was having breakfast at yuky penkeik

Yeay, finally I wrote another food experience! :P

Kemarin, Aditya dateng ke Bandung jam 9.45. :”>
Dari travel di DU, akhirnya kita jalan kaki ke belakang Unpad dan sarapan di Yuky Penkeik.

Yuky Penkeik ini bertempat di Jalan Teuku Angkasa 28B, Bandung. Tempatnya kecil, kayak warung atau kedai di pinggir jalan, tapi cozy dan bersih. Seperti namanya, kedai ini menyediakan pancake bermacam topping (manis dan asin), risoles keju, minuman dingin, dan minuman hangat. Harganya relatif murah, kurang dari 20 IDR.

Ini pesanan kita:

This slideshow requires JavaScript.

Original pancake itu pesanan saya. Pancake dengan topping es krim vanilla disiram dengan madu; simple tapi selalu enak. Aditya memesan chocolate crackers; pancake dengan topping es krim vanilla, disiram dengan saus coklat, dan ada potongan beng-beng. Sekali lagi, ada POTONGAN BENG-BENG! Kesukaan Aditya banget ituuu. :D

Minumnya kita pesen air mineral sebagai neutralizer atas segala kemanisan di seluruh dunia, dan smooth and yummy; minuman coklat dingin yang di blend dengan potongan beng-beng. Sekali lagi, POTONGAN BENG-BENG!

Menurut saya, pancake-nya enaaaaak, porsinya pas ga berlebihan. Saus coklatnya enak karena ga terlalu manis. Minumannya juga enak. Pelayanannya cepat. Eh tapi kemaren pas dateng emang masih sepi banget sih cuma saya dan Aditya doang. Malah kita pikir tadinya blom buka. :P
Totalnya ga terlalu mahal juga, 13.5 IDR + 17.5 IDR + 12 IDR + 3 IDR. Worth it! <3

Seneng banget, saya yang suka pancake akhirnya nemu tempat makan pancake yang enak murmer asik. :D

hari tanpa ketupat dan teman-temannya

Itu cerita kemaren, 11 September 2010 alias lebaran hari kedua. Ampuuun, baru hari kedua aja udah ga sanggup makan ketupat dan santan.

Selain ketupat, gule buke, rendang, dan teman-temannya, di rumah cuma ada mie instan. Makasih deh, bisa-bisa pencernaan gw superlancar.

Akhirnya…

9 am:

Yap, apel fuji. Satu aja cukup, yang penting ganjel perut dulu biar ga krucuk-krucuk.

Siang-siang ke rumah kakek. Duh baso yang diidam-idamkan ternyata udah abis. Dan akhirnya malah ditawarin ketupat + gule buke lagi. Makasih makasih -_-

Akhirnya, keluar rumah bareng ade. Hujan-hujanan di dalam mobil, adem, jalanan lancar, denger lagu bossa. Niru-niruin gaya si penyanyi bossa. Dududu.., sejenak indah banget rasanya dunia. :’)

Kita ke mall deket rumah deh. Sungguh udah bosan ke mall ini. Tapi yaa mau gimana lagi deket sih, lagian juga mau servis laptop di sini.

2.30 pm:

Tadinya mau makan di Baso Malang Karapitan, tapiii sumpah rame pisaaan. Seakan-akan semua manusia di dunia mau makan baso. Jadi kita ke Wendy’s yang ga begitu rame deh. Gw pesen Baked Potato Chili and Cheese, si adek pesen Waffle Fiesta (ckckck ga bosen-bosennya dia pesen ini -_-). Tidak lupa kami memesan Nugget untuk dimakan berdua. :”> (Total: Rp 66rb)

Abis makan, kita ke Gramedia. Cuci mata, siapa tau ada buku yang menarik. Dan ternyata malah bingung mau beli apa.

3.45 pm:

Rasa lapar tak kunjung hilang. Muter-muter ga jelas akhirnya membawa kita ke Yogen Fruz.

Kita beli froyooo.. Ukuran medium tentunya, haha. Topping saya jeruk dan strawberry. Topping si adek almond dan peach. (Total: Rp 64rb)

Muter-muter lagi, kali ini beli pesenan Crepes untuk sepupu, trus ke Guardian beli pesenan Ibu.

