blog baru!

Yeay, blog baru!!!

Datang dan baca-baca annisafitrii.wordpress.com juga ya kawans!

Bukannya beralih, blog ini masih bakal di-update juga kok. Pengen punya blog dengan nama serius aja. Ga kayak yang ini, apalah jus alpukat -__-

Karena ditujukan untuk hal-hal yang serius, blog yang baru juga isinya bakal rada serius. Misalnya bagaimana perkembangan Indonesia ke depannya, dampak inflasi terhadap kesejahteraan rakyat, persepsi pribadi mengenai peran mahasiswa di masyarakat terkait dengan keilmuannya, dan sebagainya.

*Errr ga gtu juga sih sebenernya. Ketidakmungkinannya hampir 100% untuk gw nulis begituan, bisa gonjang-ganjing ntar dunia, hahahaaa :))

So, selamat membaca! Tiada kesan tanpa kehadiranmu, cup muah :*

my-super-curly-hair

Sejak dulu, gw termasuk orang yang seneng banget ngubah-ubah bentuk rambut. Alasannya satu: bosan!

Gw terlahir dengan rambut keriting kemerahan. Saking merahnya, dulu pas SD orang tua dipanggil wali kelas gara-gara mengira rambut gw di cat. Dan saking keritingnya, dulu pernah seharian disibukkan oleh rambut karena ada teman jahat yang nempelin lolipop dan permen karet ke rambut gw yang kribo. -__- Read More

beruntung atau tidak beruntung?

Kemaren ini naek omprengan dan tidur saya di omprengan sangat tidak nyenyak. Hal tersebut dikarenakan seorang mbak-mbak di depan saya sedang menelepon, sibuk sekali. Kenceng pula, berasa omprengan milik dia aja, heuu. Lagi pusing banget dia kayaknya.

Mbak-mbak (MM): gila kamu ya, aku disuruh nunggu ampe jam 12 karena katanya mau dijemput pulang kantor, tapi kamu ga dateng-dateng!

MM: oh, kamu ga mau bicara ama aku lagi? fine! aku juga ga mau bicara ama kamu lagi.

MM: apa? apa? alasan kamu sih kebanyakan. katanya kerja, kerja apa? mana nomer kantor kamu?

……..

dan pembicaraan si mbak-mbak via telepon dengan lawan bicara (yang saya tebak pasti itu pacarnya) berlangsung terus hampir sepanjang jalan.

Lain lagi dengan cerita temen yang dihadapkan pada beberapa pilihan cowo. Temen yang statusnya labil-labil-galau sehingga se-jagat dunia maya tau kalau dia lagi labil. Temen yang ngebet banget pengen punya pacar. Temen yang banyak masalah ini itu dengan pasangannya. Dan lain-lain tak terhitung banyaknya, haha

Dan inilah saya, manusia biasa-biasa saja yang ga pernah atau jarang sekali dipusingkan dengan hal-hal seperti itu. Beruntung? Atau tidak beruntung?

akhirnya makan mie instan lagi

Yahh, akhirnya saya makan mie instan lagi setelah sekian lama. Ini pun karena orang se-rumah pada makan mie instan yang udah disajikan di sebuah mangkuk besar. Heran, lagi di rumah malah makan mie.

Banyak yang heran kenapa saya ga suka makan mie instan. Jujur aja, menurut saya rasanya ga enak! Baunya ga enak!

Padahal, sebagai anak kost-an harusnya saya jadi penggemar mie instan karena praktis dan murah. Tapi, tetep aja, ogah! Mendingan makan mie telor yang suka ada di tukang nasi goreng atau malah mie ayam yang kayak di Bakmi GM. (ya iyalah!) :P

Untungnya, kalo di rumah sih saya mau aja disuruh makan mie instan, karena masaknya udah di tambah macem-macem, jadi rasanya ga kayak mie instan lagi. :D

datar seperti papan tripleks

Kenapa ya hidup saya rasanya datar bangeeet. Datar sedatar itu kayak tembok. -__-

Sekarang lagi nonton siaran ulang putaran perdelapan final WC2010 antara Brasil dan Chile. Babak pertama hasilnya 2-0 untuk Brasil. Trus tiba-tiba jadi inget kalo ada temen seangkatan yang pergi ke Afrika Selatan untuk nonton World Cup. Gratis !!! Menang undian Coca Cola! Aaargh, dunia macam apa ini! Datar bangeeet, ga ada kejutan-kejutan menarik gtu. Jangankan berharap dapet tiket World Cup, dapet undian payung cantik aja ga pernah kayaknya. :'((

Duh, butuh yang menarik-menarik nih. Tiba-tiba dikasi tiket keliling Indonesia kek, menang undian trus jalan-jalan ke luar negeri kek, menang undian dapet barang-barang elektronik kek.

