sarjana!

Wisuda wisuda wisudaaa!

Alhamdulillah 29 Oktober 2011 yang lalu saya resmi jadi sarjana. :’)
Senang banget akhirnya bisa menyelesaikan dan melewati satu milestone dalam hidup. Semoga seterusnya bisa jadi orang yang berguna bagi sekitar. Demi Tuhan, keluarga, bangsa, dan almamater!

Rangkaian acara wisuda seperti biasa dimulai dengan syukuran wisuda HME yang lagi lagi di Arum Manis. Menyenangkan. Mengharukan. Yap, akhirnya nangis banjir juga saat acara terima kasih ke ortu. Oh padahal acara puncak yang tak pernah berubah selama sembilan syukwis terakhir ini ga pernah segitunya untuk saya. Ternyata mengalaminya sendiri sangat ‘berasa’ lhoh. Kalau dihitung-hitung, betapa banyak yang sudah dikorbankan oleh orang tua sampai kita bisa menjadi seperti sekarang. Waktu, tenaga, kasih sayang, materi. Semuanya ga bisa dibalas deh. Yang bisa saya lakukan adalah terus membuat orang tua merasa bangga dan bahagia :’)

keluarga tercinta :*

Di acara syukwis ini juga saya sadar kalau saya akan sangat sangat merindukan masa-masa ini. Kuliah. Teman-teman. Bandung. Aaah, habis ini semua bakal mulai fokus menjalani hidup di jalannya masing-masing. Nanti bakalan ada yang kerja, lanjutin sekolah, bisnis, nikah, di kota ini, di kota itu, di dalam negeri, di luar negeri. Aaah, I definitely will miss this day, fellas :’)

Rangkaian acara selanjutnya adalah wisuda di Sabuga. Untuk mengenang hari bersejarah ini, akhirnya saya terpaksa berdandan rapi di pagi subuh hari. Kemudian saya, adek, bapak, ibu, adit mendokumentasikan momen bahagia ini dengan berfoto studio di pagi buta. Yahh sekalian biar punya foto keluarga deh :D

Acara wisuda berkesan banget, superrr. Dimulai dari deg-degan mau salam sama rektor (sebenernya bukan karena rektornya sih, tapi gimana biar dapet foto salaman bagus yang cuma bisa diperoleh sekali seumur hidup hahaha), lepas kebaya demi arak-arakan (iya, ga kayak jurusan lain yang ampe sore masih cantik, kebaya gw cuma bertahan ampe jam 13.30 dan berubah wujud jadi kaos, celana pendek, dan crocs -_-), diarak di sabuga-saraga-kampus (oh gini ya rasanya diarak, biasanya kan ngarak doang #takjub), ampe dapet setruman yeaaay! \(^^)/

Aaah emang deh kayaknya ga ada acara wisuda yang lebih keren dari kampus gw. Hahaha sotoy :P

Wisuda. Satu tahapan hidup sudah dilalui. Saatnya ke tahapan berikutnya yang pastinya tidak lebih mudah. Semoga kita sukses selalu. :)

penutupan rekening mahasiswa ITB

So, hari ini (eh udah lewat jam 12, berarti kemaren ya) saya mengurus salah satu syarat wisuda, yaitu penutupan rekening mahasiswa. Saya mengurusnya tadi pagi jam 11 (pagi beneeer -_-“) di BNI GKU Timur.

Pas masuk ke bank, bilang aja ke satpamnya mau tutup rekening untuk syarat wisuda dan dapatlah nomor antrian customer service. Tadi saya dapet nomer 101 dan antrian saat itu “baru” nomer 57. Jeng jeng jeng jeng…! .___.
Agar tidak bernasib seperti saya, disarankan kepada pejuang tutup rekening untuk: datanglah pagi-pagi sekali pas bank baru buka (jam 8) atau cari cabang lain yang sepi!

Nah, untuk tutup rekening ini ada beberapa hal yang harus disiapkan, yaitu:

  1. Fotokopi KTP, KTM, dan KSM.
  2. Buku tabungan.
  3. Surat Keterangan Lulus (SKL) sementara (minta di TU prodi masing-masing).

