galauta galauta galauta

Penuh banget rasanya isi kepala. Banyak pikiran berkecamuk. Hati berdebar-debar. Ansos. Panda-face saking lingkar mata udah ga tertolong. Ga napsu makan, untung lagi puasa. Ga napsu tidur, tapi kalo kurang tidur jadi sakit kepala. Emosi bergejolak, fluktuatif. Susah senyum. Iya, saya galau TA.

Jadi, wisuda di ITB itu ada 3 periode; April, Juli, Oktober. Momen sekali seumur hidup sebagai undergraduate student ini saya pilih untuk jatuh di bulan Oktober. Iya, saya yang pilih, saya yang menentukan. Untuk wisuda bulan Oktober (kali ini tepatnya jatuh pada 29 Oktober 2011), Sidang Tugas Akhir (STA) dilaksanakan bulan September. Hmm, trus kenapa masih galau dan stress? Kan masih ada waktu sebulan?

Nah, di prodi saya, Teknik Telekomunikasi, terdapat dua periode STA untuk kelulusan bulan Oktober. STA periode pertama akan dilaksanakan sebelum lebaran, which means minggu depan deadline draft. STA periode kedua seperti biasa, September.

Tadinya sih saya santai aja pengen STA periode 2, yah kirain kan TA nya blom beres, masih jauh dari beres. Sampai suatu hari…

Dosen Pembimbing (DP): sepertinya cukup saja simulasinya. Udah mulai bikin draft belum?

Saya (S): eh? belum, Pak. Tapi kan, saya belum pengukuran, gimana tuh Pak?

DP: mau sidang kapan?

S: periode dua aja kayaknya, Pak.

DP: oh, santailah kalau gitu. Pengukuran setelah lebaran juga bisa.

S: Oke, terima kasih, Pak.

Setelah bimbingan hari itu (Jumat, 5 Agustus 2011) saya pun pulang ke kosan dengan hati super bahagia. Senyum sepanjang jalan sampai disangka orang gila.

Karena tak sabar untuk menyelesaikan semuanya sebelum lebaran (intinya sih biar libur lebarannya tenang), Senin, 8 Agustus 2011 saya bimbingan lagi.

S: Pak, saya bisa ga ya sidang periode satu? Hehe hehe *asal ngomong, cengengesan*

DP: saya harap sih bisa.

S: hehe, saya coba dulu ya, Pak.

Dan hari itu saya sadar kalau saya pengen sidang periode satu. Yah walaupun wisudanya sama-sama Oktober, entah kenapa rasanya kalo sidang lebih cepat ya lebih cepat lega. Libur lebaran bakal tenang. Kalo ketemu keluarga besar udah ga cape ditanya tentang kelulusan. Trus saya masih ada ekstra libur 2 bulan sampai waktu wisuda. Tapiiiii…, waktu tinggal satu minggu lagi. Saya belum bikin casing hardware, belum beli konektor blablablabla, belum mulai nge-draft. Masih banyak belumnya daripada udahnya.

Trus saya stress. :”(((((

Kemarin saya udah bolak-balik radar-mesin buat bikin casing, tinggal tunggu 2 hari sampai jadi. Hari ini saya ke toko elektronik dan komponen deket kampus untuk cari konektor-yang-bahkan-dosbing-pun-tidak-tahu-namanya. Dan hasilnya nihil. Saya disarankan dosen untuk pergi ke Jaya Plaza atau Cikapundung.

What the…?

Okay sebut saya dodol. Saya emang ga pernah banget maenan yang kayak gini kecuali bikin flip-flop NIM tag pas MBC (ospek jurusan). Sebut saya manja karena ga tau jalan ke JP atau Cikapundung. Karena, terakhir saya ke sana pas ada tugas fisika tingkat satu dan tugas flip-flop pas MBC.

Huah besok pasti saya akan ke sana dan mendapatkan konektor-yang-bahkan-dosbing-pun-tidak-tahu-namanya! Catet.

Semoga ini cepet beres deh. Rabu sampai Jumat ngurusin si alat dan melakukan pengukuran. Di sela-sela itu bikin draft. Sabtu – Minggu saya khususkan sebagai hari nge-draft sedunia. Senin daftar STA dan print draft. Selasa menyerahkan persyaratan STA. Rabu sampai Minggu belajar, bikin slide, dan latihan presentasi. Senin atau Selasa STA. Kamis udah pulang ke rumah untuk lebaran dengan gelar sarjana teknik.

Semoga rencana 16 hari itu lancar. AMIIIIIIN…

Yeah, I really am a daydreamer. Better take actions and make them real.

WHAT A DAY!!!

Sumpah sumpah sumpah, ada yang ga beres dengan gw dan hari ini.

Hari ini salah, semua salah. Bener bener aneh.

Sebenernya hari ini cukup nice sampai jam 10.00 saat kuis Antena. Kuisnya terdiri dari 6 soal. Saking ga bisanya, masih terbayang soal-soal itu di mata gw. Menari-nari di sana menertawakan kedodolan gw.

#imajinasitingkattinggi

Sumpah, soalnya bener-bener unpredictable! Serasa apa yang gw pelajarin sia-sia. Sebenernya ada satu nomer yang harusnya gw bisa, tapi oh-super-stupid-me saking paniknya jadi blank. Aaaaaaaa pengen terjun bebas dari PAU!!!

Keluar dari kelas, gw segera pulang dengan hati galau gelisah gundah gulana hanya untuk mengambil diktat Manprotel. Nyebrang di gerbang belakang untuk naek angkot ungu. Dan oh ternyata, mobil yang gw stop saat nyebrang adalah mobil sang dosen dewa. AAAAA, rasanya gw ingin berteriak: “TABRAK SAJA PAK, TABRAK SAJA SAYA. Saya ga minta apapun selain kelulusan.”

#superstress

Saya sampai di kosan. Lalu kembali lagi ke kampus dan kuliah lagi. Senyum dan tawa ceria saya hilang, menguap dihisap soal-soal Antena yang seperti Dementor.

Selesai kuliah, saya duduk di selasar Labtek VIII Lantai 2. Memandang lorong kosong sambil menunggu Ira yang ke TU.

Jalan ke ATM, lalu menggerutu karena antrian super-panjang-ga-kira-kira di depan ATM. Oh God.., ada apa dengan hari ini sih?

Selesai ambil uang, saya duduk di kursi depan ATM, berpikir dan menentukan mau dibawa ke mana langkah kaki ini. Sungguh saya malas berada di kampus dan kost-an.

Akhirnya saya ke salon terdekat, niatnya mau creambath. Sampai di salon, entah mengapa saya bilang “Potong dan creambath ya, Mbak.” Dan alhasil, sekarang rambut saya pendek lagi. Untungnya masih ga sependek jaman jahiliyah dulu.

Agak menyesal sih potong rambut jadi pendek lagi. Tapi yaaa daripada motong-motong yang laen kan. #modesadis

Huh udah ahh bad mood nya. Ada ajakan jalan-jalan dan berendam di Ciater malam ini.

Bye bye badmood! Don’t ever come back! Welcome holiday!