Udah dua minggu KP ternyata…

Sesuai judul, ga kerasa besok saya akan merayakan dua minggu kerja praktek saya di Indosat, Divisi Network Management (NM). Ga kerasa…sumpah ga kerasa banget.

Selama dua minggu ini, udah banyak banget yang saya dapet, walaupun semua itu masih sangat kurang dari cukup. Kerja praktek bener-bener menyadarkan saya bahwa ilmu-ilmu di perkuliahan itu masih kuraaang banget, apalagi untuk menunjang pekerjaan di sini yang teknis banget.

Jadi, apa aja yang di dapet selama dua minggu KP ini?

Sampai hari ini, saya udah dikasi tau caranya aktivasi jaringan, bikin proteksi jaringan, dan troubleshooting. Oke, untuk ketiga hal tersebut, tingkat kemengetahuan saya masih 1% kali ya. Kompleks banget ternyata yang namanya ngurusin jaringan domestik dan internasional.

Selain itu, saya juga udah masuk ke kulkas 3 kali dalam 2 minggu ini. Apa itu kulkas? Kulkas adalah sebutan saya untuk ruang tempat perangkat yang supeeer dingin karena banyak AC-nya. Setiap masuk kulkas saya menggigil, setelah keluar kulkas pasti saya langsung buang air kecil. :))

Di dalem kulkas, banyak banget perangkat-perangkat dalam jaringan, mulai dari SDH, ADM, dan singkatan-singkatan lainnya. Selain ‘sejuk’ dan penuh dengan alat-alat, yang bisa diliat di ruang alat ini adalah cable racks yang bejibun, kabel-kabel, dan fiber optic cable yang super banyak dan ruwet cem spaghetti. >.<

Oiya, alhamdulillah saya udah dapet mentor alias pembimbing untuk melancarkan pengerjaan laporan saya. Mentor saya adalah Pak Sumar, salah satu staff Circuit Management (subdiv di bawah NM gtu). Ama Pak Sumar, saya dikasi topik tentang ASON. ASON merupakan teknologi baru yang digunakan oleh Indosat. Teknologi ini setau saya merupakan teknologi SDH dengan kemampuan routing dinamis. Berhubung ini teknologi baru, jadi blom banyak juga orang NM yang bisa. Dan saya akan diajarkan secara cuma-cuma. Asiiiik… :)

Selain ilmu-ilmu baru itu, kemarin ini saya mendapatkan sebuah luka memar. Wow, apakah ada kekerasan dalam pekerjaan? Tentu saja tidak! Luka ini disebabkan kesalahan saya dalam menaiki kereta. Alih-alih menaiki kereta jurusan Bekasi, saya malah naek yang jurusan Bogor. Alhasil saya harus turun di Stasiun Kota untuk nunggu kereta jurusan Bekasi yang akan transit di sana. Pas kereta yang dinanti-nanti telah tiba, ampun ampun ampuuun, saya tergencet-gencet oleh orang-orang yang mau naek kereta. Rebut-rebutan gtu deh biar dapet kursi. Sampah! Sumpah yaa, orang-orang yang tadinya menunggu dengan manis, pas kereta berhenti tuh langsung kayak zombie yang kelaparan, atau seperti Ibu-Ibu yang melihat diskon 100%. Ngeriii -__-

Karena kejadian itu, lengan kiri saya mengalami luka sepanjang 5 cm (kayaknya sih gara-gara kena pinggiran kereta, untung aja ga tetanus!) ditambah dengan luka memar biru-ungu disekitarnya. Udah gtu, di dalem kereta ga dapet kursi pula. Kalo kata peribahasa: Sudah jatuh, tertimpa tangga pula. Besokannya tangan kiri saya super pegel dan ga bertenaga, badan saya pun demam. Heuu ada-ada aja dah!

Sekian dulu deh cerita 2 minggu KP. Nantikan cerita selanjutnya! Jangan lupa cek http://kpceriaelmmvii.wordpress.com untuk membaca cerita-cerita KP yang laen. Salam KP! :P

Minggu pertama KP (Part 2-End)

Yuhuuu, lanjutan dari postingan sebelumnya nih. Masih cerita-cerita tentang minggu pertama saya KP di Divisi Network Management PT Indosat.

Day 3: Aktivasi jaringan backbone

Pagi ini kepagian! Jadi ceritanya saya dari kemaren udah memulai berangkat dengan omprengan. Eh malah kepagian, pertamax mulu di absen. Saking kecepetannya bahkan ampe yang ada di ruang kantor masih shift malam, bingung mau ngapain, sarapan dulu deh.

Oiya, pagi ini ada kejadian seru! Hectic banget! Suasana jadi mencekam, saya pun ikut deg-degan. Jadiii, ada jaringan di mana gtu yang black-out tapi blom berhasil dibenerin. Group Head ampe dateng dan marah-marah. Bagus juga sih, walaupun jabatannya tinggi, dia masih turun ke bawah gtu. Untungnya dia marah-marah sambil kasi saran solusi. Nice! Setelah dua jam-an, akhirnya masalah teratasi, alhamdulillah :)

Hari ini saya muter-muter ke Provisioning. Ngobrol-ngobrol ama Bu Yulis, koordinator dari Provisioning International. Intinya mah kalo ada yang mau bikin jaringan backbone baru ke luar negeri, pake aja jaringan-jaringan yang ada. Seribu jalan menuju Roma lah pokoknya! :D

Abis dari situ, saya dan Ira diajak Mbak Vina diajak ke ruang operasional untuk dijelasin cara aktivasi jaringan domestik. Sebenernya dia jelasin kita sambil sekalian ngerjain permintaan requester juga, haha. Sayang banget masih rada bingung, abis dia jelasinnya udah tahap yang rada susah yaitu aktivasi jaringan dengan menggunakan dua vendor yang berbeda, jadi bolak-balik ngerjain di dua komputer. Katanya sih kadang ada rekues jaringan yang harus diaktivasi dengan menggunakan 4 vendor sekaligus, which means harus bolak-balik 4 komputer @_@

Abis itu karena masih blank, jadi kita baca-baca buku tentang yang dijelasin tadi (khusus untuk vendor Marconi). Bukunya punya Mbak Ria dan dipinjemin ama Mbak Jenny :D

Abis khatam tuh buku manual, pergi deh ke Mas Zaki, nanya-nanya istilah-istilah asing yang ga kita ngerti. Untung aja udah baca bukunya, jadi ga buta-buta amat deh pas dia jelasin.