Make sure dokumen yang diperlukan udah siap biar ga bolak-balik.
Satu jam berlalu…nomer ga maju banyak… Akhirnya saya pun makan siang dulu. Dan pas balik, nomernya tetap tidak bergerak cepat. >_<
Agak sebel ya sebenernya dengan antrian superpanjang ini. Emang sih salah saya juga datengnya siang. Tapi ya udah tau lagi deadline urusan pra-wisuda dan tutup rekening, kok ya CS nya cuma ada 2 dari 4 loket. Ga belajar rekayasa trafik nih si bank. Congestion, congestion everywhere deh. -_-
Tapiii kesebelan saya tidak lama-lama karena sepertinya banyak orang yang mudah berputus asa di sana, banyak yang di skip jadinya gerakan nomer antrian semakin cepat. 81..82..83..95..100..101!!! \o/

Tuhan memang bersama orang-orang yang sabar. :’)

Sampai di meja CS kita akan diberi pilihan untuk menutup rekening saja atau sekaligus mengonversinya jadi BNI Taplus. Saya pilih jadi BNI Taplus dengan kartu instan (kartu ATM yang saat itu juga jadi dan bisa langsung dipake, tapi ga ada nama kita). Sebenernya saya ga suka yang instan instan apalagi mie instan, tapi apalah pentingnya nama kita di bagian depan kartu, toh di bagian belakang nantinya ditulis dan ditanda tangan. (emang aja sih males nunggu 1-2 minggu untuk kartu baru) :P

Dan beberapa menit kemudian, done! Senangnyaaa :)

yeay akhirnya satu urusan pra-wisuda selesai hari ini, eh kemaren maksudnya.
yeay juga karena punya kartu ATM baru \(‘-‘\)(/’-‘)/

setelah 49 bulan…

…AKHIRNYA SAYA LULUS! ALHAMDULILLAH…

Seminggu yang lalu, tepatnya Selasa, 27 September 2011 pukul 09.30 di Ruang Rapat Telematika, saya melaksanakan STA dengan topik karakterisasi dan analisis WLAN amplifier. Sidang yang berlangsung 75 menit itu alhamdulillah berjalan lancar. Walaupun awalnya deg-degan, tapi yaudahlah ya udah di akhir jangan menyerah, jalanin aja. Alhamdulillah juga walaupun pertanyaannya agak susah, penguji dan pembimbing sangat membantu dalam memberikan masukan pada TA saya.

Sungguh, ga pernah terlintas di pikiran saya dulu bahwa suatu hari nanti saya akan lulus sebagai Sarjana Teknik Telekomunikasi dari ITB. Sungguh ga nyangka. Ampe setelah sidang pun saya masih shock .__.

Alhamdulillah salah satu tahapan hidup sudah terlewati. Saatnya menghadapi dan menjalani tahapan selanjutnya dengan gemilang. \o/

oiya, saya udah kayang di residensi telmat lhoh dengan saksi @ameliariani, fufufu

galauta galauta galauta

Penuh banget rasanya isi kepala. Banyak pikiran berkecamuk. Hati berdebar-debar. Ansos. Panda-face saking lingkar mata udah ga tertolong. Ga napsu makan, untung lagi puasa. Ga napsu tidur, tapi kalo kurang tidur jadi sakit kepala. Emosi bergejolak, fluktuatif. Susah senyum. Iya, saya galau TA.

Jadi, wisuda di ITB itu ada 3 periode; April, Juli, Oktober. Momen sekali seumur hidup sebagai undergraduate student ini saya pilih untuk jatuh di bulan Oktober. Iya, saya yang pilih, saya yang menentukan. Untuk wisuda bulan Oktober (kali ini tepatnya jatuh pada 29 Oktober 2011), Sidang Tugas Akhir (STA) dilaksanakan bulan September. Hmm, trus kenapa masih galau dan stress? Kan masih ada waktu sebulan?

Nah, di prodi saya, Teknik Telekomunikasi, terdapat dua periode STA untuk kelulusan bulan Oktober. STA periode pertama akan dilaksanakan sebelum lebaran, which means minggu depan deadline draft. STA periode kedua seperti biasa, September.