Lalalalalaaa, hidup ku datar cem papan tripleks…~

merasa tertipu

Tadi siang, jalan sama keluarga, terus makan di rumah makan Laksana, di daerah Melawai. Makanannya masakan sunda gtu.

Ibu : nih ibu pesen lotek, teteh mau?

Saya : mauuuuu (sebagai pecinta sayur, tentu saja saya mau dan langsung nyendokin lotek ke piring makan)

…udah makan ampe setengah piring, trus…

Saya : huaaaa, hosh hosh hosh

Ibu : kenapa kamu?

Saya : pedesss Bu

Ibu : emang ada yang pedes?

Saya : entahlah, loteknya kayaknya

Ibu : hooo masa’ sih, cabenya cuma 15

Saya : CUMA??? -.-

Ibu : lebay ah kamu, segitu doang juga

Saya : nyeeem

Setelah tau cabenya segitu, makin tersugesti pedesnya… mata mulai blur, kuping berdengung, hidung meler.

Oh siyal, saya merasa tertipu dengan penampakan lotek yang normal-normal aja. Tapi abis itu makan loteknya tetep dilanjutin, nagih sih! :P

What a geje morning!

Senin, 31 Mei 2010

Absurd sekali hari ini. Saya bangun pagi-pagi, dengan mata mengantuk saya pergi ke stasiun.

“Mulai KP yaa?”

Tentu bukan! KP saya dimulai besok, 1 Juni 2010 di PT Indosat.

“Terus ngapain?”

Latihan berangkat ke kantor sendiri di weekdays. Sound stupid? Yeah, I know that.

Jadi, saya adalah manusia buta jalan dan buta arah. Selama ini orang tua jarang sekali membiarkan saya berjalan sendirian karena dipastikan saya tersasar dan ga tau nama daerah. So, dalam rangka KP di Jakarta, mau ga mau saya harus bisa ke kantor sendiri dan ga bergantung pada ortu. Nah, hari ini disuruh Ibu deh untuk latian berangkat sendiri ke kantor. Hari Senin juga lagi, jadi sekalian bisa ngira-ngira sebaiknya berangkat jam berapa.

Yup, saya mah nurut aja ama kata ortu. Lagian, “practice makes perfect”, begitu kata quote di buku tulis.

Jadi, beginilah laporan perjalanan saya:

05.45 – 05.52 : jalan ke jalan besar dan menunggu angkot

05.53 – 06.10 : naek angkot ke stasiun

06.25 – 07.10 : perjalanan dari stasiun Bekasi ke stasiun Gambir naek kereta ekspress

07.15 – 07.25 : naek ojeg dari Gamir ampe kantor (estimasi)

Selesai deh latian berangkat ngantor nya!

Bengong bengong di stasiun. Krucuk krucuk… Perut mulai lapar. Akhirnya saya sarapan di Dunkin Donuts yang ada di stasiun, trus beli tiket pulang deh.

Oiya, sekedar cerita tentang perjalanan dengan kereta di pagi hari menuju Jakarta:

06.10, antrian tiket tidak terlalu ramai, alhamdulillah. Tapiii, pas di peron, rame bangeeet! Penuh dengan orang-orang rapi yang siap membanting tulang mencari nafkah di belantara kota Jakarta. Kereta datang 15 menit lagi, kami pun menunggu, ada yang duduk, berdiri, baca koran, etc.

Teet teet tet! Sirine berbunyi tanda kereta sudah dekat. Semua orang tiba-tiba sigap dan berdiri, berebut tempat berdiri sedekat mungkin dengan rel kereta. Kereta sampai. Daaaan.., orang-orang seperti kalap, hilang akal, berebut masuk gerbong, dorong-dorongan, dan kemudian berlarian di dalam gerbong sambil berebut tempat duduk. Saya yang newbie ini cukup kaget, numpang liat dan ketawa aja deh ngeliat kelakuan orang-orang dewasa jaman sekarang.

