bangganya aku :”>

Yesss, kerjaan hari ini udah selesai. Masih satu jam lagi sebelum pulang, trus disuruh istirahat dan browsing-browsing ama sang Mentor, haha…

Kerjaan hari ini masih sama kayak kemaren, berkutat dengan Visio dan Google Maps. Akhirnya kerjaan selesai juga siang-siang. Pas finishing, saya konsul ke Mentor yang minta saya ngerjain tugas ini. Trus dia bilang sip dan bagus. Aheeyy, senangnya. Trus dia suruh saya tulis nama saya di dokumen tersebut deh. Wow.. seneng banget lah nama saya bisa nampang di salah satu dokumen rahasia Indosat. Klo bisa font-nya saya gedein terus saya bold deh. Ahahaa :P

Kerjaan besok apa yaa? Semoga bisa diselesaikan dengan baik juga… :)

tidak ada kata gabut

Minggu ini udah minggu kelima KP saya di Indosat. Akhirnya dari sejak akhir minggu lalu, keberadaan saya di divisi tempat saya ber-kp ceria mulai jelas. Mentor saya udah kasi timeline ampe akhir KP. Intinya, saya diminta bantu-bantu kerjaan dia ampe tengah bulan Juli, trus seminggu fokus ke topik KP, trus seminggu terakhir fokus bikin laporan. Nah itu dia yang saya tunggu-tunggu! Diminta bantu-bantu kerjaan = ga gabut. :D

Nah, jadi dari Kamis minggu lalu, saya disuruh Mentor, Pak Sumar, untuk ngikutin kerjaannya Mas Yamin. Awalnya cuma dikenalin tentang NMA-nya Marconi-Ericsson, sesekali juga ditanya-tanya tentang SDH dan para kerabatnya. Senin kemaren, akhirnya saya minta untuk pegang langsung aplikasinya, biar lebih ngerti gtu. Lagian juga kalo liatin orang kerja doang kan bawaannya ga ngerti dan ngantuk.

Sebagai pemula, hari Senin ini saya diajarin cara bikin proteksi jaringan. Lumayan gampang, anggap aja kayak lagi praktikum, tinggal klak-klik sana sini. Walaupun gtu emang harus ngerti juga sih dia mau dibuat proteksinya lewat daerah mana dan lewat port mana. Sip, akhirnya proteksi jaringan yang diminta udah selesai.

Selasa ini saya sendirian karena teman se-divisi dan se-meja saya lagi jadi volunteer untuk acara seminar. Akhirnya daripada ngong ngong bengong, saya minta kerjaan lagi. Hari ini ditugasin mindahin circuit. Jadi kalo pake Marconi, mindahin circuit tidak semudah membalik telapak tangan. Pertama-tama, circuit yang dimaksud harus dibikin proteksinya dulu (sebut saja B). Abis itu di-swap antara main (sebut saja A) dan proteksinya (B). Maka sekarang kedudukannya B jadi main dan A jadi proteksi. Setelah jalur proteksi yang baru (A) di-deacticvate, maka jalur tersebut baru bisa di-remove. Jadilah main circuit jaringan tersebut pindah ke B. :D

Okay, pekerjaan itu selesai tepat sebelum waktu makan siang.

Setelah makan siang, saya dikasi kerjaan ama mentor untuk nempatin titik-titik dari daerah yang udah ditentukan ke peta buta Jakarta. Okay, terdengar mudah dan simple. Masalahnyaaaa: kerjainnya harus pake Visio dimana saya boro-boro pegang aja belom pernah dan peta buta-nya sebuta itu, ga jelas pisan. Tambahan: saya ga hapal nama-nama daerah di Jakarta dan sekitarnya! Orang buta arah giniii. Argh, lengkap sudah. Akhirnya menatap kosong pada layar komputer. Memohon bantuan pada google maps dan mengira-ngira letak daerah yang dimaksud.

Wah ternyata setengah jam lagi waktunya pulang dan saya blom selesai, maka saya menghadap sang Mentor.

Saya: Pak, tugas yang tadi tuh deadline-nya kapan ya?

Mentor: Berarti blom selesai ya?

Saya: Hmm, iya Pak, blom selesai.

Mentor: Yaahh, santai aja lah, toh kamu KP juga masih lama. Ga di gaji juga, jadi jangan serius-serius amat lah.