Tadinya sih saya santai aja pengen STA periode 2, yah kirain kan TA nya blom beres, masih jauh dari beres. Sampai suatu hari…

Dosen Pembimbing (DP): sepertinya cukup saja simulasinya. Udah mulai bikin draft belum?

Saya (S): eh? belum, Pak. Tapi kan, saya belum pengukuran, gimana tuh Pak?

DP: mau sidang kapan?

S: periode dua aja kayaknya, Pak.

DP: oh, santailah kalau gitu. Pengukuran setelah lebaran juga bisa.

S: Oke, terima kasih, Pak.

Setelah bimbingan hari itu (Jumat, 5 Agustus 2011) saya pun pulang ke kosan dengan hati super bahagia. Senyum sepanjang jalan sampai disangka orang gila.

Karena tak sabar untuk menyelesaikan semuanya sebelum lebaran (intinya sih biar libur lebarannya tenang), Senin, 8 Agustus 2011 saya bimbingan lagi.

S: Pak, saya bisa ga ya sidang periode satu? Hehe hehe *asal ngomong, cengengesan*

DP: saya harap sih bisa.

S: hehe, saya coba dulu ya, Pak.

Dan hari itu saya sadar kalau saya pengen sidang periode satu. Yah walaupun wisudanya sama-sama Oktober, entah kenapa rasanya kalo sidang lebih cepat ya lebih cepat lega. Libur lebaran bakal tenang. Kalo ketemu keluarga besar udah ga cape ditanya tentang kelulusan. Trus saya masih ada ekstra libur 2 bulan sampai waktu wisuda. Tapiiiii…, waktu tinggal satu minggu lagi. Saya belum bikin casing hardware, belum beli konektor blablablabla, belum mulai nge-draft. Masih banyak belumnya daripada udahnya.

Trus saya stress. :”(((((

Kemarin saya udah bolak-balik radar-mesin buat bikin casing, tinggal tunggu 2 hari sampai jadi. Hari ini saya ke toko elektronik dan komponen deket kampus untuk cari konektor-yang-bahkan-dosbing-pun-tidak-tahu-namanya. Dan hasilnya nihil. Saya disarankan dosen untuk pergi ke Jaya Plaza atau Cikapundung.

What the…?

Okay sebut saya dodol. Saya emang ga pernah banget maenan yang kayak gini kecuali bikin flip-flop NIM tag pas MBC (ospek jurusan). Sebut saya manja karena ga tau jalan ke JP atau Cikapundung. Karena, terakhir saya ke sana pas ada tugas fisika tingkat satu dan tugas flip-flop pas MBC.

Huah besok pasti saya akan ke sana dan mendapatkan konektor-yang-bahkan-dosbing-pun-tidak-tahu-namanya! Catet.

Semoga ini cepet beres deh. Rabu sampai Jumat ngurusin si alat dan melakukan pengukuran. Di sela-sela itu bikin draft. Sabtu – Minggu saya khususkan sebagai hari nge-draft sedunia. Senin daftar STA dan print draft. Selasa menyerahkan persyaratan STA. Rabu sampai Minggu belajar, bikin slide, dan latihan presentasi. Senin atau Selasa STA. Kamis udah pulang ke rumah untuk lebaran dengan gelar sarjana teknik.

Semoga rencana 16 hari itu lancar. AMIIIIIIN…

Yeah, I really am a daydreamer. Better take actions and make them real.

semester sembilan

Iya, itungannya sekarang udah semester 9 di ITB. Tua ya. Ckck swasta swasta. Sudah waktunya anda selesaikan tugas akhir. :|

Semester ini saya mengambil kredit 0 SKS karena memang 140 SKS udah diselesaikan semua di semester yang lalu. Sedangkan 4 SKS Tugas Akhir 2 sudah di ambil di semester pendek supaya bisa wisuda Oktober 2011. Insya Allah. Amin…

Ada beberapa hal yang perlu dilakukan untuk mendaftar 0 SKS ini.