Saya masuk gerbong dengan tenang. Waah, ada kursi kosong tuh! Saya hampiri, dan pas pantat udah mau duduk, tiba-tiba Ibu-Ibu di sebelah kursi kosong itu taro tas nya! “Kursi ini udah di-take!”, gtu katanya. WTF!!!!! Dia nge-take kursi untuk temennya dooong, padahal gw duluan yang dapet!!! Akhirnya dengan tetap senyum gw bilang, “Oh, maaf Bu”. (Dalam hati gw bilang, “Semoga bisulan tuh pantat!”)

Alhasil, selama kira-kira setengah jam perjalanan, saya berdiri. Enak juga, berasa keren, berasa muda, berasa kuat, dan berasa ga lemah. Bosan jugaaa… Akhirnya sepanjang jalan saya habiskan waktu dengan online twitter. Terima kasih teman-teman yang mengobati kebosanan saya. :)

Nah sekarang cerita tentang perjalanan pulang ke Bekasi nya:

Karena pagi-pagi, maka arus ke Bekasi pastinya sepi sepi sesepi-sepinya. Saking sepinya, 1 gerbong isinya cuma 1-4 orang. Enaaak banget. Gerbong berasa milik sendiri. AC pun terasa lebih dingin. Saking sepinya, saya ampe bisa foto-foto donggg :P

Kondisi gerbong kereta Bekasi Ekspress saat sepi :D

Bagus kan? Bagus kan keretanya? Kayak Bangkok Traffic Love Story kaaan? *promosi, norak* :P

Setelah saya itung-itung, di gerbong ini, tersedia kursi sebanyak 72 seat. Kalo pagi / peak hour, semua kursi penuh + penumpang berdiri + penumpang yang pake kursi lipat, total sekitar 100 orang. Sedangkan, di saat sepi, yaa gtu lah kondisinya sepiiiii banget, cuma 1-4 orang per gerbong. Leha-leha, tiduran, selonjoran, guling-guling, kayang juga bisa!

Yahh, sekian deh cerita pagi saya yang aneh ini. Harus cepet-cepet tidur karena nanti pagi hari pertama KP!!! Kyaaa :D

Cerita Lucu Saya dan Skype

*Setelah dililat-liat lagi, judul postingan ini agak aneh yaa. haha

Jadi, sebenernya saya udah lama punya akun Skype, hampir setahun kali yaa, tapi selama itu juga dianggurin. Abis ga tau sih siapa aja temen-temen yang punya akun-nya. Trus males juga kalo tiba-tiba diajak ngobrol orang ga dikenal. Akhirnya saya sering online atau invis.

Beberapa waktu yang lalu, alhamdulillah akun saya ada gunanya juga! Teman saya –Mita– yang saat itu perlu banget untuk wawancara via Skype akhirnya pake akun saya. Alhamdulillah wawancaranya sukses! :) Sebagai efek sampingnya, sekarang saya jadi punya kontak Oom-oom profesor dari Jepang. Hahahaha

Lalalalala, bingung mau diapain lagi ni akun, akhirnya saya minta orang rumah bikin akun Skype, jadi kalo telpon-telponan kan murah tuh. Bisa video call pula. Lumayan banget untuk melepas kangen, haha.. Sejak saat itu, kalo saya lagi online, saya suka telpon Ibu atau sebaliknya. :D

Sampai saat ini, baru segitu aja manfaat Skype untuk saya. Sebenernya mungkin sama aja kayak YM karena saya ga pake fasilitas prepaid dan sebagainya dari Skype. Tapi entah kenapa (apa perasaan doang ya?), kualitas suara dan video call nya emang lebih bagus sih. Trus di Skype juga ada fasilitas instant message dengan emoticon super lucu dan menarik (ga penting, haha).

Nah, barusan saya menemukan kejadian lucu seumur-umur pake Skype. Jadi, tadi video calling ama orang rumah. Trus ada sepupu saya yang berumur 2 apa 3 tahun gtu. Lucu banget lah. Talkative banget anaknya. Karena di kosan ada saya dan adek saya (yang lagi nginep karena ikut USM), dia pikir kita di rumah dan dia malah nanyain di mana orang-orang rumah yang laen (Ibu dan Bapak saya) yang jelas-jelas lagi duduk di sebelah dia. Hahaha, disorientasi ruang tampaknya ni anak -__-”

Trus dia malah nanya, “teteh di mana?”. Saya jawab, “di Bandung”. Trus, dia malah mau masuk ke layar. AHAHAHAHA… Ngakak pisan lah yang ini. Masuk ke layar biar bisa maen ke tempat saya. :)))))

Kelucuan belom selesai sampai di sini!