Day 4: Proteksi jaringan

Hari ini supeeer kepagian. Bayangin aja, nyampe kantor jam 06.15! Kalo kuliah mah jam segitu blom bangun. Kalo berangkat naek kereta, jam segitu juga kereta blom berangkat. Heeuu, alhasil seperti kemaren, saya sarapan lagi di kantor, kan bawa bekal :D

Rencana hari ini masih seputar provisioning. Jadi, tadi kita ke Mbak Lia, ternyata dia lagi buat proteksi jaringan antar dua kota. Banyak banget yang harus diproteksi ternyata -__-

Tapi, asik bangeeet, Mbak Lia langsung nyuruh kita coba setelah beberapa penjelasan dari dia. Akhirnya saya dan Ira masing-masing berhasil membuat proteksi E1 antara dua kota, bangga sekaliiii B-)

Abis itu, istirahat kita makan bersama sahabat IF di BI. Makannya tadinya mau muluk-muluk, di GI. Saking busway sampah lama banget datengnya, akhirnya kita cukup makan di Menhan, sebelah Indosat, belakang BI. :))

Abis makan siang, saya dan Ira ke perpus, baca-baca laporan KP yang lalu-lalu. Akhirnya nemu 3 laporan KP dari divisi yang sama ama kita, itupun tahun 2008. Dan oh, maaf sekali bukannya sombong apalagi sotoy, isinya sampah. Sama banget lah ama slide-slide yang dikasi Pak Aam, berasa de javu. Udah gtu kan judulnya analisis blablabla, tapi ga ada analisisnyaaa. Huhu, semoga KP ini bermanfaat dan ga jadi sampah gtu aja buat saya dan teman-teman. Semoga laporannya juga berbobot >.<

Abis dari perpus, kita ke tempat Mbak Lia lagi, tapi tampaknya dia sudah capek (ya iyalah, ada hampir 200 E1 yang harus dia proteksi, haha), kita malah disuruh pulang cepet-cepet aja. Duhh ajaran tidak benar ini, hahaha…

Sekianlah cerita KP minggu pertama saya.

Semoga KP lancar. Semoga minggu depan-depannya lagi lebih produktif dari minggu ini (thanks banget karena telah dimasukkan ke divisi yang sama bersama Ira yang super rajin :D ). Semoga minggu depan abis muter-muter subdiv juga bisa dapet tema KP yang bagus dan sesuai, amin :)

*Oiya promosi lagi, jangan lupa baca dan kontribusi dalam blog http://kpceriaelmmvii.wordpress.com/ , mari sharing pengalaman KP! Salam KP!

Belanja bareng Ibu

Waktu di cerita ini merupakan kelanjutan dari posting sebelumnya.

*Duh harusnya kan saya segera tidur, tapi apa daya, jari-jari masih ingin mengetik

Jadi, abis geje naek kereta sesampainya di rumah, saya ajak Ibu jalan-jalan. Tujuannya sih mau nyari belt untuk kemeja, karena kemeja saya panjang semua.

Akhirnya jalan lah kita ke mall terdekat.

Belt yang sesuai hati tidak juga ditemukan. Entah mengapa pencarian jadi berubah.

“Cari sepatu aja yuk!” kata Ibu.

“Untuk apa Bu? Kan waktu itu Ibu kasi teteh banyak sepatu (flat shoes).”

“Lah! Untuk KP kamu lah! Masa’ kerja pake sepatu kayak gtu!”

“Perasaan bagus-bagus aja deh dipake kerja -__-”

Dan saking plegmatisnya saya nurut aja deh. hahaha… Toh belanja ini! Saya suka-suka aja. haha

*Oiya, FYI Ibu saya memiliki pendidikan sekretaris, jadi agak-agak perfeksionis kalo masalah penampilan kerja, cara jalan, dsb. Tapi, anak perempuan satu-satunya malah secuek ini, haha

Muter-muter toko. Charles & Keith, kyaaa ada yang bagus, tapi lewaaat! Mahal pisan, saya ga tega bayarnya -__-

Muter-muter, akhirnya saya nemu boots keren! Kenapa boots? Gapapa sih, lucu aja. Modelnya kayak di looklet-looklet gtu, haha. Trus lumayan sporty, bisa dipake kerja ataupun kuliah. Kalo telat bisa dipake lari pula, hahaa..

Boots :D

Horeee pencarian selesai!

(Eh, ternyata blom deng…)

“Eh, kamu kan kerja ntar pake rok juga, sepatunya kurang cocok tuh, yuk cari lagi!” kata Ibu

“Whaaaat? Mau yang gimana lagi Bu, ampuuun deh -___-”

Muter-muter-muter-muter, akhirnya dapet lah sepatu ini. My first 5cm high-heels-shoes! :D

My first 5cm-high-heels-shoes! :D

FYI, cukup lama Ibu membujuk saya untuk beli sepatu ini. Saya emang suka modelnya, keren, ekslusif, berasa eksekutif muda, hahaaay. Tapiii, tinggi nya itu lhooo! Pake sendal jepit aja bisa keseleo, apalagi yang beginiaaan >.<

Hoou, tinggi sekali rasanya. Mohon doanya deh aja supaya saya ga jatuh, tijalikeuh, keseleo, atau kepelitek. :D

Sekian aja deh postingannya. Harus tidur nih -,-

Oiya, dengan tidak bosan-bosannya saya ucapkan, selamat KP bagi yang akan atau sedang KP. Untuk yang belum dapet KP, saya doain biar cepet keterima di perusahaan yang diinginkan. Sukses yaa temans!

Oiya, jgn lupa kalo udah mulai KP, posting di kpceriaelmmvii.wordpress.com ya! Mari berbagi pengalaman! :)

What a geje morning!

Senin, 31 Mei 2010

Absurd sekali hari ini. Saya bangun pagi-pagi, dengan mata mengantuk saya pergi ke stasiun.