  1. Entri rencana studi dengan 0 SKS pada masa perwalian. Ternyata banyak yang bertanya-tanya hal ini. Cukup mudah. Masuk ke ol.akademik –> Entri rencana studi –> Simpan rencana studi. Minta approve dosen wali.
  2. Membayar BPP ke rekening virtual milik ITB sebelum batas waktu yang ditentukan. Hal ini dikarenakan sudah tidak ada layanan autodebet untuk mahasiswa tingkat atas atas. Apabila sidang sebelum Agustus 2011, bayarnya cukup Rp250.000,-. Selain waktu tersebut, bayarnya “hanya” 50% BPP + Rp0,- BPT. Pada kasus saya (angkatan 2007) 50% BPP = Rp1.125.000,-. Pembayaran dapat dilakukan secara langsung ke BNI maupun transfer.
  3. Selesai deh!

Sekarang status di ol.akademik saya:

Status Keuangan: Tunai (0 SKS)
Status Rencana Studi: Disetujui Dosen Wali

Hmm, semoga ini jadi entri rencana studi dan pembayaran BPP terakhir untuk saya. Amiiinnn…

#pejuangoktober

Huawei Certified Datacom Associate (HCDA) Training di ITB

Finally! Productive activity on this holiday-but-not-so-holiday! ;)

Sejak minggu lalu, saya mengikuti training HCDA yang diselenggarakan di Lab Huawei, Labtek VIII, ITB. Training ini dapat dilaksanakan karena adanya kerja sama antara Huawei dan ITB yang dimulai sejak beberapa bulan lalu. Dengan adanya lab ini, nanti dapat diberikan training / pelatihan untuk mendapatkan sertifikat HCDA, semacam sertifikat CCNA gtu tapi untuk vendor Huawei.

Karena kelas pertama dan kelas percobaan, waktu belajar bener-bener di kompresss. Yang harusnya 8 pertemuan jadi cuma 2 hari tapi FULL. Pertemuan pertama kami diberi materi teori. Sebagian besar materi sudah diperoleh dari pelajaran di perkuliahan sih, seperti mata kuliah Komunikasi Data dan Jaringan Komunikasi Data. Capek yaa seharian materi terus. Ngantuk.

Pertemuan kedua nih yang asik. Lab! Mulai dari pasang-pasang koneksi fisik, mengaktifkan router, dan membuat jaringan dengan router lain. Sebenernya hal seperti ini sudah pernah dipelajari di praktikum Jaringan Telekomunikasi. Sayangnya, saat itu hanya dipelajari simulasi menggunakan NS2. Kalau sekarang jadi lumayan paham gimana cara ngehubungin router-router dengan kabel fisik, baca port. Real deh pokoknya! :)

Di akhir sesi, kami ditugaskan untuk membuat jaringan yang agak riweuh. Mesh dari 4 buat router, lalu dihubungin ke switch-switch, trus ke komputer-komputer. Pake OSPF, pake RIP, pake direct connection. @_@

Agak pusing sih. Pasti banyak technical and human error juga. Tapi seruuuuu…

Ini bentuk meja saya saat praktikum berlangsung:

Stack of network elements. Lots of cable. Cool, huh? B-)

Haha maaf deh ya norak. Biasa mainan yang kayak gini lewat simulasi aja. Saya kan belum pernah ikut CCNA. Bukan network admin juga. :P

Asik juga yaa nanti kalo lab ini dipake untuk praktikum Jartel atau Komdat angkatan selanjutnya. Jadi pegang langsung network element nya, jadi lebih ngerti juga (semoga). Semoga praktikannya ga ceroboh dan care sama barang-barangnya biar ga cepet rusak. :D

Setelah training ini dilangsungkan, nanti peserta bakal dapet sertifikat partisipasi. Lalu, nantinya bakal ada tes sertifikasi HCDA kalo mau. Tesnya seharga 60 dollar. Kalo lulus dapet sertifikat HCDA deh. Kalo ga lulus ya sedih deh. Nanti bakal giat belajar deh biar lulus sertifikasi dan uangnya ga sia-sia. :)

Ah iya, setelah praktikum, ini kenang-kenangannya:

Hmm gambar di atas adalah plastik pletok-pletok yang biasa dipake untuk barang-barang baru biar ga rusak kalo kepentok. There’s indescribable pleasure playing this things. :P

Yap, sekian aja deh ceritanya yaa. Semoga ilmu yang diperoleh selama training ini berguna di kemudian hari. Semoga nanti lulus dengan nilai memuaskan kalo ikut sertifikasi.

pletok pletok pletok

daftar semester pendek (SP)

Yap, ini kerjaan saya minggu lalu. Ngurus SP pertama dan terakhir kalinya cuma untuk ambil satu mata kuliah, Tugas Akhir II, demi lulus oktober.