Selesai ngobrol, seperti biasa, dia mau salam. Trus dia menjulurkan tangannya ke layar komputer. Hahahahaha… Duhhh, polos banget deh ni bocah! Akhirnya kita salaman jarak jauh deh. :P

Hahaha, sekian aja deh cerita pengalaman saya dengan Skype. Ayooo teman-teman yang punya akun Skype, kita maksimalkan guna Skype ini. Untuk username-nya lewat japri aja lah yaa :D

Latihan Naik Kereta (part 2): Bekasi-Gambir-Monas-Gambir-Bekasi

Kamis, 27 Mei 2010

Siang ini saya dan Bunda (tante saya) jalan-jalan naek kereta. Jam setengah satu siang kita jalan dari rumah, trus naek angkot di jalan besar. Sampai deh di stasiun! Liat jadwal…liat jadwal… Wah, ternyata kereta selanjutnya ke Gambir adanya jam 13.50, alhasil kita duduk ngopi-ngopi dulu selama 1 jam, haha..

Tiket Kereta, disimpen jadi kenang-kenangan :)

Ampe sekarang saya masih ga bisa bedain jenis kereta, maklum lah tadi itu kali kedua saya naek kereta seumur hidup. Dulu pertama kali naek kereta sama Bunda juga, kereta yang isinya macem-macem. Ada ayam, ada pengemis, ada pengamen, ada pedagang, dan lain-lain; keretanya kotor, serba karatan, bau dan ga terawat — udah ga paham deh ama kereta kayak gitu. Makanya sejak saat itu, saya ga suka naek kereta, saya mikirnya di dalem kereta tuh banyak kuman, penyakit, bisa-bisa tetanusan deh gara-gara banyak karat besi dimana-mana. -__-

Tapi…, tadi pas naek kereta Bekasi Ekspress, ekspektasi saya berubah. Ternyata kereta ga sejelek itu (ya iyalah, harusnya dari dulu juga udah tau)! Pas masuk, wahh dalemnya dingin, bersih, dan yang pertama kali kebayang di otak saya adalah film “Bangkok Traffic Love Story”! Yup, pemandangan di dalem gerbong berasa di dalem subway di film BTS, haha… Kursinya menyamping, ada tempat untuk taro barang di atasnya, di sekitarnya banyak pegangan dan gantungan untuk penumpang yang berdiri. Trus ada “Courtesy Seat” yang dikhususkan untuk orang yang lebih tua atau orang sakit, ada juga space khusus untuk mereka yang berkursi roda. Di atas pintu gerbong, ada peta jalur kereta Jabodetabek. Trus di dinding kereta ada beberapa himbauan dan iklan dengan bahasa Indonesia atau Inggris atau Jepang. Hmm.., bagus juga ternyata kereta ekspress ini. :)

Sampai di Gambir, kita langsung nge-cek waktu keberangkatan kereta ke Bekasi (ampe minta print-out nya segala lho, haha). Tapi, kita ga langsung pulang, melainkan mencari cara menuju ke KPPTI. Ada 3 cara yang bisa ditempuh, yaitu naek bis ke arah Thamrin, naek ojeg, atau naek bajaj.

Cara pertama kita coba. Nunggu bis di halte depan stasiun, udah ampe setengah jam tak kunjung lewat. Heuuu yasudahlah, cara ini ga bisa diandalkan. Trus nanya-nanya tukang ojeg deh mengenai tarif ke KPPTI, dari Rp10000 akhirnya bisa ditawar ampe Rp7000, lumayan lah, mahal juga sih padahal deket. Kalo naek bajaj tarifnya juga segituan, tapi tambah efek gemeteran. Akhirnya diputuskan sehari-hari bakal naek ojeg aja. Kenapa? Kalo naek bajaj, rambut dan dandanan emang ga berantakan, tapi lebih lama dan tambah efek gemeteran itu. Kalo naek ojeg, relatif lebih cepat, ga peduli lah ama rambut dan dandanan (biasa juga ga rapi-rapi amat kok! :P ).