“Mulai KP yaa?”

Tentu bukan! KP saya dimulai besok, 1 Juni 2010 di PT Indosat.

“Terus ngapain?”

Latihan berangkat ke kantor sendiri di weekdays. Sound stupid? Yeah, I know that.

Jadi, saya adalah manusia buta jalan dan buta arah. Selama ini orang tua jarang sekali membiarkan saya berjalan sendirian karena dipastikan saya tersasar dan ga tau nama daerah. So, dalam rangka KP di Jakarta, mau ga mau saya harus bisa ke kantor sendiri dan ga bergantung pada ortu. Nah, hari ini disuruh Ibu deh untuk latian berangkat sendiri ke kantor. Hari Senin juga lagi, jadi sekalian bisa ngira-ngira sebaiknya berangkat jam berapa.

Yup, saya mah nurut aja ama kata ortu. Lagian, “practice makes perfect”, begitu kata quote di buku tulis.

Jadi, beginilah laporan perjalanan saya:

05.45 – 05.52 : jalan ke jalan besar dan menunggu angkot

05.53 – 06.10 : naek angkot ke stasiun

06.25 – 07.10 : perjalanan dari stasiun Bekasi ke stasiun Gambir naek kereta ekspress

07.15 – 07.25 : naek ojeg dari Gamir ampe kantor (estimasi)

Selesai deh latian berangkat ngantor nya!

Bengong bengong di stasiun. Krucuk krucuk… Perut mulai lapar. Akhirnya saya sarapan di Dunkin Donuts yang ada di stasiun, trus beli tiket pulang deh.

Oiya, sekedar cerita tentang perjalanan dengan kereta di pagi hari menuju Jakarta:

06.10, antrian tiket tidak terlalu ramai, alhamdulillah. Tapiii, pas di peron, rame bangeeet! Penuh dengan orang-orang rapi yang siap membanting tulang mencari nafkah di belantara kota Jakarta. Kereta datang 15 menit lagi, kami pun menunggu, ada yang duduk, berdiri, baca koran, etc.

Teet teet tet! Sirine berbunyi tanda kereta sudah dekat. Semua orang tiba-tiba sigap dan berdiri, berebut tempat berdiri sedekat mungkin dengan rel kereta. Kereta sampai. Daaaan.., orang-orang seperti kalap, hilang akal, berebut masuk gerbong, dorong-dorongan, dan kemudian berlarian di dalam gerbong sambil berebut tempat duduk. Saya yang newbie ini cukup kaget, numpang liat dan ketawa aja deh ngeliat kelakuan orang-orang dewasa jaman sekarang.

Saya masuk gerbong dengan tenang. Waah, ada kursi kosong tuh! Saya hampiri, dan pas pantat udah mau duduk, tiba-tiba Ibu-Ibu di sebelah kursi kosong itu taro tas nya! “Kursi ini udah di-take!”, gtu katanya. WTF!!!!! Dia nge-take kursi untuk temennya dooong, padahal gw duluan yang dapet!!! Akhirnya dengan tetap senyum gw bilang, “Oh, maaf Bu”. (Dalam hati gw bilang, “Semoga bisulan tuh pantat!”)

Alhasil, selama kira-kira setengah jam perjalanan, saya berdiri. Enak juga, berasa keren, berasa muda, berasa kuat, dan berasa ga lemah. Bosan jugaaa… Akhirnya sepanjang jalan saya habiskan waktu dengan online twitter. Terima kasih teman-teman yang mengobati kebosanan saya. :)

Nah sekarang cerita tentang perjalanan pulang ke Bekasi nya:

Karena pagi-pagi, maka arus ke Bekasi pastinya sepi sepi sesepi-sepinya. Saking sepinya, 1 gerbong isinya cuma 1-4 orang. Enaaak banget. Gerbong berasa milik sendiri. AC pun terasa lebih dingin. Saking sepinya, saya ampe bisa foto-foto donggg :P

Kondisi gerbong kereta Bekasi Ekspress saat sepi :D

Bagus kan? Bagus kan keretanya? Kayak Bangkok Traffic Love Story kaaan? *promosi, norak* :P

Setelah saya itung-itung, di gerbong ini, tersedia kursi sebanyak 72 seat. Kalo pagi / peak hour, semua kursi penuh + penumpang berdiri + penumpang yang pake kursi lipat, total sekitar 100 orang. Sedangkan, di saat sepi, yaa gtu lah kondisinya sepiiiii banget, cuma 1-4 orang per gerbong. Leha-leha, tiduran, selonjoran, guling-guling, kayang juga bisa!

Yahh, sekian deh cerita pagi saya yang aneh ini. Harus cepet-cepet tidur karena nanti pagi hari pertama KP!!! Kyaaa :D

3 tahun yang lalu…

Kemarin saya ke Bandung (lagi), nemenin adek untuk USM ITB yang dilaksanakan hari ini dan besok (29 dan 30 Mei 2010).

Tadi pagi bangun pagi-pagi, siap-siap, trus berangkat. Berhubung tempat ujiannya bukan di kampus, jadi kita berangkat jam 6 pagi biar ga telat.

Hari masih pagi, tapi di tempat ujian, udah rame anak-anak berseragam SMA dan orang tua mereka. Jadi inget 3 tahun yang lalu…

3 tahun yang lalu saya blom kuliah, baru lulus kelas XII. Luntang-lantung ga jelas sedangkan teman-teman banyak yang udah dapet kuliah di sini di sana di mana-mana. Akhirnya orangtua menyuruh saya mencoba USM ITB terpusat. Awalnya saya ga kepikiran mau kuliah di Bandung, di ITB. H-1 pengembalian formulir, 3 kolom pilihan fakultas saya masih kosong. Akhirnya saya pilih fakultas berdasarkan passing grade yang ada di website ITB, yaitu STEI, Teknik Industri, dan FTTM.

H-1 ujian, saya tidur dengan nyenyak, sedangkan teman dekat saya yang juga ujian sibuk belajar. Bingung juga belajar apa untuk psikotes, akhirnya yaaa jalanin aja deh.

