sepeda di kampusku tidak aman :(

Akhir-akhir ini banyak sekali teman saya yang kehilangan sepeda, sebut saja Ikin dan Sagab. Sepeda yang sering mereka kendarai ke kampus tiba-tiba lenyap ditelan bumi. Eh ga juga sih. Pokoknya ilang! Ga ada di tempat mereka parkir. :'(

Dan hari ini, saat teman saya, sebut saja Dida, akan berangkat ke tempat les dari kampus, ia mendapati bahwa posisi sepedanya agak aneh, miring, berantakan. Dan setelah dicermati, rantai gembok sepedanya seperti bekas diiris, namun belum putus. Alhamdulillah.

Saya sendiri sebenernya sempat menggunakan sepeda ke kampus walaupun akhir-akhir ini sangat jarang karena cuaca yang tidak bersahabat dan keamanan di kampus yang buruk. :(

Selain teman-teman dekat saya, kehilangan sepeda sudah sering terjadi di kampus saya. Suatu waktu kabarnya seorang pencuri sepeda malah sempat ke-gap dan digebukin massal. Mamam! Eat that!

Menurut saya, maraknya pencurian sepeda ini tentu bukan ulah satu orang. Mungkin ada mafia pencuri sepeda atau lebih keren disebut sindikat pencuri sepeda. Hmm… Sepeda hasil curian, utuh maupun per parts, pastinya akan dapat dijual dengan mudah berhubung sekarang sepeda lagi nge-trend lagi.

Jadi, tindakan preventif apa yang bisa kita lakukan untuk menjaga sepeda kita?

Menggunakan rantai gembok dari rantai besi beneran sepertinya hal yang paling mudah. Si pencuri tentunya akan kesulitan membongkarnya. Tentunya ia tidak ingin mencuri perhatian dengan membawa palu dan memukul-mukul rantai besi itu sampai kebuka kan?

Double gembok. Gembok ban-nya, gembok frame-nya. Ribet-ribet deh tuh yang mau bongkar. Lebih pol lagi triple gembok. Gembok kedua ban, gembok frame-nya juga. Hmm… Eh ini mah ribet juga sih si pengguna sepedanya. -_-

Lepas stang sepeda kalo lagi ga dipake. Ribet sih. Ada ga ya stang yang bisa dilepas-lepas gini? Kayak mobil Mr.Bean gtu. Kenapa stang? Ya kalo ga ada stang kan susah juga ngendarainnya gimana, mau menumpu tangan di mana, mau ngarahin sepedanya gimana.

Tadi sempat kepikiran tentang sistem parkir sepeda di kampus, kok kayaknya minim banget ya? Udah minim, ga aman pula. Mungkin perlu dipasang satu satpam di setiap spot parkir sepeda. Atau kalo ga, parkirannya dibikin super aman. Jadi parkirannya terdiri dari slot-slot untuk meletakkan sepeda. Slot yang kosong bisa diaktifkan dengan sidik jari. Masukkan sepeda. Lalu, sepeda tersebut nanti akan dikunci di bagian frame dan kedua rodanya. Untuk membukanya ya pake sidik jari lagi. Canggih dan gaul kan? B-)

Mungkin ga ya kampus buat parkiran sepeda kayak gitu?

(You wish! Ngayal aja!)

Yah sekarang doa aja deh supaya keamanan di kampus makin oke dan kasus kehilangan sepeda berkurang. Amin.

random. ngayal malem-malem.

bike to campusĀ :)

Yeayyy!

Akhirnya impian punya sepeda sejak tingkat satu terkabul juga di tingkat empat ini. :’) (basi sekaliiiii!)

Sungguh, dari dulu tuh pengen banget punya sepeda. Alasannya yaa karena kampus deket, naek angkot nanggung, bawa motor males, bawa mobil ribet parkir, jalan kaki males, ngesot pegel, kayang capek. Sepeda udah pilihan tepat banget lah!

So, setelah memohon-mohon akhirnya kemaren ini dibeliin juga sepeda listrik yang biasa dikenal sebagai betrix a.k.a. bebek listrik.

