mari kita bekerja

Itu adalah salah satu caption alarm di HP gw. :))

Ga kerasa long weekend is already over. Waaa besok udah masuk kerja lagi aja. Weekend sebanyak apapun harinya, ga bakal pernah cukup. :”

Aaa besok pagi langsung berhadapan dengan kerjaan yang numpuk dari weekend kemarin dan malas dibawa pulang, liburan is liburan. Prinsip. Semangat semangat, semoga masih inget caranya bangun pagi dan berangkat ke kantor.

Dulu aja pas kuliah pengen cepet-cepet lulus cepet-cepet kerja, sekarang udah jadi buruh kerjaan liatin kalender nungguin weekend dan long-weekend. Mamam. :”

Eh iya kenapa sih kata buruh itu identik dengan pekerja yang di pabrik-pabrik gtu, yang kalo liat di media diberitainnya sering demo karena pendapatannya ga sesuai. Padahal buruh itu artinya pekerja, karyawan; karyawan itu sama dengan buruh. Berarti aku buruh swasta.

Oh iya, betewe aku udah jadi buruh selama 1 tahun lhoh. :”>
Ga kerasa banget sumpah. Tiba-tiba udah extend kontrak lagi aja. Hohoho

FYI, ini perusahaan pertama yang gw masukin setelah lulus kuliah. Melihat trend di perusahaan ini yang banyak-masuk-banyak-keluar, kondisi gw saat ini lumayan prestasi. Udah setahun ga keluar-keluar, malah perpanjang kontrak pula. Temen-temen aja udah pada cabcus dari sini. :|

Maka itu, orang-orang sering nanya: betah, nis? Enak ya kerjaannya?

Hmm gimana ya… Betah betah aja sih. Kerjaannya juga lumayan, oh betewe ekeu berpaling dari dunia teknik dan jadi anak sales, technical sales deh biar keren. :))

Menurut gw, yang penting lingkungan pekerjaan enak, ada kerjaan yang jelas, dan pendapatannya sesuai.
So far, lingkungan kerja gw enak. Team, mentor, dan supervisor baik-baik, walaupun agak susah komunikasi berhubung mereka bukan orang Indonesia, hmm tapi okelah kita sama sama bisa bahasa Inggris. So, it’s not a big deal.
Kerjaan gw jelas. Sejauh ini emang masih banyakan proses di internal kantor sih, jadi walaupun sales paling korespondensi dengan customer cuma lewat email untuk confirm this confirm that. Belum ngurusin bidding, tender lalala. Bisa-bisa aku ubanan kalo ngurusin itu. :p
Pendapatan…, kalo mau bilang kurang apa ga ya manusia mah ga pernah puas. Saat ini pendapatan masih rasional, so oke deh.

Oh iya, pernah di suatu masa semua itu ga ada banget.
Team ga enak, kerjaan ga jelas, eh gaji tetep lancar sih. AAA gabut lah pokoknya bete banget. Berangkat kantor cuma buat nunggu pulang. Sungguh. Itulah saat saat di mana gw sebel banget sama kantor. Pengen cabcus aja pokoknya. T.T
Eh tapi kemudian gw dipindah ke project yang sekarang. Alhamdulillah :D

Sekarang tiap hari semangat kerja, eh ga juga sih. Tapi lebih banyak senangnya pokoknya. Terima gaji pun rasanya lebih puas karena tau apa yang telah saya lakukan. :))

Oh iya kadang gw suka ngerasa sebel sih sama orang yang suka banding-bandingin kerjaannya doi sama kerjaan kita, atau aktivitas doi sama aktivitas kita. Kayak anggap kerjaan gw ga meaning gtu, cuma di depan komputer, configure dan proses pesanan customer, pastiin konfigurasi hardware yang dikirim sesuai sama yang customer butuhkan. Iya iya shallow ga kedengerannya. Padahal temen-temen di luar kerjaannya langsung bersentuhan dengan hardware, macho banget, jago banget pasti. :’)
Atau yang mikir, ya ampun kerja kayak gtu doang, mendingan juga S2, berarti bagi kemajuan ilmu pengetahuan.
Iya iya iya. *lelah -_-

Nah lalu gw mengingat-ingat tujuan gw bekerja apa… mengisi waktu dan mandiri secara finansial dari orang tua. Senang kan isi waktu, eh dapet duit. Daripada di rumah geje, udah gede pula jadi ga dapet uang jajan. :))

Mungkin karena ini ya gw ga ngerasa terlalu stress banget sama kerjaan. Atau emang gw jagoan dan dapat bekerja di bawah tekanan? B-) *hahaha ngasal, bahasa CV banget

Eh eh, so far karena baru lulus (eh ini masih fresh graduate ga sih itungannya?) gw sendiri belum berpikir untuk meniti karir di tempat bekerja saat ini atau di mana pun. Yang pasti bukan jadi pengusaha. Kerja dan jadi dosen boleh deh. Atau boleh ga sih jadi mahasiswa terus-terusan ambil S1 S2 berkali-kali? *buang-buang duit lo! :))

AAA passion di mana kamu passion?!