Hari-H ujian, Ibu saya semangat banget! Berangkat jam setengah 6 dari rumah saudara di daerah Moch.Ramdan. Sampai kampus jam 6, padahal ujian mulai jam 7.30. Inget banget waktu itu ruangan saya di gedung Mesin lantai 1, ruang 4002 kalo ga salah. Herannya, sepagi itu udah ada peserta lain yang nunggu juga lho.

2 hari ujian alhamdulillah lancar-lancar saja walaupun tanpa belajar. Bukan mau sombong, tapi emang karena ga ada keinginan sebesar itu untuk masuk ITB, saya jadi jalanin ujian tanpa beban. Hari-hari setelah ujian pun berlalu begitu saja, saya tetap ikut kelas intensif bimbel BTA, saya juga tetap ikut try-out nya. Hampir aja lupa sama pengumuman USM, sampai suatu hari temen saya bilang kalo pengumuman USM udah ada!

Akhirnya dengan kesabaran super, saya membuka pengumuman USM lewat web, dengan koneksi telkomnet instan! Hahaha, maklum saat itu blom ada internet di rumah. Daaaan…., alhamdulillah saya keterima di STEI! Saat itu juga saya shock dan teriak, karena senang, terharu, dan juga karena kaget kenapa saya masuk STEI. Tapi, saya tetap bersyukur karena keterima di STEI ITB yang kabarnya merupakan fakultas dengan passing grade tertinggi saat itu, saingan lah ama FKUI.

Sekarang udah 3 tahun lewat dari jaman itu, berarti udah 3 tahun juga kuliah di ITB. Sekarang giliran adek saya. Semoga dia bisa keterima di perguruan tinggi idamannya. :)

*saya yang sedang sendiri di kost-an menunggu adik selesai ujian dengan hati deg-degan dan terus berdoa yang terbaik untuk adik tersayang

Latihan Naik Kereta (part 2): Bekasi-Gambir-Monas-Gambir-Bekasi

Kamis, 27 Mei 2010

Siang ini saya dan Bunda (tante saya) jalan-jalan naek kereta. Jam setengah satu siang kita jalan dari rumah, trus naek angkot di jalan besar. Sampai deh di stasiun! Liat jadwal…liat jadwal… Wah, ternyata kereta selanjutnya ke Gambir adanya jam 13.50, alhasil kita duduk ngopi-ngopi dulu selama 1 jam, haha..

Tiket Kereta, disimpen jadi kenang-kenangan :)

Ampe sekarang saya masih ga bisa bedain jenis kereta, maklum lah tadi itu kali kedua saya naek kereta seumur hidup. Dulu pertama kali naek kereta sama Bunda juga, kereta yang isinya macem-macem. Ada ayam, ada pengemis, ada pengamen, ada pedagang, dan lain-lain; keretanya kotor, serba karatan, bau dan ga terawat — udah ga paham deh ama kereta kayak gitu. Makanya sejak saat itu, saya ga suka naek kereta, saya mikirnya di dalem kereta tuh banyak kuman, penyakit, bisa-bisa tetanusan deh gara-gara banyak karat besi dimana-mana. -__-

Tapi…, tadi pas naek kereta Bekasi Ekspress, ekspektasi saya berubah. Ternyata kereta ga sejelek itu (ya iyalah, harusnya dari dulu juga udah tau)! Pas masuk, wahh dalemnya dingin, bersih, dan yang pertama kali kebayang di otak saya adalah film “Bangkok Traffic Love Story”! Yup, pemandangan di dalem gerbong berasa di dalem subway di film BTS, haha… Kursinya menyamping, ada tempat untuk taro barang di atasnya, di sekitarnya banyak pegangan dan gantungan untuk penumpang yang berdiri. Trus ada “Courtesy Seat” yang dikhususkan untuk orang yang lebih tua atau orang sakit, ada juga space khusus untuk mereka yang berkursi roda. Di atas pintu gerbong, ada peta jalur kereta Jabodetabek. Trus di dinding kereta ada beberapa himbauan dan iklan dengan bahasa Indonesia atau Inggris atau Jepang. Hmm.., bagus juga ternyata kereta ekspress ini. :)

Sampai di Gambir, kita langsung nge-cek waktu keberangkatan kereta ke Bekasi (ampe minta print-out nya segala lho, haha). Tapi, kita ga langsung pulang, melainkan mencari cara menuju ke KPPTI. Ada 3 cara yang bisa ditempuh, yaitu naek bis ke arah Thamrin, naek ojeg, atau naek bajaj.

Cara pertama kita coba. Nunggu bis di halte depan stasiun, udah ampe setengah jam tak kunjung lewat. Heuuu yasudahlah, cara ini ga bisa diandalkan. Trus nanya-nanya tukang ojeg deh mengenai tarif ke KPPTI, dari Rp10000 akhirnya bisa ditawar ampe Rp7000, lumayan lah, mahal juga sih padahal deket. Kalo naek bajaj tarifnya juga segituan, tapi tambah efek gemeteran. Akhirnya diputuskan sehari-hari bakal naek ojeg aja. Kenapa? Kalo naek bajaj, rambut dan dandanan emang ga berantakan, tapi lebih lama dan tambah efek gemeteran itu. Kalo naek ojeg, relatif lebih cepat, ga peduli lah ama rambut dan dandanan (biasa juga ga rapi-rapi amat kok! :P ).

Karena bingung mau ngapain lagi, akhirnya saya dan Bunda coba jalan kaki deh ke Indosat. Sayang seribu sayang, kita salah jalan! Dari depan stasiun kita malah belok kiri. Yaudah deh, sekalian liat-liat gedung sambil foto-foto. Di depan stasiun ada Pertamina, beruntunglah Mirzy yang KP di sana dan berangkat dari rumah naek kereta. Tinggal kayang juga kayaknya nyampe tuh, hahaha!

Pertamina

Istana Negara

Abis lewatin Istana Negara, foto-foto deket Monas deh (sambil berdoa semoga ga ada orang dikenal yang lewat).