Saya: Hahaha, baiklah Pak. *ternyata mentornya santai, tau gtu tadi juga ngerjainnya santai. lho?!*

Hmm, bener juga kata si bapak. KP ga usah terlalu serius, toh ga di gaji ini.

Bener juga kata-kata teman-teman saya: kami tidak digaji, makanya kami tidak gabut.

Kami tidak digaji, makanya tidak ada kata gabut untuk kami! :P

mencoba moda angkutan yang baru

Hari ini (Senin, 28 Juni 2010) ceritanya saya mau ganti dan nyoba-nyoba angkutan baru. Selain untuk memperkaya wawasan angkutan Jakarta, saya capek liat muka adek saya yang bete bin jelek dan kayaknya bosen jemput saya di stasiun. Haha… Tapi, suka heran deh ama orang rumah. Kalo ada apa-apa, mau jalan ama temen dan sebagainya disuruh coba naek angkutan, tapi pas mau coba sendiri, mereka malah panik dan was was. Heuuu…, emang sih saya paling ga hapal yang namanya jalan, tapi tapi tapi kan…..*lebay*

Waktu itu pada ga percaya saya bisa pulang-pergi rumah-tempat KP sendiri. Toh akhirnya bisa kaaaan. Pada was was pas saya mau naek kereta, takut kenapa-napa katanya. Alhamdulillah ampe sekarang masih baik-baik aja sih. :)

Kemaren ini juga abis nonton ama temen terus mau pulang sendiri naek bis dari Senayan pada ga percaya. Ya mau langsung di jemput lah, trus disuruh update lokasi tiap beberapa menit sekali lah. Fyuhh, pasangin GPS aja di badan gw apaaa?!

Trus sekarang bilang mau naek metromini dan lanjut omprengan, eh ga percaya juga, Lagi-lagi diminta update lokasi tiap beberapa menit. Bahkan ampe di-sms kayak gini:

“Nanti kalo kira-kira nyasar langsung telepon yaa.”

“Hati-hati ya jalannya, jangan mau di ajak ngobrol sama orang ga dikenal.”

Sms itu dikirim dengan mode serius. Mode seriuuus sekali! Atulaaah, saya udah gede gtu. Tapi alhamdulillah juga sih, berarti keluarga segitu care nya ama saya. *ge-er* :”>

Akhirnya walau badai menghadang, saya putuskan untuk tetap naek omprengan. Sebagai petunjuk, sebelumnya saya nanya-nanya dulu ke Anggasta dan Ibunya yang pengetahuannya amat luas. So, alih-alih menggunakan kereta, hari ini bakal usaha pulang naek omprengan ke Bekasi Barat dari sebelah Atma Jaya. Kalo nyasar, yaudah saya naek busway ke Senayan terus nunggu bus Patas AC 05 jurusan Bekasi. Agar lebih banyak wawasan pun, alih-alih ke Atma naek busway, saya ikut beberapa teman (gunung timor adit dan surya) untuk naek metromini 640 dari samping BI. :D

Pertama-tama naek metromini 640, ongkosnya cuma 2000 rupiah lho. Angkutan ini bisa nyampe pasar minggu. Lewatin Plaza Semanggi dan Planet Hollywood juga, hehe… Naek metromini agak takut juga sih, udah berisik, kotor, dan banyak karat. Kyaaa ngeri banget tetanusan abis naek ini, akhirnya ga berani duduk nyender ke kursi banget, haha.

Nah, kita naek metromini ampe halte busway Benhil, alias depan Universitas Atma Jaya. Dari sini, jalan sedikit di jalan sebelah Atma ampe kita nemu omprengan, kalo bingung ya tinggal tanya-tanya mas-mas ojeg di sekitar situ aja. Dari sana, keliatan kok rombongan orang yang nunggu omprengan, tanya aja mana yang ke arah Bekasi Barat, ntar ditunjukkin mobilnya. Bayarnya seperti biasa, 10000 rupiah saja.

Berhubung rumah saya deket perumahan Galaxy, bilang aja turun di Galaxy. Ntar kita bakal diturunin di pinggir tol. Dari situ ada jalan ke atas yang membuat kita muncul-muncul di jembatan deket LIA Galaxy, trus tinggal naek ojeg atau angkot ampe rumah deh.

