what a week!

Seminggu yang bener-bener absurd! Entah apa sebenernya rasanya, campur aduk semua.

Cerita seminggu ini dimulai dengan kepergian saya ke Bandung untuk jalan-jalan ke Kawah Putih Ciwidey bareng anak-anak elektro.

Dilanjutkan dengan kelakuan aneh gw sepanjang masa yang sangat angat sangat cukup bikin gw sendiri heran.

Ditambah lagi bumbu masalah di sana-sini.

Nonton film terbagus sepanjang masa (lebay) dengan ide cerita yang sangat unik dan menarik – Inception – bareng temen-temen.

Ada juga jalan-jalan seruuu bareng anak-anak KP Indosat ke Jatiluhur.

Dan sepertinya akan diakhiri dengan bikin laporan KP weekend ini, biar cepet beresss.

Oh, what a week! :)

KP ini Liburan

ini masa liburan

sekarang lagi KP

berarti KP sebagian dari liburan

Walaupun sekarang lagi KP alias kerja praktek, liburan tetap saja liburan bung! Jadi, KP ga usah dibawa serius-serius amat lah… Anggap saja ini bentuk liburan yang bikin kita gerak dan ga ngendon mulu di rumah, bikin kita banyak dapet kenalan baru dan pengalaman baru. Syukur-syukur kalo KP nya menghasilkan uang juga kan.

Nah berhubung sibuk KP, jadi yaa serius senang-senangnya ditaro di weekend aja yaa. Okay, mulai minggu ini selama liburan kuliah ini saya umumkan bahwa weekend alias akhir minggu saya terhitung mulai dari hari kamis. haha.. Alasannya jelas karena jumat ga ada kerja, adanya FBMaker (forum anak KP Indosat) yang seru menyenangkan! Trus sabtu dan minggu nya kosong ampe bosen leha-leha deh :P

Kamis, 24 Juni — What a lazy day! Bosan, malas malas malas… Apalagi dengan kenyataan kalo semalem pas saya pulang kantor, di rumah sepi lagi pada ke PRJ semua. Huaa, jahat semuaaa! Makin-makin deh bawaannya udah pengen weekend aja, haha.. Untuk refreshing otak, selesai kerja akhirnya saya ina copi timor adit dan gunung meluncur ke Senayan City! Kami semua (kecuali copi dan gunung) mau nonbar Toy Story 3. Selain anak KP Indosat, di nonbar ini juga ada anak KP Fujitsu; lala kresno dan budi, jadi kita nonton ber-7! Senangnya menonton bersama teman-teman, apalagi kalo film nya bagus juga, haha

Jumat, 25 Juni — Seperti biasa, rutinitas di hari jumat adalah datang pagi ke kantor, langsung naek ke lantai 25 untuk mengikuti FBMaker bareng anak-anak KP Indosat yang laen. FYI, FBMaker sekarang adalah angkatan yang ke-10, isinya adalah anak-anak heboh ceria dan lincah dari berbagai universitas yang sedang KP atau riset di Indosat untuk periode yang sama. Alhamdulillah, angkatan ini sudah cukup dekat sejak pertemuan kedua. Dan di pertemuan ketiga hari ini, acara kita setelah FBMaker adalah nonbar Knight and Day di Djakarta Theatre XXI! Berhubung deket banget ama kantor, yaudah kita jalan kaki berbondong-bondong 20 orang pake baju dengan tema sama, yaitu atasan putih dan bawahan blue jeans, haha.. Abis nonbar, ga lupa berfoto-foto deh… Dilihat dari kedekatan kita yang luar biasa ini, kayaknya ntar tiap minggu bakal ada jalan bareng deh. Ga perlu nunggu lama nih sampai kita foto bareng di bundaran HI, karaokean bareng, atau malah jalan ke Jatiluhur bareng! Hahaha, really nice to meet you guys! ;)