Monas

Bunda

Saya

Alhamdulillah, sesi norak foto-foto di pinggir jalan selesai tanpa ada orang yang menyapa :P

Lanjut perjalanan, udah deket nih, sampai juga akhirnya di patung kuda depan Indosat. Lumayan juga jaraknya kalo jalan kaki, tapi karena tadi seneng-seneng aja, ga kerasa deh pegelnya. Pas udah di rumah, baru kerasa deh kaki kayak dikonde -__-

Setelah patung kuda, kalo kita jalan terus menyusuri trotoar yang ngiterin Monas, nyampe lagi deh kita ke Stasiun Gambir. Jadi kalo dikira-kira, Gambir-Indosat itu ‘cuma’ seperempat keliling trotoar luar Monas. Kalo jalan kaki paling cuma 15 menit lah.

Ampe stasiun, kita beli tiket pulang ke Bekasi yang jam 16.26. Karena masih ada waktu satu jam lebih, kita makan dulu deh di Hoka-hoka Bento. Bunda beli Kidzu Bento untuk anaknya karena ada hadiah jam tangan fun ocean-nya. Karena mupeng ama hadiahnya juga, akhirnya saya beli Kidzu Bento juga (walaupun akhirnya jam tangan cantik itu saya kasih juga sepupu saya yang masih kecil, huhu).

Pas udah deket waktu kereta datang, kita siap-siap. Eh ternyata ada pengumuman kalo kereta bakal telat karena kereta masih di Jatinegara untuk nunggu gerbong lokomotif. Which means, kereta nunggu gerbong, gerbong datang, kereta berangkat dari Jatinegara, lewat Manggarai-Cikini-Gondangdia-Gambir, trus muter di Kota, baru ke Gambir lagi. Heeeuuu…

Waktu makin sore, bermunculanlah pekerja-pekerja yang baru pulang kantor. Peron mendadak jadi rame dan penuh. Akhirnya waktu menunggu saya habiskan dengan mengamati orang-orang bersama Bunda. Ada cowo yang gaya berdirinya aneh, gerak-geriknya ga lazim — dan ternyata pake anting di kuping kirinya (hiiiyy, h*mo kah?). Ada pasangan Jerman, yang cewenya cantiiik deh, tapi cowonya ga. Ada Ibu-Ibu bawa kursi mini lipat, jadi saat kursi tunggu penuh sesak, dia bisa tetap duduk — roker (rombongan kereta) sejati sepertinya. Ada Ibu-Ibu-yang-kakinya-kecil-banget-tapi-badannya-gede-banget dengan dandanan menor sekali. Ada orang yang salah peron sehingga dia harus lari-lari ke peron di seberangnya pas kereta datang. Ada Mbak-Mbak kantoran yang wajahnya terlihat super letih dan terlihat depresi — se-melelahkan itu kah pekerjaanmu Mbak?. Ada Bapak-Bapak petugas PT. KA yang mirip banget ama tokoh Tom Hanks di film “The Polar Express”. Dll dll dll…

Udah bosan merhatiin orang, akhirnya kereta datang juga dengan keterlambatan hampir 50 menit! Semoga kejadian kayak gini ga ada pas berangkat ke kantor deh >.<

Pintu gerbong terbuka. Wiiiiiih, rame bangeeeet! Beda banget ama tadi siang yang duduk selonjoran pun bisa. Sekarang terpaksa berdiri dan berpegangan ke pegangan-pegangan yang sudah tersedia menggantung dari langit-langit. Pergerakan kereta membuat tubuh hampir terjatuh, akhirnya saya perkuat pegangan saya. Cukup lama berpegangan kuat ke gantungan yang cukup tinggi itu rasanya membuat otot tangan saya semakin kuat. Mungkin nanti dengan setiap hari seperti ini, otot tangan kanan saya akan semakin kuat, berbentuk, dan membesar (hiiy, ngeri juga sih >.<).

Alhamdulillah, dengan waktu 30 menit, saya dan Bunda sampai di stasiun Bekasi dengan selamat sentosa! Karena arus orang pulang kantor masih rame, akhirnya kita makan bakso dulu di stasiun. Setelah itu baru deh ke rumah pake angkot. Saking capeknya saya tertidur di angkot. -,-

Ohh, sebegitu melelahkannya kah rasanya pulang dari kerja?

Latihan Naik Kereta (part 1): Waktu Tempuh dan Estimasi Biaya Transport

Kamis, 27 Mei 2010

Seru banget hari ini! Jadi, saya dan tante saya (yang biasa saya panggil Bunda) jalan-jalan naek kereta dari Bekasi ke Jakarta. Tujuannya apalagi kalo bukan mengajarkan saya berkereta dengan baik dan benar, belajar menjadi roker sejati (rombongan kereta sejati — begitu istilah Bunda). Maklum, selama masa kerja praktek 2 bulan ke depan sepertinya saya bakal bergantung pada mass transportation yang satu ini. Dan tadi itu adalah kali kedua saya berkereta selama 21 tahun kehidupan saya! *norak* >.<

Selain cara berkereta dengan baik dan benar, sebenernya saya juga sekalian mengestimasi waktu tempuh perjalanan dan ongkos yang harus dikeluarkan. Tadi juga nyatet jadwal kereta Bekasi-Jakarta tiap pagi dan sore lhooo, hoho :D

Waktu tempuh dari rumah ke KPPTI:

Tadi dari rumah jalan sedikit ke jalan besar: 10 menit.

Naek angkot ke stasiun: 30 menit (bukan pas busy-hour).

Naek kereta ekspress: 30 menit.

Jalan kaki keluar stasiun Gambir + nyari ojeg: 10 menit (bukan pas busy hour)

Naek ojeg ke KPPTI: 15 menit.

Jalan dari depan kantor ke meja satpam: 5 menit.

Jadi, total waktu tempuh = 100 menit (ampuuuun tetep aja lamaaa -__-“).

