kue lebaraaan, kastengel dan nastar <3

Mungkin udah jadi tradisi kalo di beberapa rumah setiap lebaran selalu ada hidangan khusus, misal ketupat, opor, rendang, kue-kue kering, dan lain-lain. Kalau di rumah saya: kastengel is a must! And so does nastar. :D

Kastengel dan nastar-nya ga beli, tapi di buat sendiri. Dengan resep kastengel yang keju keju keju keju keju banget banget. Dan nastar yang ukurannya jumbo dengan selai yang dibuat sendiri!

So, begini penampakannya:

Kastengel

Nastar

Bahan adonan:

  • 1 kg tepung terigu
  • 4 kuning telur bebek
  • 800 gram mentega
  • 75 gram Wisjman butter
  • 300 gram Edam cheese (khusus untuk kastengel)
  • 250 gram cheddar cheese (khusus untuk nastar)

Lain-lain:

  • 1 kuning telur bebek, dikocok. Untuk disapukan ke atas adonan sebelum dipanggang.
  • 250 gram cheddar cheese, diparut. Untuk topping si kastengel.
  • Selai nanas. Untuk isi si nastar.

Selai nanas, bahan dan cara membuatnya:

  • 1,5 kg gula pasir untuk 8 buah nanas yang telah diparut.
  • Masukkan nanas yang telah diparut ke wajan besar.
  • Masukkan gula pasir.
  • Aduk sampai mengental dengan api sedang.
  • Tunggu sampai dingin, baru bisa digunakan sebagai isi nastar.

Cara buat kuenya:

  1. Campur semua bahan adonan di wadah besar. Aduk aduk aduk sampai tercampur rata.
  2. Uleni di meja adonan yang flat dengan menggunakan roll. Cetak cetak cetak.
  3. Khusus untuk nastar: masukkan isi selai, lalu bentuk sesuka hati.
  4. Tempatkan di loyang yang telah dilapisi kertas roti dan mentega.
  5. Sapukan kue dengan kuning telur yang telah dikocok.
  6. Berikan topping sesuka hati (misal: keju parut untuk kastengel).
  7. Panggang kira-kira sampai menguning dan teksturnya oke.

Done! Tunggu dingin lalu masukkan ke toples. Siap makaaan! :9

testimonial :3

Lebaran itu…

…intinya makan makaaan.

Sesuai sebutannya, tujuannya yaa emang bikin badan makin LEBAR.

Coba aja, pagi-pagi selesai shalat Ied, di rumah langsung makan ketupat + gule-buke-buatan-Ibu-yang-enaknya-dewaaa + pindang telor.

Sumpah itu gule buke emang dahsyat banget lah. (Eh nulisnya buke gimana yaa? buke? bouquet? entahlah) Pokoknya itu sejenis gule dari padang. Kayak sate padang tapi ga pake tusuk. :D

Ampe rumah kakek, ternyata tante gw bikin NASTAR-SEGEDE-PASTEL kyaaaaa. Nastar pastel ini emang khas di keluarga gw. Biasa yang buat nenek gw. Ibu juga biasanya buat, tapi karena sibuk masak makanan berat, jadi ga sempat deh.

Nastar ini enak banget. Satu kue bisa 2 kali gigitan mulut penuh. Dahsyatlah. Yang lebih enaknya lagi, selai nanas nya itu dibuat sendiri jadi rasanya emang pas pas pas banget. XD

nastar segede pastel :9

Selain itu sebenernya gw selalu menantikan kastengel buatan Ibu. Adonan buatan Ibu dan cetakan buatan gw lebih tepatnya. Adonan Ibu itu pake keju edam berlebihan, belum topping serutan kejunya pake keju cheddar berlebihan juga. Dan cetakan gw, pastinya sesuai dengan suapan gw lah, besar besaaar. Enak pisan lah pokoknya. Sayang sekarang ga ada kastengel buatan Ibu.

ditulis dengan keadaan masih mabok nastar

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1431H

Takbir sudah berkumandang. Bulan suci Ramadhan tahun ini sudah berakhir.

Ga kerasa, 30 hari itu cepet banget lewatnya. Sedih banget ga bisa maksimal dalam ibadah puasa tahun ini. Semoga Allah masih memberikan saya sekeluarga waktu dan kesehatan untuk bertemu bulan Ramadhan selanjutnya.

Momen-momen akhir bulan puasa itu memang rasanya campur aduk. Di satu sisi senang karena besoknya Lebaran. Di sisi lain, sedih juga karena bulan di mana pahala dikucurkan sebanyak-banyaknya ini lewat.

Takut.

Takut kita ga sadar kalo hal yang lain ga kita puasain.

Takut puasa kita cuma puasa lapar dan dahaga doang.

Semoga aja kita ini termasuk orang-orang yang meraih kemenangan.

Akhir kata,

taqaballahu minna wa minkum

shiyamanaa wa shiyamakum

minal aidin wal faidzin

mohon maaf lahir dan batin atas segala kesalahan yang telah saya perbuat

selamat Idul Fitri 1431H!

selamat lebaran, selamat liburan! :)

mudik mudik mudik

Isi berita akhir-akhir ini “Mudik Lebaran 2010”. Arus mudik emang lagi rame-ramenya nih. Maklum, beberapa hari lagi kan lebaran dan biasanya saat lebaran, orang-orang pulang ke kampung halamannya. Kenapa gtu ya? Tradisikah?

Saya sendiri alhamdulillah ga mudik. Semua keluarga di Jakarta walaupun saya bukan orang asli Jakarta. Dulu sih pas kecil pengen banget mudik karena teman-teman selalu punya cerita pas mudik. Iri iri iri… Tapi.., sekarang alhamdulillah udah ga iri. Malah merasa bersyukur karena ga perlu mudik. Ga cape. Jakarta sepi. Nice!

Tadi sore, liat berita di salah satu stasiun TV yang meliput keadaan di Stasiun Senen. Ya ampun.., rame banget, sungguh! 15.000 tiket ke Surabaya kabarnya sudah terjual. Yang miris, saking ramenya, gerbong barang juga dipake untuk ngangkut orang. Ga kebayang deh gimana ga nyamannya perjalanan setengah hari itu. Duduk di lantai gerbong, atau bahkan ga duduk sama sekali. :'(

Huaaah, semangat yaa para pemudik! Hati-hati di jalan. Semoga lancar dan selamat sampai tujuan. Salam buat keluarga di kampung halaman. :D

Pesan yang saya kutip dari salah satu iklan di TV:

Mudik jangan dipaksakan

Mudik juga jangan jadi keterpaksaan

Salam mudik!