Berhubung baru pertama kali ngurus SP, bingung juga sih step by step nya. Siapa suruh Teknik Telekomunikasi ga ada mata kuliah yang dibuka pas SP. Eh tapi kalo ada juga kayaknya saya ogah sih. Ga kebayang belajar yang biasanya udah ekspress harus di accelerate lagi. ~_~

Saya mau share tahap-tahap dalam mengurus SP. Mungkin udah basi untuk periode SP kali ini karena sore ini akan ditutup. Semoga berguna deh untuk periode-periode SP selanjutnya (kalo mekanismenya blom berubah). So, begini cara ngurus SP di ITB:

  1. Siapkan KTM, kemudian ambil formulir SP di Gedung Annex (nanti akan diberi 2 lembar form). Kalau ada teman yang mau titip ambilin, boleh dengan syarat titipin juga KTM dan siapkan surat kuasa.
  2. Isi formulirnya, lalu minta tanda tangan dosen wali. Kalau dosen wali ga ada, bisa minta tanda tangan kaprodi.
  3. Bayar BPP SP ke rekening BNI tertentu. Rekeningnya pakai virtual account gtu, nomor rekeningnya bisa diliat pas lagi ambil formulir SP. Bayarnya bisa transfer via ATM atau ke BNI langsung. Tanda bukti pembayaran jangan sampai hilang yaa.
  4. Kembali lagi ke Annex dengan membawa: (1) formulir yang sudah diisi dan ditandatangani; (2) tanda bukti pembayaran BPP SP; (3) fotokopi KSM lama.
  5. Dokumen tersebut kemudian diverifikasi. Kalau ada teman yang titip boleh, asal pakai surat kuasa.
  6. Setelah diverifikasi, tunggu panggilan untuk mengambil KSM SP.

Selesai deh! :)

Dari pengalaman kemarin, mata kuliah yang buka pas SP tuh sedikit. Kalau mau tau, bisa tanya ke TU prodi terkait. Sedikit yang saya tau sih kemarin yang buka tuh Tugas Akhir, Sejarah Desain, dan beberapa mata kuliah SBM yang memang hanya dibuka saat SP.

Review Semester VIII

My last semester has ended, yeay!!!

Semester ini saya mengambil 6 mata kuliah dengan 16 SKS.

  • EL3008 – Pengolahan Citra Digital (3 SKS)

Kuliahnya menarik, walaupun ini blunder terbesar saya semester ini. Maklum ga ngerti apa-apa tiba-tiba ambil kuliah kayak gini. Hahahaaa…

Selama perkuliahan nanti bakal dikasi sekitar 7 modul praktikum untuk dikerjakan setiap minggunya. Dari praktikum-praktikum mandiri itu akhirnya saya bisa menggunakan MATLAB untuk mengolah citra, merekonstruksi, meng-enhance, dan lain-lan. Seru deh pokoknya. Belajar photoshop pake MATLAB. Asal tahan aja dengan modul-modul praktikumnya. Berhubung udah lama ga praktikum dan buat laporan, ya jadi agak malas juga sih waktu itu.

UTS nya berupa tugas untuk membuat program untuk mengonvolusi matriks mxn dengan program selain MATLAB. Tidak mudah tapi tidak terlalu susah juga karena program serupa sudah banyak ada internet. Saya menggunakan bahasa C karena cuma itu yang saya ketahui.

UAS nya berkelompok dan memilih topik. Kelompok saya melakukan studi literatur pada metode Model-Based Iterative Reconstruction (MBIR) untuk aplikasi pengurangan dosis CT Scan.

Kuliah yang sangat membuka wawasan karena dari sini saya jadi tahu kalau pengolahan citra itu sangat luas dan banyak gunanya, mulai dari rekonstruksi citra, pengurangan dosis pada CT Scan, aplikasi medis, pemilahan bahan, hand-writing recognizer, dan lain-lain.