Karena bingung mau ngapain lagi, akhirnya saya dan Bunda coba jalan kaki deh ke Indosat. Sayang seribu sayang, kita salah jalan! Dari depan stasiun kita malah belok kiri. Yaudah deh, sekalian liat-liat gedung sambil foto-foto. Di depan stasiun ada Pertamina, beruntunglah Mirzy yang KP di sana dan berangkat dari rumah naek kereta. Tinggal kayang juga kayaknya nyampe tuh, hahaha!

Pertamina

Istana Negara

Abis lewatin Istana Negara, foto-foto deket Monas deh (sambil berdoa semoga ga ada orang dikenal yang lewat).

Monas

Bunda

Saya

Alhamdulillah, sesi norak foto-foto di pinggir jalan selesai tanpa ada orang yang menyapa :P

Lanjut perjalanan, udah deket nih, sampai juga akhirnya di patung kuda depan Indosat. Lumayan juga jaraknya kalo jalan kaki, tapi karena tadi seneng-seneng aja, ga kerasa deh pegelnya. Pas udah di rumah, baru kerasa deh kaki kayak dikonde -__-

Setelah patung kuda, kalo kita jalan terus menyusuri trotoar yang ngiterin Monas, nyampe lagi deh kita ke Stasiun Gambir. Jadi kalo dikira-kira, Gambir-Indosat itu ‘cuma’ seperempat keliling trotoar luar Monas. Kalo jalan kaki paling cuma 15 menit lah.

Ampe stasiun, kita beli tiket pulang ke Bekasi yang jam 16.26. Karena masih ada waktu satu jam lebih, kita makan dulu deh di Hoka-hoka Bento. Bunda beli Kidzu Bento untuk anaknya karena ada hadiah jam tangan fun ocean-nya. Karena mupeng ama hadiahnya juga, akhirnya saya beli Kidzu Bento juga (walaupun akhirnya jam tangan cantik itu saya kasih juga sepupu saya yang masih kecil, huhu).

Pas udah deket waktu kereta datang, kita siap-siap. Eh ternyata ada pengumuman kalo kereta bakal telat karena kereta masih di Jatinegara untuk nunggu gerbong lokomotif. Which means, kereta nunggu gerbong, gerbong datang, kereta berangkat dari Jatinegara, lewat Manggarai-Cikini-Gondangdia-Gambir, trus muter di Kota, baru ke Gambir lagi. Heeeuuu…

Waktu makin sore, bermunculanlah pekerja-pekerja yang baru pulang kantor. Peron mendadak jadi rame dan penuh. Akhirnya waktu menunggu saya habiskan dengan mengamati orang-orang bersama Bunda. Ada cowo yang gaya berdirinya aneh, gerak-geriknya ga lazim — dan ternyata pake anting di kuping kirinya (hiiiyy, h*mo kah?). Ada pasangan Jerman, yang cewenya cantiiik deh, tapi cowonya ga. Ada Ibu-Ibu bawa kursi mini lipat, jadi saat kursi tunggu penuh sesak, dia bisa tetap duduk — roker (rombongan kereta) sejati sepertinya. Ada Ibu-Ibu-yang-kakinya-kecil-banget-tapi-badannya-gede-banget dengan dandanan menor sekali. Ada orang yang salah peron sehingga dia harus lari-lari ke peron di seberangnya pas kereta datang. Ada Mbak-Mbak kantoran yang wajahnya terlihat super letih dan terlihat depresi — se-melelahkan itu kah pekerjaanmu Mbak?. Ada Bapak-Bapak petugas PT. KA yang mirip banget ama tokoh Tom Hanks di film “The Polar Express”. Dll dll dll…

Udah bosan merhatiin orang, akhirnya kereta datang juga dengan keterlambatan hampir 50 menit! Semoga kejadian kayak gini ga ada pas berangkat ke kantor deh >.<

Pintu gerbong terbuka. Wiiiiiih, rame bangeeeet! Beda banget ama tadi siang yang duduk selonjoran pun bisa. Sekarang terpaksa berdiri dan berpegangan ke pegangan-pegangan yang sudah tersedia menggantung dari langit-langit. Pergerakan kereta membuat tubuh hampir terjatuh, akhirnya saya perkuat pegangan saya. Cukup lama berpegangan kuat ke gantungan yang cukup tinggi itu rasanya membuat otot tangan saya semakin kuat. Mungkin nanti dengan setiap hari seperti ini, otot tangan kanan saya akan semakin kuat, berbentuk, dan membesar (hiiy, ngeri juga sih >.<).