Sabtu, 26 Juni — Sabtu pagi mah saatnya bermalas-malasan, memperpanjang (dan menabung) tidur dan menonton tv pagi hari, haha… Oiya, sore nya saya diajak copi untuk nonton IMB (Indonesia Mencari Bakat) live di studio TransTV. Acaranya sendiri saya udah beberapa kali nonton di TV, tapi ini beneran pengalaman pertama ikutin acara live di studio nih, haha norak. Seru juga nonton live di studio. Akhirnya sadar kalo tontonan yang tersaji dengan indah di TV itu aslinya hectic banget dan dibuat dengan kerjasama tim yang besar. :D

Minggu, 27 Juni — Hari minggu ini sebenernya udah ada rencana nonton (lagi!) bareng temen-temen. Tapiii, udah disindir-sindir mulu ama keluarga gara-gara dari kemaren jalan dan hedon mulu. Eh ini udah sekalinya diem di rumah, malah ditinggaaaaal, sepi krik krik banget di rumah, keterlaluan emang…ga lagi-lagi deh! Untung aja ada Final Indonesia Open yang menemani kesepian ini. Sayang oh sayang sekali, Indonesia Open ini kurang berkesan, yang masuk putaran final cuma Taufik Hidayat (tunggal putra) dan Hendra Setiawan (ganda campuran tapi campur beneran ama orang Rusia), trus dua-duanya kalah pula. Yaah, emang kemampuan yang dikeluarkan masih di bawah yang laen kali ya. Abis itu, lanjut nonton F1 dan perdelapan final WC2010 Jerman VS Inggris. Bimbang juga sih dukung yang mana, tapi akhirnya saya memilih Jerman karena di Inggris ga ada Ferdinand, Giggs, ama Scholes (pemain MU semua :P ). Sumpah, seru banget ini pertandingan. Counter attack Jerman oke banget, cepet banget, Terus ada gol Inggris yang ga diakui pula. Mungkin kalo gol tersebut diakui dan kedudukan sementara 2-2, situasi pertandingan bisa berubah ya. Tapi gimana pun, yang menang tetep Jerman, 4-1. :)

Yah, segini dulu deh cerita tentang weekend kemaren. Semoga weekend-weekend depan lebih menarik! Bosen juga sih liburan gini diem di rumah bengong bengong ga jelas, haha…

Tentang Ayah

Setelah baca beberapa tweet dari temen baru sadar, oh hari ini hari ayah tertanya *telat sekaleee*

Dari tweet temen-temen, terlihat yaa bahwa kasih sayang ayah itu besaaar banget. Ayah pun menjadi figur yang sangat mereka banggakan. Mungkin apabila diminta menyebutkan pria terbaik, paling dipercaya, dan menjadi figur idaman, mereka menyebutkan ayah mereka masing-masing. :)

Dan.., gimana dengan ayah saya?

Hmm sebenernya saya kurang dekat dengan ayah saya karena saya anak ibu bangeeet. *apa coba*

Bukan karena ayah tinggal jauh dari saya, bukan karena kami jarang bertemu juga.

Bukannya ga deket berarti kita ga akur, tapi emang ga deket dan kalo di satu forum pun kita bakal diem-dieman zingg banget.

Bukannya ga mau ngobrol dengan beliau, tapi emang sulit mencari hal dan bahan obrolan yang bisa ngedeketin kita, beliau juga sih yang pendiem keterlaluan. >:P

Yahh begitulah…

Suatu kali, kita ada di ruang keluarga berdua, nonton TV, dan zzinnng…ga ada suara lagi selain suara TV, dan akhirnya kita malah sibuk sendiri dan ke kamar masing-masing. :))

Ampe sekarang, setiap ada telepon dari nomer HP ayah pun, pasti saya super bingung. Ada kejadian penting apa di dunia? Dan oh ternyata ibu saya yang menelepon dengan HP ayah. Sekalinya beneran ayah yang nelpon, pembicaraan super singkat.

Ayah: Lagi apa?

Saya: Kuliah Pak. Ada apa?

Ayah: Oh ga ada apa-apa.

