Axel

This post is dedicated to my beloved dog, Axel. :)

Axel (2005 - 2012)

Tahun 2005 saya iseng-iseng ikut seleksi AFS. Untuk urusan administrasi akhirnya saya beberapa kali ke daerah Menteng dan lewat Taman Lawang. Iya Taman Lawang yang itu yang terkenal itu. Selagi matahari masih bersinar, di Taman Lawang banyak yang jualan anjing-anjing kecil. Puppies! Kalau matahari terbenam ya jadi Taman Lawang yang terkenal itu.

Saat itu saya bener-bener ga suka anjing, takut, cuma berani liat aja karena anak anjing lucu-lucu, bogel, imut dan super cute. Setelah iseng liat-liat akhirnya pulang ke rumah bawa anak anjing, umurnya sekitar 2 bulan. Hewan pertama saya seumur hidup! Saya kasi nama Axel. Walaupun akhirnya nama panggilan dia jadi macem-macem, Acan, Popoy, Jetjet, Nyonyo, Cocoroco. :D Read More

peliharaan baru: hamster

Beberapa hari yang lalu, saya diberi sepasang hamster oleh teman saya, Copi. Sebenernya ini perdana banget saya memelihara hewan-kecil-pengerat semacam ini. Agak deg-degan, takut dan geli juga pas mau pegang. -_-

Setelah dikasi, tadinya hamster ini mau saya beri nama. Karena peliharaan-peliharaan sebelumnya sudah me-reserve nama A-D (axel, brando, chiro, dan dido (rip)), maka sepasang hamster ini akan bernamakan E***** dan F*****. Lama berpikir akhirnya saya terpikir nama Esteban dan Francesca. Namun apa daya si hamster tidak responsif nor interaktif. Akhirnya selama ini saya paling “nyu nyu nyu” dan “hamtaro hamtaro” aja. Lagipula, saya masih ga bisa bedain yang jantan dan betina. Percuma tampaknya kalo diberi nama. Hiks -_-

Untuk memulai pelihara hamster dari nol, cukup banyak yang saya persiapkan. Mulai dari kandang, serbuk kayu, makanan, mainan, sampai pasir mandi berwangi rose. :P

Kandang yang saya beli berbahan besi-besi gtu, terdiri dari 3 tingkat. Tapi apa daya, si hamster kok-ya-lemah-banget-ga-bisa-manjat. Alhasil yang kepake cuma lantai pertama full dengan rumah, tempat makan, tempat minum, dan mainan.

Setelah beberapa hari memelihara hamster, kok agak ga seru ya. Apa saya salah asuhan? Apa memang belum sampai di saat serunya? Sehari-hari kerjaannya cuma tidur, terkadang bangun untuk makan dan minum, terkadang main-main di spinning wheel nya itu. Lalu tidur lagi. Kadang mau saya pegang dan elus-elus, tapi dia kabur terus ga bisa dipegang. Apa emang kayak begitu hidupnya? Atau saya yang sudah terbiasa memelihara hewan interaktif seperti anjing? :_(

Target saya memelihara hamster ini ga muluk-muluk. Semoga dia tahan beberapa bulan ga mati. Kalo dia beranak alhamdulillah, kalo ga ya gapapa. :’)

semoga saya ga cepet bosan deh sama si hamtaro ini

dikasih nama apa yaa?

So, kemaren saat saya sedang berjuang menahan kantuk di kampus, adek saya sms:

“Ada anjing baru lhoh”

Otomatis kantuk yang mendera seharian langsung berkurang!

Kyaaaaa senangnyaaaa….

Ini foto si makhluk-tanpa-nama yang dikirimin ama adek via email :)

Jadi, si makhluk-tanpa-nama ini kabarnya ditemukan di depan rumah. Entah dia nyasar dan hilang arah (agak ga mungkin sih anjing hilang arah -_-) atau emang ada orang yang ninggalin dia di depan rumah.

Keluarga saya yang pecinta hewan langsung saja iba dan akhirnya bawa dia ke dalam rumah. Kasian, kecil dan kedinginan. :’)

Tapiii, di rumah kan udah ada si axel bodoh:

Katanya sih si axel yang udah mencuri hati kami selama 5 tahun terakhir merasa jealous. Hahaha… Si anjing-kecil-tanpa-nama sendiri udah mulai berkenalan ama axel dan beradaptasi sama penghuni rumah.

Oiya, kalo diliat-liat, kok si anjing-kecil-tanpa-nama mirip banget yaa sama axel waktu kecil. Menurut saya sih mungkin mereka kembar yang lama terpisah, menurut adek saya mungkin mereka sebenernya kakak-adik, dan kata teman saya mungkin si anjing-kecil adalah hasil perbuatan axel yang tidak bertanggung jawab. -__-

Ah whatever lah. Yang penting sekarang:

dikasih nama apa yaa??? Capek kalo harus nyebut dia anjing-kecil-tanpa-nama terus. :))