Jangan lupa kalo kereta terpagi ke Gambir itu adalah Bekasi Ekspress jam 06.25, so gw harus berangkat dari rumah kira-kira 05.30 (takut telat, karena katanya kalo pagi arah ke stasiun macet gilaa!). Nyampe Gambir 07.00, trus nyampe ke Indosat 07.15. Lari-lari sampai absen di meja satpam, 07.20. Ga telat deh! (jam masuk untuk peserta KP tuh 07.30 seperti yang gw paparkan di postingan sebelumnya) :D

Biaya perhari:

Angkot pulang dan pergi: 2 x Rp3000

Kereta: 2 x Rp9000

Ojeg: Rp7000

Jadi, total biaya transportasi perhari = Rp31000

Oh God! Udah KP ga digaji, uang makan dari kantor cuma Rp15000 pula! :((

Biaya itu juga blom termasuk biaya angkutan dari kantor ke Gambir. Blom tau sih naek apaan, haha.. Nebeng temen yang bawa mobil ampe ke stasiun aja apa yaa? :P

Yahh, begitu deh kira-kira estimasi waktu tempuh ke kantor ama biaya transportasi saya selama KP. Ga heran pas Bunda bilang kalo di kantor-kantor itu biaya transport lebih gede dari biaya makan. -__-

Heeuuu, semangat aja deh! Gapapa deh biaya makan dan senang-senang berkurang drastis, siapa tau abis KP jadi bisa kurus, haha :))

Briefing dan Penempatan KP Indosat

Rabu, 26 Mei 2010, saya dan teman-teman lain ada panggilan untuk briefing dan penempatan di Indosat. Karena briefing dimulai jam 9 pagi, alhasil saya berangkat pukul 6.10 biar nyampe on-time, kalo bisa malah before-time. :P

Mandi subuh-subuh… Trus….,

pusing mikir baju, haha (penting sekaliiii)… Tapi, ternyata oh ternyata, Ibu diem-diem udah beliin beberapa stel pakaian yang cukup dipake kerja 5 hari seminggu. Untung juga kemeja, rok, dan celana (bahan) nya muat. Wuihh, feeling Ibu emang pas banget lah. Terima kasih banyak Ibuku tercinta :*

Perjalanan . . .

Berangkatlah saya dan Ina (yang nginep di rumah saya) dengan diantar oleh Ibu pada pukul 06.10. (Oke, pagi banget emang, saya sendiri kalo masa kuliah jam segini malah masih tidur :P ). Pas udah jalan, ada kabar dari ade yang berangkat duluan nganterin sepupu ke sekolah kalo jalanan macetnya parah dahsyat, lebih macet dari biasanya. Beuh! Akhirnya Ibu pun putar setir, ga jadi lewat tol, tapi lewat Casablanca.

Ekspresi pertama: “buseeet! Pagi-pagi buta gini udah macet ajaaa!” (Maklum udah lama ga merasakan kerasnya kehidupan jalanan pagi Jakarta :P Walaupun kaget, saya tetap optimis, toh waktu briefing masih sekitar 2.5 jam lagi..)

Roti udah abis, ngobrol udah cape, tidur-bangun-tidur-bangun tetep aja pemandangan jalan ga ganti-ganti. Akhirnya dengan hopeless, pertanyaan ini muncul juga: “Bu, kita bisa nyampe tepat waktu ga ya? :'( ”

Pyuuh, setelah menaklukan jalanan dan bertahan menghadapi kemacetan, akhirnya sampailah kita di Kantor Pusat Indosat pukul 08.50. DUA JAM EMPAT PULUH MENIT! Argh, WTF lah! Ini mah sama aja kayak perjalanan Jakarta-Bandung! Berasa kuliah di Bandung berangkat dari rumah di Bekasi aja -__-

Briefing . . .

Yap, briefing kali ini lebih lama dari briefing sebelumnya. Kali ini hampir tiga jam kayaknya. Banyak banget sih yang dibahas. Mulai dari nilai-nilai perusahaan, laporan KP, do-and-don’ts selama KP, penempatan, dan lain-lain.

FYI, saya dan Ira ditempatkan di Network Management; Ina, Gunung, dan Adit di Fixed Switching; Copi dan Timor di Fiber Optic. Kita ber-tujuh kerja di gedung yang sama, yaitu KPPTI (Kantor Pusat PT Indosat), walaupun lantainya beda-beda. Eh, ternyata ada Ayushka (EL’06) juga lho, dia ditempatin di GSM, tapi kantornya beda ama kita, dia di Wisma Antara kalo ga salah.

Saya masuk ke divisi Network Management. Wew, makhluk macam apa itu? Saya bahkan ga tauuu -__- Duh, ntar deh cari-cari tau lagi. Semoga enak semoga enak semoga enak..~ :D

Oiya, selain kita ber-8, masih banyak mahasiswa KP dari universitas lain. Jurusan mereka pun macem-macem. Ada yang sekretaris, psikologi, akuntansi, public relation, dll. Penempatan mereka pun tentunya macem-macem, ada yang di Learning and Development, Gallery and Griya, Call Center, General Accounting, dll.

Untuk kerja praktek di Indosat ini, saya adalah peserta KPTA. Jadi KP nya bisa sekalian untuk topik TA. Trus, kalo laporan KP nya sendiri tuh maksimal diterima oleh perusahaan dalam waktu 2 minggu setelah selesai KP alias tanggal 14 Agustus. Nah, berhubung kuliah di Bandung, biar ga bolak-balik Bandung-Jakarta, kayaknya ntar bakal diusahain biar laporan KP selesai tanggal 31 Juli. Lagian juga kan kabarnya tanggal 2 Agustus udah mulai kuliah semester baru lagi. Hmm, doakan sajalah semoga semua sesuai rencana.

Ohya, ntar jam kerja saya itu dari 07.00 – 16.00 atau dari 07.30 – 16.30 (boleh pilih, jadi semakin cepet dateng, semakin cepet pulang). Yang pasti, ga boleh telat dateng (> 07.30) dan ga boleh ke-sore-an pulang (>17.00). Ngeliat jam mulai kerja yang sepagi itu, masih ga kebayang harus berangkat jam berapa.. Naek angkot terus nyambung busway jelas ga bakal kepake, bisa nyampe kapan-kapan itu mah, hahaha. Mungkin ntar bakal temenan deket ama kereta nih. Naek kereta Bekasi-Gambir, terus ngojek atau ngebajaj ampe kantor deh.