Kalo saya: jadi pas udah ampe jembatan, saya tiba-tiba disorientasi arah, sekali lagi DISORIENTASI ARAH..!!! Bingung ini di dunia sebelah mana. Akhirnya ada angkot 05 dan 05A yang menunjukkan kalo saya lagi di Galaxy. Dengan pe-de nya saya naek angkot 05A jurusan Galaxy – Kranji.

Saya: Pak, angkotnya lewat kampung dua kan?

Supir angkot: Arah kranji mah angkot yang di seberang neng.

Saya: Eh kok..?

Supir angkot: Ini arah Galaxy neng.

Saya: …… *astagaaaaa, disorientasi arah beneran T_T *

Akhirnya, berhubung deket, saya ke rumahnya jalan kaki deh (keburu malu naek angkot dan malu ama ojeg-ojeg sekitar situ juga sih :P ).

So, ini perbandingannya ongkos dan waktu perjalanannya…

Pulang naek kereta:

  • Ongkos: 5000 (ojeg dari Indosat ke Gambir) + 9000 (kereta Bekasi Ekspress AC) + 4000 (dua kali angkot dari stasiun Bekasi ke rumah; tapi biasa di jemput sih)
  • Total waktu perjalanan: kira-kira 2 jam

Pulang naek omprengan:

  • Ongkos: 2000 (metromini 640 ampe Atma Jaya) + 10000 (omprengan) + 4000 (ojeg ampe rumah; tapi jalan kaki juga deket kok)
  • Total waktu perjalanan: kira-kira 75 menit

Tentang Ayah

Setelah baca beberapa tweet dari temen baru sadar, oh hari ini hari ayah tertanya *telat sekaleee*

Dari tweet temen-temen, terlihat yaa bahwa kasih sayang ayah itu besaaar banget. Ayah pun menjadi figur yang sangat mereka banggakan. Mungkin apabila diminta menyebutkan pria terbaik, paling dipercaya, dan menjadi figur idaman, mereka menyebutkan ayah mereka masing-masing. :)

Dan.., gimana dengan ayah saya?

Hmm sebenernya saya kurang dekat dengan ayah saya karena saya anak ibu bangeeet. *apa coba*

Bukan karena ayah tinggal jauh dari saya, bukan karena kami jarang bertemu juga.

Bukannya ga deket berarti kita ga akur, tapi emang ga deket dan kalo di satu forum pun kita bakal diem-dieman zingg banget.

Bukannya ga mau ngobrol dengan beliau, tapi emang sulit mencari hal dan bahan obrolan yang bisa ngedeketin kita, beliau juga sih yang pendiem keterlaluan. >:P

Yahh begitulah…

Suatu kali, kita ada di ruang keluarga berdua, nonton TV, dan zzinnng…ga ada suara lagi selain suara TV, dan akhirnya kita malah sibuk sendiri dan ke kamar masing-masing. :))

Ampe sekarang, setiap ada telepon dari nomer HP ayah pun, pasti saya super bingung. Ada kejadian penting apa di dunia? Dan oh ternyata ibu saya yang menelepon dengan HP ayah. Sekalinya beneran ayah yang nelpon, pembicaraan super singkat.

Ayah: Lagi apa?

Saya: Kuliah Pak. Ada apa?

Ayah: Oh ga ada apa-apa.

Saya: Oh gtu.

Ayah: …

Saya: (zingg juga, awkward silence is coming!)

Saya: Oke deh, daaagh Bapak. Assalamualaikum.

Ayah: Waalaikumsalam.

*Haha, very awkward, huh?!

Oiya, setiap menerima telpon dari ayah, satu hal yang selalu saya ingat, dia tidak pernah membiarkan saya menutup telepon belakangan. Jadi, kadang suka saling tunggu-tungguan nutup telpon. Haha…

Hal tentang ayah yang paling berkesan menurut saya adalah cerita sekitar 3 tahun yang lalu. Saat itu, saya mengikuti study tour ke Baduy selama 4 hari. Bayangkan Baduy! Sinyal HP nihil, akses telepon fixed pun ga ada. Cobaan berat bagi ayah dan ibu untuk mengijinkan saya yang ga pernah kemana-mana ini untuk pergi ke sana (walaupun akhirnya saya ikut juga, hehe). Di hari kepulangan saya, yah seperti biasa, ayah ga ikut ibu menjemput saya di sekolah. Tapi…, pas ampe rumah, abis salam, ayah mencium kening saya. Terharu pisaaaan, mau nangis rasanya. Bukan lebay atau gimana, tapi emang gtu rasanya. Ternyata dia kangen juga ama saya setelah beberapa hari ga ketemu. ;)