  • EL3010 – Arsitektur Sistem Komputer (3 SKS)

Kuliah yang super menarik banget. Yang dari nol ga ngerti apa-apa akhirnya saya mengerti sesuatu. Dosennya super baik dan menjelaskan materi dengan super clear. Andai kuliah ini diberikan sebelum kuliah Algoritma dan Struktur Data. :(

Di kuliah ini, saya belajar alokasi memori, floating point, cache memory, dan sebagainya. UTS dan UAS nya tidak terlalu susah asalkan rajin berlatih dari kuis dan latihan soal yang sudah diberikan oleh dosen.

  • EL4004 – Biomekanika (3 SKS)

Kuliah yang menarik. Lagi-lagi saya ambil kuliah biomedik di semester terakhir ini. Secara teori, di kuliah ini hanya dipelajari fisika kinematika dinamis dan statis. Cukup mudah seharusnya, tapi berhubung udah lama ga menyentuh fisika-fisikaan seperti ini, jadi harus di refresh lagi deh. Gaya, torsi, momen, dan sebagainya.

Kuliah ini diajar oleh 3 dosen: seorang dosen dari mesin mengajarkan tentang kinematika, seorang dosen dari farmasi dan seorang dokter lebih menjelaskan pada aplikasinya. Dari kuliah ini saya akhirnya tau bagaimana ilmu biomekanika sangat penting bagi manusia.

Misalnya: saya jadi tau kalau lari itu harus pake sepatu lari. Sepatu lari itu yang ringan dan tidak keras. Penggunaan alas kaki yang salah dalam lari dapat menyebabkan rusaknya sistem tubuh karena tulang punggung merupakan shock-breaker alami kita. Apabila kita berlari menggunakan alas yang keras dan berat, tentunya tulang punggung akan menerima gaya yang besar dan kemudian rusak.

Dan masih banyak lagi yang dibahas di kuliah ini. Jalan, renang, volley, sepakbola, basket. Nice banget deh! :)

  • ET4081 – Sistem Komunikasi Seluler (3 SKS)

Kuliah ultimate telkom nih. Semua ilmu yang udah dipelajari sekitar dua tahun di telkom tumplek plek plek plek di sini. Komdat, jartel, siskom, pengsin, probstat ada semua deh di sini. Bener-bener kuliah yang menarik dan banyak ilmunya.

Di kuliah ini saya mempelajari tentang konsep selular, fading dan multipath, multiple access, dan CDMA. Evaluasi dilakukan beberapa kali, terdapat empat kali kuis, satu UTS, satu UAS, dan satu tugas besar. Walaupun kuliahnya susah, tapi untuk kuis dan ujian dapat dipelajari dari latihan-latihan yang terdapat di slide dan buku acuan. Tugas besarnya dikerjakan berkelompok. Cukup mudah. Mengenai simulasi fading pada kanal AWGN dan kanal rayleigh. Nanti yaa dibahas kapan-kapan. :)

BTW, sampai saat ini, baru nilai kuliah ini saja yang keluar. Alhamdulillah dapet A. Sementara ini IP masih 4 deh, semoga gini terus ampe semua nilai keluar. (norak, blom pernah sih -_-)

  • ET4091 – Kerja Praktek

Kerja Praktek ini sebenernya sudah saya lakukan pertengahan tahun 2010, namun baru saya ambil SKS nya semester ini. Sayang sekali, dengan pergantian sistem yang baru saja diterapkan, akhirnya saya harus presentasi KP hari Kamis nanti. Udah lewat setahun, udah lupa mamaaa T__T

  • ET4096 – Tugas Akhir I

Baru ambil tugas akhir satu karena kredit SKS baru mencukupi di semester ini. Maklum semester-semester sebelumnya banyak ngulang pelajaran. TA I tergolong santai. Mencari pembimbing dan topik TA, membuat proposal, membuat progress report, dan seminar.