Selesai briefing, akhirnya kita putuskan untuk makan siang bersama dalam rangka mempererat persaudaraan sesama pejuang KP Indosat (ga juga sih, emang aja laper belum makan dari pagi, hehe). Tak lupa sebelumnya kita foto-foto dulu di depan kantor yang 2 bulan ke depan bakal kita datengin mulu :)

KP Ceria Indosat :)

Sekian aja deh cerita pengantar KP ini. Ohya, sebelumnya selesai, saya ucapkan terima kasih kepada Ibu tercinta karena telah rela mengantar dan menunggu saya hari ini (yang ternyata briefingnya lama, maaf Bu >.<)

Akhir kata, selamat KP bagi yang menunaikan! Sukses bin lancar yaa KP nya! Semoga selama masa KP ini kita bisa mengisi waktu (bangeeet) dan mendapatkan ilmu yang berguna. Untuk teman-teman yang blom dapet KP, ayo ayo cari KP. Didoain semoga segera dapet, keterima, dan bisa sharing-sharing cerita juga :)

Semester VI selesaaai!

Hari ini adalah penutupan semester VI yang saya rayakan dengan UAS Sistem Komunikasi II. UAS nya dahsyat lah susahnya, keterlaluan lah soalnya. Tapi….

pas keluar kelas malah ketawa-ketawa. hahahaa… Bukan ketawa karena kesukseskan mengerjakan UAS tentunya. Entahlah ini bentuk ketawa karena gila akibat pembantaian semester ini atau ketawa karena euforia berakhirnya semester sadis ini. hahahaaa, pokoknya hari ini bener-bener senang dan ketawa-ketawa lah!

Huaaah, senang banget sampai ga tau cara melampiaskan kesenangan ini lagi selain dengan senyum dan tertawa. Tadi abis ujian udah makan enak ama Ina, Ira, Timor, dan Amel di Steik Batu. Abis itu tuker-tukeran file film ama Ira juga (saking banyaknya, ga paham lagi deh cara nontonnya, hahaha).

Baiklah, daripada berlarut-larut terperangkap dalam euforia ini, saya akan me-review semester VI ini.

Semester VI. Saya ambil kuliah 19 SKS sajaaa karena semester sebelumnya IP bener-bener bungee jumping. 19 SKS yang terdiri dari 6 pelajaran yang masing-masing 3 SKS dan (banyak) praktikum yang terangkum dalam 1 SKS yang menyesatkan. Kenapa menyesatkan? Tentu saja! 5 mata praktikum dengan total 10 modul yang diselesaikan dalam waktu 1 bulan terangkum dalam 1 SKS! Kejamnya duniaaa… Andai saya bisa meminta kesamaan hak atas kewajiban yang saya laksanakan. Saya minta praktikum seperti itu berbobot minimal 5 SKS! hahaha

Oke, sudah cukup curahan tentang praktikumnya. Mari sekarang membahas 18 SKS yang lain…

1. Medan Elektromagnetik II oleh Bu Chairunnisa. Pelajaran ini menjadi begitu enak dan menyenangkan setelah diajarkan oleh Bu Nisa. Pembahasan materi oleh dosen cukup cepat, tapi akhirnya saya mengerti konsep stub dan cara menggunakan Smith Chart. Seperti kata pepatah: “Tidak ada kata terlambat untuk belajar”, apalagi untuk mengerti tentunya (pembelaan!). FYI, kuliah ini sering ditiadakan, tapi yang saya heran, semua bahan kok bisa disampaikan dengan baik yaa? Tapi, saya masih belum yakin dengan nilai yang akan saya peroleh dalam kuliah ini, masalahnya seiring meningkatnya pemahaman saya, meningkat pula ke-kreatifan sang dosen dalam membuat soal kuis dan ujian. -___-

2. Sistem Komunikasi II oleh Pak Sugihartono. Kuliah ini berbicara tentang sinyal, modulasi, lalalaa ga ngerti juga sih. Saya pikir mata kuliah ini akan lebih mudah daripada Siskom I (begitu kabar dari kakak angkatan), tapi ternyata sama saja nasibnya. Mata kuliah sulit dengan dosen yang baik insya Allah menghasilkan nilai yang baik. Lalu, bagaimana dengan mata kuliah sulit dengan dosen-yang-sangat-baik-tapi-jadi-pundung-karena-mahasiswanya? Wallahualam. Kita lihat saja nanti. Saya sendiri sudah pasrah dengan hasilnya. Kalo nilai saya jelek, berarti itu memang karena saya tidak mengerti. :D

3. Rekayasa Trafik Telekomunikasi oleh Pak Sigit H. Yup, menurut saya ini adalah kuliah dengan tingkat kemengertian tertinggi saya semester ini. Materi kuliahnya sendiri menurut saya cukup menarik, traffic, queuing, overflow, dan lain-lain. Kunci keberhasilan dalam kuliah ini adalah hadir before-time (karena kalo telat maka ga diabsen maka poin berkurang), bertanyalah pada sesi tanya jawab (apalagi kalo pertemuan sebelumnya ga masuk, maka nilai pertanyaan dapat meng-cover pengurangan nilai ketidakhadiran), belajar dari soal tahun lalu (sangat membantu saat kuis karena soalnya ga jauh beda), dan jangan berhenti menulis saat ujian (dengan waktu yang minim, soal yang jawabannya panjang, dan kecepatan menulis yang kurang dapat menyebabkan kurang waktu bin ga selesai). :)

4. Elektronika Komunikasi dan Gelombang Mikro oleh Pak Endon dan Pak Munir. Okeee, honestly mata kuliah ini menarik dan menyenangkan. Perancangan filter, mixer, RPI, osilator gtu. Suka lah saya ama yang begituan. Tapi itu lhooo, kalo kuis kok soalnya unpredictable banget yaa. No more comments lah untuk pelajaran ini. Berharap yang terbaik saja, hehe