Abis itu, service laptop. Bosan menunggu, akhirnya kita muter-muter lagi…

5 pm:

Dimsum timeee! Akhirnya makan dimsum juga, kali ini di Bamboo Dimsum. Saya pesen hakau, siomay, dan shrimp ball. Si adek pesen hakau, hakau yang ada daun-daun entah apa itu, dan pangsit. (Total: Rp 70rb kayaknya)

Selesai makan, muter-muter lagi sambil nunggu laptop yang katanya beres abis maghrib. Abis maghrib ke tempat service laptop dan katanya harus ditinggal ampe besok karena laptopnya nge-hang mulu. Kata si mas-mas service, mungkin hardware nya kena. Heuuu langsung gamang rasanya. Laptop yang udah nemenin hampir 3 tahun, please please please jangan pensiun dini. :'(

Sampai di rumah, saking gamangnya gw nyuci mobil (jelas sekaliii). Pelampiasan yang aneh, tapi produktif kan, haha… Karena kecapekan, akhirnya gw pun ketiduran jam 8 malam dan dengan menyebalkannya gw terbangun jam 12 malam dengan keadaan supersegar supermelek. Grrr…

2 am:

Laper krucuk-krucuk udah ga tahan lagi. Buka-buka kulkas dan menemukan bahan-bahan yang praktis untuk dimasak. Ugh dem, kenapa semangat memasak selalu muncul di jam-jam segini sih.

Dan inilah hasilnyaaa…

Gw sebut si penggagal diet! (difoto di kegelapan rumah saat penghuni rumah udah pada tidur)

Kentang berbentuk anyaman yang digoreng kering + daging spaghetti yang sudah dipanaskan + parutan keju di atasnya.

Hmm super yummy lah. Kenyaaaang dan enak enak enak… :9

Yaaah begitulah nasib hari ini tanpa ketupat dan santan.

Senang, dompet kurus, dan perut menggendut.

baru sadar postingan ini isinya makanan semua. aaaaa gawat!

hari ini harus makan apel aja. titik.

Lebaran itu…

…intinya makan makaaan.

Sesuai sebutannya, tujuannya yaa emang bikin badan makin LEBAR.

Coba aja, pagi-pagi selesai shalat Ied, di rumah langsung makan ketupat + gule-buke-buatan-Ibu-yang-enaknya-dewaaa + pindang telor.

Sumpah itu gule buke emang dahsyat banget lah. (Eh nulisnya buke gimana yaa? buke? bouquet? entahlah) Pokoknya itu sejenis gule dari padang. Kayak sate padang tapi ga pake tusuk. :D

Ampe rumah kakek, ternyata tante gw bikin NASTAR-SEGEDE-PASTEL kyaaaaa. Nastar pastel ini emang khas di keluarga gw. Biasa yang buat nenek gw. Ibu juga biasanya buat, tapi karena sibuk masak makanan berat, jadi ga sempat deh.

Nastar ini enak banget. Satu kue bisa 2 kali gigitan mulut penuh. Dahsyatlah. Yang lebih enaknya lagi, selai nanas nya itu dibuat sendiri jadi rasanya emang pas pas pas banget. XD

nastar segede pastel :9

Selain itu sebenernya gw selalu menantikan kastengel buatan Ibu. Adonan buatan Ibu dan cetakan buatan gw lebih tepatnya. Adonan Ibu itu pake keju edam berlebihan, belum topping serutan kejunya pake keju cheddar berlebihan juga. Dan cetakan gw, pastinya sesuai dengan suapan gw lah, besar besaaar. Enak pisan lah pokoknya. Sayang sekarang ga ada kastengel buatan Ibu.

ditulis dengan keadaan masih mabok nastar

akhirnya makan mie instan lagi

Yahh, akhirnya saya makan mie instan lagi setelah sekian lama. Ini pun karena orang se-rumah pada makan mie instan yang udah disajikan di sebuah mangkuk besar. Heran, lagi di rumah malah makan mie.

Banyak yang heran kenapa saya ga suka makan mie instan. Jujur aja, menurut saya rasanya ga enak! Baunya ga enak!

Padahal, sebagai anak kost-an harusnya saya jadi penggemar mie instan karena praktis dan murah. Tapi, tetep aja, ogah! Mendingan makan mie telor yang suka ada di tukang nasi goreng atau malah mie ayam yang kayak di Bakmi GM. (ya iyalah!) :P

Untungnya, kalo di rumah sih saya mau aja disuruh makan mie instan, karena masaknya udah di tambah macem-macem, jadi rasanya ga kayak mie instan lagi. :D