Sekian deh review semester 8. Saat ini saya sedang semester pendek dan mengambil Tugas Akhir II supaya bisa lulus Oktober. amin amin amin…

sulitnya mengurus KTM yang hilang

Setelah terjadi peristiwa penjambretan pada gw pada 21 Februari yang lalu di Fatmawati, Jakarta, gw terpaksa mengurus kehilangan ini itu. Mulai dari surat kepolisian, blokir kartu-kartu ATM, bikin KTP lagi, bikin kartu ATM baru, dan tentu ngurus KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.

Surat kepolisian alhamdulillah cukup mudah, karena TKP lumayan dekat dengan Polres Jakarta Selatan di Blok A, jadi malam itu juga langsung dibuat. Polisi yang bertugas pun alhamdulillah baik dan ga rese, tumben.

Blokir kartu ATM juga hal yang cukup mudah, kan sekarang call centre bank online 24 jam. Ga ribet, cuma ditanya nama, tanggal lahir, nama gadis ibu, nomor rekening. Dan kartu ATM yang hilang pun aman.

Nah bikin KTP. Selama ini juga ga tau sih proses bikin KTP yang baik dan benar gimana. Pokoknya urusan per-KTP-an di kantor kelurahan daerah tempat tinggal udah diurus oleh ibu. Identitas diri yang hilang pun tak lama sudah kembali. :)

Kartu ATM salah satu bank dengan mudah diurus ibu di kantor cabang Bekasi karena bikinnya udah lama banget dan masih atas nama ibu. Katanya sih hari ini (1 Maret) udah jadi. Asik… Dancing dancing~

Nah, yang terakhir nih yang super rebek…KTM!

Setelah melalui perjalanan yang panjang dan berliku dan belom selesai-selesai sampai sekarang, berikut adalah cara mengurus KTM Institut Teknologi Bandung (ITB) yang bekerja sama dengan BNI:

  1. Hal-hal yang harus dipersiapkan adalah: (a) Surat Keterangan Hilang dari polisi atau satpam, (b) Surat Keterangan Hilang KTM yang bisa diambil di akademik.itb.ac.id, (c) Slip Penggantian Kartu yang bisa diperoleh di BNI GKU Timur, (d) Surat Keterangan Lunas BPPT yang bisa diperoleh di Direktorat Keuangan Lantai 2 Gedung Annex, (e) fotokopi KSM, (f) 3 buah pas foto berwarna ukuran 3×4, (g) buku tabungan.
  2. Print dan isi Surat Keterangan Hilang KTM, kemudian berikan bersama Surat Keterangan Hilang dari Polisi/Satpam ke TU Prodi untuk ditandatangani oleh KaProdi. Sebenernya minta sendiri ke KaProdi bisa aja sih, tapi bapak TU bilang itu kurang sopan. So, gw harus buang waktu satu hari deh.
  3. Ambil dan isi Slip Penggantian Kartu di BNI GKU Timur.
  4. Setelah hal-hal dari poin (a) sampai (f) sudah terkumpul, datanglah ke Gedung Annex, loket 12 atau 17. Jangan salah loket karena bapak-bapak di loket lain ada yang jutek parah. -_- Oiya dari sini pun kita harus nunggu satu hari lagi. Oh, so wasting my time!
  5. Datanglah kembali esok hari untuk menerima KTM sementara dan Slip Penggantian Kartu BNI yang suah di cap. Jangan lupa kalo Annex istirahat jam 12 sampai jam 13. Kalo mau aman datengnya pagi aja, karena dia bukanya suka-suka, kalo lagi ga mood mungkin cuma buka setengah hari. (baca postingan saya di sini)
  6. Datanglah ke BNI GKU Timur dengan membawa buku tabungan, KTP, Surat Keterangan Hilang dari Polisi/Satpam, dan uang pengganti kartu sebesar Rp40.000,-. Ini juga amannya dateng pagi aja karena menjelang siang, ramenya terlalu. Apalagi kalo deket-deket wisuda atau awal semester. Sedih yaa, udah dompet dan kartu ilang, masih aja kena biaya empat puluh ribu. Sudah jatuh, tertimpa tangga pula. -.-
  7. KTM anda akan jadi 2 minggu kemudian. Bawalah buku tabungan dan KTP untuk mengambil KTM baru.

Selamat menjalani dan selamat menunggu bagi kawan-kawan semua yang KTM nya hilang.