Alhamdulillah, dengan waktu 30 menit, saya dan Bunda sampai di stasiun Bekasi dengan selamat sentosa! Karena arus orang pulang kantor masih rame, akhirnya kita makan bakso dulu di stasiun. Setelah itu baru deh ke rumah pake angkot. Saking capeknya saya tertidur di angkot. -,-

Ohh, sebegitu melelahkannya kah rasanya pulang dari kerja?

Memudahkan segala hal, mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat, …

Teknologi, mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Memudahkan segala hal, tapi juga membuat kita menjadi less-prepared. Ohya tambah lagi, membuat malas gerak dan membuat stress. haha

Yaa, menurut saya, begitulah efek dari perkembangan teknologi yang saya rasakan sekarang.

Perkembangan teknologi yang sangat pesat benar-benar membuat hidup menjadi semakin mudah. Kangen dengan keluarga dan teman-teman di beda kota beda negara? Ga usah repot-repot karena kita tinggal telpon, sms, bahkan video call. Hilang kontak dengan teman-teman masa kecil? Ga perlu pusing juga sih karena situs jejaring sosial memungkinkan kita untuk menemukan mereka kembali. Sekarang, mau membeli sesuatu pun terkadang kita ga usah ‘gerak’, karena sudah banyaknya fasilitas pemesanan barang secara online. Yup, jarak benar-benar tak lagi jadi masalah di sini.

Tapi selain segala kemudahan itu, saya juga merasa kalau teknologi menjauhkan yang dekat dan membuat kita jadi menggampangkan setiap hal. Misalnya aja, saya lagi perlu bahan-bahan kuliah dengan segera, maka teman saya dengan mudah tinggal scan bahan kuliah, trus kirim. Kebayang ga sih gimana kalo jaman dulu. Setidaknya untuk kasus yang sama kita sebaiknya prepare bahan kuliah dari sebelumnya, ga nge-deadline, dan pasti kita berkunjung atau bertemu langsung untuk sharing file.

Terus yang lebih parah tuh chatting-an dengan orang yang ada di deket kita dibanding ngomong langsung. Bales-balesan komentar di situs jejaring sosial, padahal sebelahan. Haha.. Saya sendiri bukannya ga pernah kayak gini. Sering banget YM-an ama tetangga kosan, sampai tadi kita ngobrol langsung, face-to-face, setelah sekian lama. Di akhir obrolan ‘singkat’ yang hampir 2 jam itu, ekspresi kita sama: “udah lama yaa kita ga ngobrol sebanyak ini”, “wah kangen banget ama loe, padahal kamar kita deketan!”, “udah berapa abad yaa kita ga ngobrol langsung gini, hahaha”, dsb. Heeuuu, parah parah, yang dekat jadi berasa jauh. Emang beda sih sensasi ngobrol langsung ama ga langsung.

Contoh lain adalah ketika beberapa orang sedang berkumpul, tapi masing-masing malah sibuk dengan gadgetnya. Ada yang YM-an, twitter-an, plurk-an, facebook-an, dan -an-an lainnya. Hello.., ayo singkirkanlah gadget kalian dan mengobrol lah, hahaha.. Saya juga ga jarang kayak gini, kayaknya harus mulai dikurangi nih kebiasaan autis dengan HP saat lagi kumpul dengan banyak orang. :D

Terus, siapa sih yang ga betah berlama-lama asyik dengan komputer, BB, dan HP nya. Cukup bikin males gerak menurut saya sih, saya juga salah satu korban masalahnya. haha.. Selain itu, waktu itu saya sempet baca salah satu artikel (lupa sumbernya dari mana) yang menuliskan bahwa hasil penelitian menunjukkan penggunaan teknologi (komputer, BB, HP, dan sebagainya) dapat merusak tidur dan meningkatkan stress. Gimana ga? HP dan BB bunyi-bunyi mulu karena notifikasi ini-itu, bikin bentar-bentar ngecek HP yang katanya sampai membuat tidur kita ga berkualitas karena kita selalu waspada sama bunyi-bunyi notifikasi dari HP. haha entahlah yang ini benar atau ga…

Teknologi oh teknologi…