Saya: Oh gtu.

Ayah: …

Saya: (zingg juga, awkward silence is coming!)

Saya: Oke deh, daaagh Bapak. Assalamualaikum.

Ayah: Waalaikumsalam.

*Haha, very awkward, huh?!

Oiya, setiap menerima telpon dari ayah, satu hal yang selalu saya ingat, dia tidak pernah membiarkan saya menutup telepon belakangan. Jadi, kadang suka saling tunggu-tungguan nutup telpon. Haha…

Hal tentang ayah yang paling berkesan menurut saya adalah cerita sekitar 3 tahun yang lalu. Saat itu, saya mengikuti study tour ke Baduy selama 4 hari. Bayangkan Baduy! Sinyal HP nihil, akses telepon fixed pun ga ada. Cobaan berat bagi ayah dan ibu untuk mengijinkan saya yang ga pernah kemana-mana ini untuk pergi ke sana (walaupun akhirnya saya ikut juga, hehe). Di hari kepulangan saya, yah seperti biasa, ayah ga ikut ibu menjemput saya di sekolah. Tapi…, pas ampe rumah, abis salam, ayah mencium kening saya. Terharu pisaaaan, mau nangis rasanya. Bukan lebay atau gimana, tapi emang gtu rasanya. Ternyata dia kangen juga ama saya setelah beberapa hari ga ketemu. ;)

Walaupun ayah saya banyak kurangnya (namanya juga manusia, ga ada yang sempurna), tetapi pastinya ada hal dari dia yang saya teladani. Yaitu.., menjadi orang yang lurus! Begitulah, ayah mungkin saya anggap sebagai manusia terlurus di muka bumi ini. Sekarang memang ia sudah pensiun, tapi dulu pas masih kerja dia memang dikenal sebagai orang yang lurus dan ga macem-macem. Walaupun lingkungan pekerjaannya memungkinkan untuk melakukan korupsi dan sebagainya, ayah tetap pada prinsipnya. Ia ga mau, uang yang ia gunakan untuk menafkahi keluarganya berasal dari perbuatan kotor. Seperti yang pernah ia bilang, “makanan dari uang yang kotor bisa bikin manusianya jadi kotor juga”. Terharu banget lah pokoknya. :”>

Terakhir, tentang ayah yang paling berkesan : di saat semua anggota keluarga mulai dari kakek, ibu, adek, om, tante, ampe sepupu yang bocah-bocah manggil saya dengan sebutan “Teteh”, ayah memanggil saya dengan sebutan “Nisa”. Aneh memang, yahh tapi mau diapain lagi, suka-suka dia lah. Haha.. Mungkin itulah yang ngebedain dia dengan anggota keluarga yang lain, jadi saya anggap aja itu sebagai panggilan spesial. :)

Pak, di Hari Ayah ini, saya cuma mau bilang betapa saya sangat mencintai dan menghormatimu. Pengecut dan pemalu memang karena saya ga bisa katakan ini langsung ke Bapak. Terima kasih telah membesarkan saya selama ini dengan bentuk kasih sayang yang mungkin tidak saya mengerti. Terima kasih telah mendidik saya selama ini. Semoga di kemudian hari, kita bisa lebih dekat lagi, karena saya iri dengan orang-orang yang bisa sangat dekat dengan ayah mereka… *from one and only your daughter :)*

Thank God, it’s friday!

Horeee, tak terasa udah 4 hari KP. Setelah ngerasain yang namanya kerja walaupun cuma kerja praktek, akhirnya rada paham kenapa istilah ini ada, hahaha

  1. Jumat, jalanin pagi-pagi ga terlalu padat, ga terlalu macet, berangkat agak siangan juga gapapa kayaknya
  2. Jumat, istirahatnya lama (lumayan 2 jam), kan cowok-cowok shalat jumat :D
  3. Jumat, berarti besoknya sabtu, lusanya minggu… pulang kantor saatnya bersantaaai! saatnya ber-weekend ria!
  4. Jumat, besoknya libur, bisa tidur jam berapa aja tanpa takut besoknya telat bangun
  5. Jumat, …….

