makan di pinggir jalan, jalan kaki dari pagi sampai malam. Bye bye masa-masa young and wild and free. Sekarang jalan-jalan sebentar aja bawaannya koper, stroller, diaper bag lalala, makan dan menginap juga di tempat yang kids-friendly. :))

Oh iya, di Malmö kami tinggal selama 7D6N. Read More

48 jam di Stockholm

Setelah scroll-scroll album foto di HP, ternyata banyak banget foto jalan-jalan yang udah di-crop dan dirapi-rapiin dikit tapi ga jadi di post di Instagram karena lupa. Fix lah ga bakat jadi seleb. Bye bye cita-citaku bisa swipe up swipe up dan di-endorse brand-brand ternama.

Jadi, sebelum Natal bulan lalu, kami berjalan-jalan ke Stockholm selama 3D2N. Waktunya sebelum Natal karena saat hari raya kemungkinan ini itu pada tutup. Selain itu, kami memutuskan untuk menginap dua malam karena kalau satu malam kok sayang ya bentar banget padahal udah bayar kereta mahal-mahal. :))

OK, jadi kesan pertama atas Stockholm: WAW BAGUS YA IBUKOTA!

Read More

Road trip di Arab Saudi: Places of interest

Ternyata, jalan-jalan di Arab Saudi itu menarik banget! Empat tahun hidup di sini seringnya main ke Jeddah doang buat nge-mall hahaha. Paling jauh mainnya ke Mekkah, Taif dan Madinah. YHA.

Jalan-jalan versi saya itu biasanya city tour; muter-muter kota, lalu ke museum dan bangunan bersejarah. Sayangnya, there’s no such thing di sini. Walaupun dari segi lokasi jazirah Arab ini kaya akan sejarah religi, bangunan bersejarah biasanya tidak dilestarikan karena berbagai alasan. Namun kalau kita mau mencari-cari, ternyata ada aja tempat yang bisa dilihat di Saudi! Selain itu sepanjang perjalanan, mata kita juga disuguhi dengan pemandangan-pemandangan yang menarik. Formasi bukit dan bebatuan yang tidak biasa, kawanan unta-unta, sampai padang rumput yang sangat jarang dijumpai.

Baca juga: Road trip di Arab Saudi: Serba-serbi


MADINAH

Perjalanan kami ke daerah utara Arab Saudi dimulai dari Madinah. Untuk pertama kalinya, kami mendatangi The Holy Quran Exhibition di Madinah yang berlokasi di dekat Gate 5 Masjid Nabawi. Masuk ke pameran ini tidak dipungut biaya, selain itu ada free tour guide juga. Di dalamnya, kita dapat melihat berbagai manuskrip Quran yang dapat ditemukan dan dipelihara oleh pemerintah Saudi.

Maps: The Holy Quran Exhibition


AL ULA

PSX_20181225_205556

From the top of Al Ula!

Setelah menginap dua malam di Madinah, ketika matahari terbit kami berangkat ke Al Ula yang berjarak sekitar 320km di utara Madinah. Kota ini terkenal dengan situs arkeologinya, seperti Madain Saleh dan jejak peninggalan Nabatean Kingdom. Madain Saleh merujuk pada bekas tempat tinggal kaum Nabi Saleh AS, sedangkan Nabatean Kingdom merupakan sister city-nya Petra Jordan, jadi di sini juga terdapat makam yang bentuknya mirip-mirip dengan di Petra.

Read More

Road trip di Arab Saudi: Serba-serbi

Beberapa bulan yang lalu, saya sekeluarga mengarungi jalanan Arab Saudi dari Thuwal menuju utara sampai Haql. Kami menjelajah sejauh kurang lebih 3000km dengan rute KAUST – Madinah – Al Ula – Tabuk – Wadi Disah – Haql – Duba – KAUST. Blog post kali ini akan berisi tentang serba-serbi perjalanan kami, mulai dari jalanan di Saudi, sampai dengan mencari penginapan dan makanan.

Baca juga: Road trip perdana


THE ROAD

Hal pertama yang patut disoroti dan diacungi jempol di perjalanan kali ini adalah jalan tol-nya. Jalan tol di Saudi gratis. Selain itu kualitasnya jalannya juga bagus! Di mana ada kehidupan (walaupun cuma secuil), pasti ada akses jalan yang mumpuni. Jadi, jangan khawatir akan berhadapan dengan jalan pasir, bebatuan, atau tanah, kecuali emang niat off the road.

20181224_123242

Jalan menuju Wadi Disah, Route 8788

Seperti yang ditunjukkan pada foto di atas, walaupun kanan-kiri hanya gunung batu dan sepanjang mata memandang hanya mobil kami yang lewat, kualitas jalan tetap bagus. Apakah di sekitarnya terdapat peradaban? Setelah kami telusuri selama setengah jam sampai jalannya buntu, di ujung jalan hanya ada satu gubuk dan sekawanan unta. BHAIQUE.

Tidak seperti di Indonesia yang jalan tol-nya dinamai dengan singkatan-singkatan, jalan tol di sini Read More

Jalan-jalan ke Jepang

Bulan Maret lalu, saya bersama suami, bapak dan ibu mertua pergi ke Jepang selama kira-kira 12 hari. Perjalanan kali ini sangat sangat sangat berkesan karena ini salah satu destinasi idaman kami. Kenapa Jepang? Karena culture-nya, makanannya, ease-of-travel-nya serta manner/etiquette-nya.

Selama hampir dua minggu kami berkeliling mulai dari

Read More