Walaupun ayah saya banyak kurangnya (namanya juga manusia, ga ada yang sempurna), tetapi pastinya ada hal dari dia yang saya teladani. Yaitu.., menjadi orang yang lurus! Begitulah, ayah mungkin saya anggap sebagai manusia terlurus di muka bumi ini. Sekarang memang ia sudah pensiun, tapi dulu pas masih kerja dia memang dikenal sebagai orang yang lurus dan ga macem-macem. Walaupun lingkungan pekerjaannya memungkinkan untuk melakukan korupsi dan sebagainya, ayah tetap pada prinsipnya. Ia ga mau, uang yang ia gunakan untuk menafkahi keluarganya berasal dari perbuatan kotor. Seperti yang pernah ia bilang, “makanan dari uang yang kotor bisa bikin manusianya jadi kotor juga”. Terharu banget lah pokoknya. :”>

Terakhir, tentang ayah yang paling berkesan : di saat semua anggota keluarga mulai dari kakek, ibu, adek, om, tante, ampe sepupu yang bocah-bocah manggil saya dengan sebutan “Teteh”, ayah memanggil saya dengan sebutan “Nisa”. Aneh memang, yahh tapi mau diapain lagi, suka-suka dia lah. Haha.. Mungkin itulah yang ngebedain dia dengan anggota keluarga yang lain, jadi saya anggap aja itu sebagai panggilan spesial. :)

Pak, di Hari Ayah ini, saya cuma mau bilang betapa saya sangat mencintai dan menghormatimu. Pengecut dan pemalu memang karena saya ga bisa katakan ini langsung ke Bapak. Terima kasih telah membesarkan saya selama ini dengan bentuk kasih sayang yang mungkin tidak saya mengerti. Terima kasih telah mendidik saya selama ini. Semoga di kemudian hari, kita bisa lebih dekat lagi, karena saya iri dengan orang-orang yang bisa sangat dekat dengan ayah mereka… *from one and only your daughter :)*

merasa tertipu

Tadi siang, jalan sama keluarga, terus makan di rumah makan Laksana, di daerah Melawai. Makanannya masakan sunda gtu.

Ibu : nih ibu pesen lotek, teteh mau?

Saya : mauuuuu (sebagai pecinta sayur, tentu saja saya mau dan langsung nyendokin lotek ke piring makan)

…udah makan ampe setengah piring, trus…

Saya : huaaaa, hosh hosh hosh

Ibu : kenapa kamu?

Saya : pedesss Bu

Ibu : emang ada yang pedes?

Saya : entahlah, loteknya kayaknya

Ibu : hooo masa’ sih, cabenya cuma 15

Saya : CUMA??? -.-

Ibu : lebay ah kamu, segitu doang juga

Saya : nyeeem

Setelah tau cabenya segitu, makin tersugesti pedesnya… mata mulai blur, kuping berdengung, hidung meler.

Oh siyal, saya merasa tertipu dengan penampakan lotek yang normal-normal aja. Tapi abis itu makan loteknya tetep dilanjutin, nagih sih! :P

makannya pakai sendok

Situasi — Lagi nonton WC2010 pertandingan Jerman vs Serbia yang agak membosankan di ruang keluarga. Di sebelah ada sepupu saya yang umurnya baru 3 tahun, namanya Malik, maen-maen sendok mau dipukul-pukul ke laptop. -__-” Untuk mencegah hal yang tidak diinginkan, sendoknya saya ambil, trus saya ajak ngobrol.

Saya : nonton bola aja sini di sebelah teteh, seru tuh

Malik : mmm, iya

Saya: siniin sendoknya. eh, malik udah makan malem?

Malik : udah

Saya : makan pake apa

Malik : pake sendok

Saya : ….. *zingg, oke makasih jawabannya, menjawab sekali*

Abis itu ngakak ga berhenti… Hahaha, polos banget sih bocaaah! Ga salah sih jawabnya, tapiii…haha, kocak pisan. Mana jawab dengan wajah polos dan bahasa balita yang rada-rada ngaco lagi :))