    Hari ini udah hari kesekian dari pengurusan KTM yang ilang ini. Bosen, sungguh! Kok ribet banget ya. Birokrasi berbelit-belit banget. Nunggu di sini sehari, nunggu di sana sehari. Disuruh ngurus ini dulu ke sini, ngurus itu dulu ke sana. Kenapa ya ga dibuat one-stop-place buat ngurus KTM ilang ini, berhubung mahasiswa yang KTM nya ilang tuh jumlahnya ga sedikit.

    Setelah stress mondar-mandir ngurus KTM ga selesai-selesai, akhirnya gw bertanya-tanya kenapa ribet banget ngurus kartu yang satu ini. Dan kenapa gw mau ngurusin kartu yang satu ini ya, padahal kuliah juga insya Allah tinggal bentar.

    Mungkin karena banyaknya keuntungan yang bisa diperoleh dengan menggunakan KTM ya. Mulai dari kemudahan bayar SPP kuliah, diskon travel, student price di tempat makan, dan lain-lain.

    Selain itu, mungkin juga karena kartu ATM yang terintegrasi dengan KTM itu membawa nama institut/universitas, jadi pihak rektorat dan bank sangat berhati-hati. Rugi kan kalo KTM disalahgunakan atau dipake oleh orang yang semena-mena dan nama institut/universitas jadi tercemar.

    Just my opinion.

    KTM cepatlah jadiii, saya capek ngurusnya ~_~

    miracle does happen

    Sabtu, 13 November 2010

    Hmm yah ga tau mau kasi judul apa untuk postingan apa. Pokoknya judul ini sangat menggambarkan siang hari gw.

    So, hari ini ada pertandingan futsal putri HME vs HMTL, pukul 13.00 di GSG ITB. Jam 11 kita udah berkumpul di sekre tercinta, berganti dengan kostum futsal yang super keren itu, menunggu datangnya kaos kaki dari Copi, dan bersiap pemanasan.

    Setelah pemanasan, hujan turun. Yah, kami pun berdoa dalam hati supaya hujan ini membawa berkah. Amin. :)

    Pukul 13.00, pertandingan pun dimulai.

    Oh God, lapangannya luas banget. Panjang banget. Lebar banget. :O

    Pertandingan babak pertama berlangsung sangat ketat. Banyak kesempatan HMTL untuk membobol gawang kita, namun akibat tendangan yang melebar, kena tiang, dan ketangguhan Timor, gawang kami pun terselamatkan.

    Pada babak kedua, pertandingan pun masih berlangsung dengan ketat. Sampai akhirnya diberikan sebuah penalti untuk HMTL. Lagi-lagi kaka Timor dengan heroiknya menyelamatkan gawang. Kyaaaaa kaka Timor. :*

    Sampai akhir babak kedua, skor kedua tim masih sama, 0-0. Dan dilakukanlah adu penalti yang dramatis. Pengeksekusi penalti dari HME adalah Dep, Beben, dan Tari.

    HME berhasil menahan tendangan kedua HMTL. Namun, tendangan ketiga HME pun melebar, sehingga para captain melakukan undian untuk sudden death. Hasilnya: HME menendang bola, HMTL menjaga gawang. Tendangan ini dieksekusi oleh Cacagaul.

    Tendangan Caca berhasil ditahan oleh kiper HMTL. Kyaaaaa, mau nangis rasanya. Perjalanan kita seperti sudah berakhir sampai di sini.

    Eh eh eh…

    Ternyata ada pelanggaran saudara-saudara!

    Posisi sang kiper (HMTL) terlalu maju! Tendangan pun harus diulang kembali.

    Gw yang menonton hanya bisa berdoa berdoa dan berdoa dalam hati.

    Tendangan dilakukan, daaaaannnnn…ketepis! Tapi….kemudian lepas dari tangan si kiper!

    Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    Sungguh rasanya pengen teriak, kayang, nangis. Terharu banget lah.

    Miracle does happen. titik.

    Terima kasih yaa Allah telah memberikan kami kesempatan untuk melaju ke pertandingan selanjutnya.

    Semoga di pertandingan yang akan datang, kami bisa bermain lebih bagus lagi.

    Semoga diberikan yang terbaik.

    Amin. :)