5. Antena dan Propagasi Gelombang oleh Pak Herman Judawisastra. Akhirnyaaa, dapet juga mata kuliah ini. Deg-degan banget awalnya berhubung diajar oleh salah satu dosen yang sangat sangat disegani seluruh civitas Teknik Telekomunikasi (haha, agak lebay, tapi emang gtu sih kayaknya). Melihat hasil angkatan atas semester lalu, cukup miris. Tapi, akhirnya saya tidak asing dengan angka-angka itu. huhu.. Pelajarannya menurut saya menyenangkan. Kalo katanya Antena tuh sebanding ama Elektronika Daya-nya anak Power, saya kurang setuju sih. Emang ga tau sih pelajaran Elda kayak apa, tapi “Antena tuh sebenernya pelajarannya ga susah kalau kita mengerti” (quoted from Pak Herman) — semua pelajaran juga gtu. Yang menjebak di Antena adalah trivia-trivia yang seakan-akan seluruh manusia yang mengambil mata kuliah ini harus tau, mulai dari band frekuensi kerja satelit Palapa C, gain antena stub pendek, dan masih banyaaaaaak lagi trivia lainnya — yang kebanyakan saya ga tau makanya terjebak. Kalo dari hasil, yaaah ga bagus sih, mean nya rendah, variance nya juga rendah, ikut UAS pula. Berdoa sajalah…

6. Sistem Komunikasi Optik oleh Pak Hardi Nusantara. Ini pelajaran yang cukup menarik menurut saya. Sesuai judulnya, yang dibahas yaa tentang sistem komunikasi dengan fiber optik, optical source, photodetector, dan bagian lainnya. Enak pelajarannya, ditambah kelas yang sepi dan dosen yang cukup ramah dan baik, pas lah. Yang jadi masalah di kuliah ini adalah ketidaksinkronan antara dua dosen yang mengajar. Dosen A ngajar apa, dosen B lebih menekankan kemana, alhasil pas ujian KO deh. Trus yang paling ga nahan adalah jutaan rumus dalam satu babnya yang saya ga tau mana yang penting mana yang ga. Bayangin aja dalam satu bab bisa ada sekitar 50 persamaan rumus. Dan kita mempelajari 12 bab! Alhamdulillah pada saat UAS, dosen kelas saya berbaik hati dengan memperbolehkan catatan sebanyak 2 lembar A4. Sekali lagi, mari kita berdoa, semoga hasil yang diperoleh baik! :)

Begitulah sekilas info 6 mata kuliah yang saya ambil di semester ini di mana kesemua pelajaran wajib semester ini ada praktikumnya. GRAO! (Oke, mari stop pembahasan di sini sebelum ngedumel tentang praktikum lagi, haha!)

Yup, sekian aja deh.

Bye bye semester VI…! Semoga hasilnya gemilang!

Selamat berlibur bagi kawan-kawan yang merayakan… :)

*semester VI selesai berarti menuju semester VII berarti udah jadi mahasiswa tingkat akhir, aaaaaaaaaaa mendadak panik!!!

Memudahkan segala hal, mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat, …

Teknologi, mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Memudahkan segala hal, tapi juga membuat kita menjadi less-prepared. Ohya tambah lagi, membuat malas gerak dan membuat stress. haha

Yaa, menurut saya, begitulah efek dari perkembangan teknologi yang saya rasakan sekarang.

Perkembangan teknologi yang sangat pesat benar-benar membuat hidup menjadi semakin mudah. Kangen dengan keluarga dan teman-teman di beda kota beda negara? Ga usah repot-repot karena kita tinggal telpon, sms, bahkan video call. Hilang kontak dengan teman-teman masa kecil? Ga perlu pusing juga sih karena situs jejaring sosial memungkinkan kita untuk menemukan mereka kembali. Sekarang, mau membeli sesuatu pun terkadang kita ga usah ‘gerak’, karena sudah banyaknya fasilitas pemesanan barang secara online. Yup, jarak benar-benar tak lagi jadi masalah di sini.

Tapi selain segala kemudahan itu, saya juga merasa kalau teknologi menjauhkan yang dekat dan membuat kita jadi menggampangkan setiap hal. Misalnya aja, saya lagi perlu bahan-bahan kuliah dengan segera, maka teman saya dengan mudah tinggal scan bahan kuliah, trus kirim. Kebayang ga sih gimana kalo jaman dulu. Setidaknya untuk kasus yang sama kita sebaiknya prepare bahan kuliah dari sebelumnya, ga nge-deadline, dan pasti kita berkunjung atau bertemu langsung untuk sharing file.

Terus yang lebih parah tuh chatting-an dengan orang yang ada di deket kita dibanding ngomong langsung. Bales-balesan komentar di situs jejaring sosial, padahal sebelahan. Haha.. Saya sendiri bukannya ga pernah kayak gini. Sering banget YM-an ama tetangga kosan, sampai tadi kita ngobrol langsung, face-to-face, setelah sekian lama. Di akhir obrolan ‘singkat’ yang hampir 2 jam itu, ekspresi kita sama: “udah lama yaa kita ga ngobrol sebanyak ini”, “wah kangen banget ama loe, padahal kamar kita deketan!”, “udah berapa abad yaa kita ga ngobrol langsung gini, hahaha”, dsb. Heeuuu, parah parah, yang dekat jadi berasa jauh. Emang beda sih sensasi ngobrol langsung ama ga langsung.

Contoh lain adalah ketika beberapa orang sedang berkumpul, tapi masing-masing malah sibuk dengan gadgetnya. Ada yang YM-an, twitter-an, plurk-an, facebook-an, dan -an-an lainnya. Hello.., ayo singkirkanlah gadget kalian dan mengobrol lah, hahaha.. Saya juga ga jarang kayak gini, kayaknya harus mulai dikurangi nih kebiasaan autis dengan HP saat lagi kumpul dengan banyak orang. :D

Terus, siapa sih yang ga betah berlama-lama asyik dengan komputer, BB, dan HP nya. Cukup bikin males gerak menurut saya sih, saya juga salah satu korban masalahnya. haha.. Selain itu, waktu itu saya sempet baca salah satu artikel (lupa sumbernya dari mana) yang menuliskan bahwa hasil penelitian menunjukkan penggunaan teknologi (komputer, BB, HP, dan sebagainya) dapat merusak tidur dan meningkatkan stress. Gimana ga? HP dan BB bunyi-bunyi mulu karena notifikasi ini-itu, bikin bentar-bentar ngecek HP yang katanya sampai membuat tidur kita ga berkualitas karena kita selalu waspada sama bunyi-bunyi notifikasi dari HP. haha entahlah yang ini benar atau ga…

Teknologi oh teknologi…