Thank God, it’s friday!

Gimana menurut kalian? :D

Kucing Kost-an

Wonder why I am so easily distracted.

Yahh begitulah, kenapa saya mudah sekali terpengaruh, sulit fokus. Yang kayak gini nih bikin kerjaan ga selesai-selesai. haha

Jadi, hari ini saya ada ujian Rekayasa Trafik Telekomunikasi jam 1 siang. Naah, harusnya semalem dipake buat belajar kan yaa. Tapiii, semalem pas mau belajar, oiya bahannya blom ada, print dulu deh.

Baru mulai belajar, terdengar suara mengeong di luar kamar. Ga berhenti-berhenti juga lagi. Berisiiiik. Akhirnya saya tengok lewat jendela, wahh ada kucing lagi kebingungan kayaknya. Muter-muter, mengeong-ngeong. Saat itu, di tengah dinginnya malam dan heningnya kosan, si kucing malah menatap saya dari luar jendela dan bergerak mendekati pintu kamar. Hoalaaah, makin rame aja deh! Akhirnya karena kasian, saya keluar dan ngobrol ama kucing itu. Hoo ternyata dia mau keluar toh. Saya ambil kunci pintu depan dan membuka pintu.

Ooooh, ternyata anak si kucing ketinggalan di luar, pantesan si kucing panik. Terharu banget ngeliatnya. Pas saya buka pintu, si kucing langsung lari ke anaknya yang juga lagi nangis-nangis di luar kosan di gelapnya malam di dinginnya kota Bandung setelah hujan. Langsung saja si anak kucing mendekat ke ibunya, mencari kehangatan. Si kucing pun langsung jilat-jilat si anak kucing, di peluk. Kyaaa, so sweet bangeeet, berasa nonton Termehek-mehek. hahaha

Sejenak saya terdiam ngeliat kucing tersebut dan anaknya. Sedih. Terharu. Ya Allah, kucing yang jadi ibu aja segitu care nya ama anaknya yaa, apalagi manusia yaa (logikanya sih harusnya dengan karunia akal yang diberikan oleh Sang Pencipta, manusia bisa lebih baik dari hewan seperti kucing). Lama saya terdiam di depan pintu kosan. Si anak kucing tampaknya kedinginan, dia terus aja muter-muter nyari tempat hangat di deket ibunya.

Hati saya tergerak. Akhirnya saya muter-muter sendiri di kamar kosan. Nyari sesuatu yang bisa dipake tidur buat kucing dan anaknya. Wahh, ada tutup bekas kardus kertas! Muter-muter lagi nyari sesuatu yang hangat. Heeeuu apa yaa? Akhirnya pake keset kaki di kamar. Siap sudah. Eh, tapi kok kayaknya ga nyaman yaa. Muter-muter lagi. Akhirnya saya gunting celana training yang udah ga saya pakai. Voila! Jadilah tempat tidur yang cukup hangat buat si kucing.

Saya ke luar lagi, trus mengarahkan si kucing buat tidur di situ. Bengong. Ngeliatin. Ngobrol-ngobrol dikit ama si kucing (cem orang gila tengah malem ngobrol ama kucing di luar rumah). Udara malam semakin dingin. Akhirnya saya masuk deh. Ga kebayang jadi si kucing yang harus tidur dingin-dinginan gtu. Bisa-bisa alergi dingin saya kambuh itu mah. haha

si kucing dan anaknya di tempat tidur bekas kardus kertas

Wiiih, ga kerasa banget udah larut malam, akhirnya saya tidur karena kelelahan yang terakumulasi. Bukannya belajar yaa -__-

Tapi ga nyesel sih, setelah ngelakuin itu jadi seneng, ada kepuasan tersendiri. Apalagi pas tadi pulang dari kampus ngeliat si anak kucing tidur disitu. : )