Sepedanya sendiri dibeli di outlet betrix di deket rumah (Bekasi). Tapi, karena digunakan untuk keperluan di Bandung, sepedanya minta di kirim dari outlet di Bandung. (oiya, pusatnya sendiri ternyata di Bandung lhoh)

Ini dia sepeda ekeu, betrix the ice warna merah:

Kenapa pilih sepeda listrik?

Yaa tentu aja biar nyaman, cepet (up to 40 kmph lho! lumayan), ga usah pake STNK, dan tetap bisa parkir di dalem kampus. Selain itu, letak kost gw di Cisitu-yang-tanjakannya-ga-nahan semakin mendorong gw memilih sepeda listrik alih-alih sepeda gunung, sepeda lipat, sepeda fixie, dan sepeda-sepedaan lainnya.

Kenapa hampir kayak motor tapi ga perlu SIM dan STNK?

Denger-denger sih kalo dikonversi ini masih di bawah 50 cc, setara 35 cc lah. Nah, cc segitu menurut peraturan sih blom perlu STNK. Trus, sebenernya juga penggunaan sepeda listrik membutuhkan SIM, yaitu jenis SIM D yang di Indonesia blom marak digunakan dan blom banyak dipublikasikan. Jadi, simple deh ga usah urus ini itu. :D

Setelah coba pulang-pergi ke kampus dengan sepeda hari ini, komentar gw: ASIK!

Naek sepeda untuk berangkat ke kampus bener-bener nikmat lah. Ga lama karena nungguin angkot ngetem. Dan ga perlu gowes capek-capek karena jalan ke kampus turunan semua. XD

Pas pulang juga ga terlalu masalah. Di tanjakan curam yang bikin ngos-ngosan kita bisa nge-gas dikit alih-alih ganti gigi (kalo di sepeda biasa) biar gowesan makin ringan. Kalo emang ga mau gowes sama sekali yaa tinggal di gas terus aja sih, tapi kan jadi ga ada olahraganya sama sekali. :P

Eh iya, gw sendiri kan ga bisa naek motor ya, tapi pake ini ga terlalu memberatkan kok. Tadi pertama coba alhamdulillah langsung lancar. :’)

Kendala gw selama bersepeda tuh cuma satu, yaitu ga bisa menaklukan belokan tajam yang sempit seperti di gang kosan gw. Alhasil yaa hari ini udah dua kali jatuh di situ, sekali pas berangkat, dan sekali pas pulang ke kosan. -__-

Oh iya, ada satu lagi sih kelemahan gw: gw ga bisa bawa sepeda pelan-pelan, misalnya kondisi jalan padat merayap atau sambil ngiringin orang jalan. Yang ada malah limbung, stang sepeda belok-belok. Heuuu keseimbangan dan motorik gw memang lemah.

Tapi yaa no problem sih. Naik sepeda tetap menyenangkan! :)

Hmm setelah baca manual book dan denger keterangan dari si mas-mas betrix, ternyata perawatan betrix ga ribet-ribet amat. Yang penting jaga baterai (accu)-nya aja sih.

Kalo bisa charge tiap hari, jangan nunggu ampe abis banget. (Kapasitas baterainya sendiri bisa diliat dari lampu indikator. Ada 4 lampu indikator. Redupnya satu lampu indikator menandakan kebutuhan charging sekitar 2 jam.)

Charge secukupnya aja. Jangan overcharge, nanti baterai nya bocor.

Kalo hujan, jagain si stang kanan (untuk nge-gas) jangan ampe kebasahan. Karena itu terhubung sama dinamo blablabla. Intinya kalo kebasahan bisa rusak.

Trus kalo pas dipake mau di gas, sebaiknya di gowes dulu sambil transisi ke gas.

dsb dsb dsb…

Cukup simple deh. Semoga aja sepedanya awet, baterai nya awet.

Yap, sekian aja deh sharing infonya.

gw yang masih semangat bersepeda :P