Oiya, dulu pas KP pernah ada sesi bersama seseorang-aduh-lupa-siapa yang ngajak kita ngobrol, nanya-nanya kesukaan kita apa dan dia coba berikan pendapat. Saat itu saya bilang saya suka apapun. Kuliah ya seneng. KP seperti saat itu, belajar tentang network transmission juga senang. Intinya setiap kerjaan yang dikasi ke saya, saya bisa gampang senang sih. Bahkan dengan job desc saya saat ini di kantor. Saya senang. :D
Katanya sih si saya orangnya pembelajar karena senang apapun, karena apapun bisa dipelajari. Gtu. Katanya sih.
Trus kenapa ga S2 ya? Karena saya masih senang dengan kerjaan saat ini. Kayaknya harus ada satu hal yang bikin saya move on dari posisi saat ini. Misalnya nikah dan dibawa entah kemana oleh si suami. Hahaha ngarep. :))

Mungkin saya orang yang selalu mencari 1 alasan untuk stay di luar alasan-alasan lain buat cabcus. Dan bukan orang yang asal ada 1 alasan buat cabcus, maka ia cabcus.

Oh terus untuk menyenangkan diri sendiri, kemarin ini saya nemu artikel ini:
Finding Meaning at Work, Even When Your Job is Dull

Lumayan ngena sih. Terus aku jadi happy. :3

Sekian.
Bye!
Sudah malam, ikan bobo. Besok harus bekerja. :)

Belanja bareng Ibu

Waktu di cerita ini merupakan kelanjutan dari posting sebelumnya.

*Duh harusnya kan saya segera tidur, tapi apa daya, jari-jari masih ingin mengetik

Jadi, abis geje naek kereta sesampainya di rumah, saya ajak Ibu jalan-jalan. Tujuannya sih mau nyari belt untuk kemeja, karena kemeja saya panjang semua.

Akhirnya jalan lah kita ke mall terdekat.

Belt yang sesuai hati tidak juga ditemukan. Entah mengapa pencarian jadi berubah.

“Cari sepatu aja yuk!” kata Ibu.

“Untuk apa Bu? Kan waktu itu Ibu kasi teteh banyak sepatu (flat shoes).”

“Lah! Untuk KP kamu lah! Masa’ kerja pake sepatu kayak gtu!”

“Perasaan bagus-bagus aja deh dipake kerja -__-”

Dan saking plegmatisnya saya nurut aja deh. hahaha… Toh belanja ini! Saya suka-suka aja. haha

*Oiya, FYI Ibu saya memiliki pendidikan sekretaris, jadi agak-agak perfeksionis kalo masalah penampilan kerja, cara jalan, dsb. Tapi, anak perempuan satu-satunya malah secuek ini, haha

Muter-muter toko. Charles & Keith, kyaaa ada yang bagus, tapi lewaaat! Mahal pisan, saya ga tega bayarnya -__-

Muter-muter, akhirnya saya nemu boots keren! Kenapa boots? Gapapa sih, lucu aja. Modelnya kayak di looklet-looklet gtu, haha. Trus lumayan sporty, bisa dipake kerja ataupun kuliah. Kalo telat bisa dipake lari pula, hahaa..

Boots :D

Horeee pencarian selesai!

(Eh, ternyata blom deng…)

“Eh, kamu kan kerja ntar pake rok juga, sepatunya kurang cocok tuh, yuk cari lagi!” kata Ibu

“Whaaaat? Mau yang gimana lagi Bu, ampuuun deh -___-”

Muter-muter-muter-muter, akhirnya dapet lah sepatu ini. My first 5cm high-heels-shoes! :D

My first 5cm-high-heels-shoes! :D

FYI, cukup lama Ibu membujuk saya untuk beli sepatu ini. Saya emang suka modelnya, keren, ekslusif, berasa eksekutif muda, hahaaay. Tapiii, tinggi nya itu lhooo! Pake sendal jepit aja bisa keseleo, apalagi yang beginiaaan >.<

Hoou, tinggi sekali rasanya. Mohon doanya deh aja supaya saya ga jatuh, tijalikeuh, keseleo, atau kepelitek. :D

Sekian aja deh postingannya. Harus tidur nih -,-

Oiya, dengan tidak bosan-bosannya saya ucapkan, selamat KP bagi yang akan atau sedang KP. Untuk yang belum dapet KP, saya doain biar cepet keterima di perusahaan yang diinginkan. Sukses yaa temans!

Oiya, jgn lupa kalo udah mulai KP, posting di kpceriaelmmvii.wordpress.com ya! Mari berbagi pengalaman! :)