bola salju

Tadi pagi, seperti biasa, bangun tidur saya turun ke bawah. Minum dan membaca koran. Kebetulan di rumah berlangganan koran Kompas, jadi tiap hari ada bahan bacaan. :)

Nah di koran hari ini, saya membaca kolom Parodi di bagian Tren yang ditulis oleh Samuel Mulia.

Di kolom itu ada cerita mengenai seorang pegawai yang berangkat kerja di pagi hari dengan menggunakan taksi. Tarif taksi tersebut 15ribu, lalu ia bayar dengan uang 20ribu.

“Kembaliannya ambil aja, Pak,” kata si pegawai. Mungkin pagi ini dia lagi baik dan senang hati.

Setelah itu, si supir taksi sarapan pagi dulu di sebuah warteg. Karena dapat rezeki lebih, akhirnya supir taksi membayar lebih makanan yang dibelinya di warteg itu.

Siang harinya, anak si pemilik warteg mau berangkat ke sekolah. Karena ibu nya dapat uang lebih, akhirnya uang jajan si anak dilebihkan sedikit. Di jalan menuju sekolah, si anak pun akhirnya membeli dua roti dan membagi satu roti untuk temannya.

Begitulah kebaikan, bergulir terus seperti bola salju.

Kira-kira gitu cerita di koran tadi.

Tapiii, kalo menurut saya, bukan kebaikan aja yang bergulir seperti bola salju, tapi semua yang kita perbuat.

Misalkan kita bete, marah-marah ke temen kita, mood temen kita bakal rusak, terus dia meneruskan marah tersebut ke orang lain lagi, gitu terus entah sampai siapa yang jadi ikutan ngambek. Kita ga bakal nyangka kan efek perbuatan kita ke orang lain itu bakal ‘kecipratan’ ampe siapa.

Makanya, mendingan kita berbuat baik dan ramah. Orang lain jadi seneng dan membuat orang lain jadi seneng juga. Mungkin kebaikan yang dimaksud ga usah dinilai berupa materi kayak cerita di atas, tapi cukup dengan senyum dan selalu bersikap ramah kepada orang lain. :)

my-super-curly-hair

Sejak dulu, gw termasuk orang yang seneng banget ngubah-ubah bentuk rambut. Alasannya satu: bosan!

Gw terlahir dengan rambut keriting kemerahan. Saking merahnya, dulu pas SD orang tua dipanggil wali kelas gara-gara mengira rambut gw di cat. Dan saking keritingnya, dulu pernah seharian disibukkan oleh rambut karena ada teman jahat yang nempelin lolipop dan permen karet ke rambut gw yang kribo. -__- Read More

Kumang

Kumang. Saya ga tau nama resmi atau nama latinnya. Mungkin sama ama keong, mungkin juga ga. Dia adalah hewan Gastropoda — hewan dengan kaki di perut. Yang sebangsa dengan mereka adalah siput.

Yang paling saya inget, hewan ini dulu sering dijual di depan SD dengan harga 500 rupiah saja. Makannya tebu.

Dulu saya dan adek saya juga terkena demam kumang. Beli kumang, taro di toples, kasi air secuil, kasi tebu. Gampang sekali! Biasanya 2 minggu mati, beli lagi, mati lagi. Nah, akhirnya ada seekor kumang yang bertahan cukup lama di tangan kami. Namun suatu hari ia harus pergi juga… pergi mencari rumah yang lebih besar. :'(

Yup, kumang memiliki cangkang. Begitu cangkangnya kekecilan dan ga bisa melindungi dia lagi, maka dia harus keluar cangkang dan mencari cangkang yang baru. Dalam perjalanan mencari rumah baru inilah biasanya kumang piaraan mati. Kan rumah kita ga seperti habitatnya yang banyak cangkang berserakan di mana-mana.

Yang saya bingung: kumang meninggalkan cangkang untuk mencari cangkang yang lebih besar tentu mantan cangkang dari senior kumang. Trus, super super super grand grand grand senior kumang dapat cangkang pengganti dari mana ya? -__-

-Abis nonton tentang Pulau Kumang di Home Channel-

mau? nanti beli yaa…

Suasana: di ruang keluarga, menonton world cup 2010 bersama keluarga. Laga Jerman VS Argentina lagi hot-hot nya di Afrika Selatan sana.

Saya (S): kyaaa ganteng!

Ibu (I): siapa?

S: itu lho Bu, pemain Argentina, Higuain. masih 22 tahun lho

I: hoo, terus?

S: mauuuuu >,<

I: oke, nanti kita beli yaa

I: tapi di tampur (pasar taman puring, jakarta) aja yaa. siapa tau ada KW10 nya

S: oh oke, baiklah -__-“

tidak ada kata gabut

Minggu ini udah minggu kelima KP saya di Indosat. Akhirnya dari sejak akhir minggu lalu, keberadaan saya di divisi tempat saya ber-kp ceria mulai jelas. Mentor saya udah kasi timeline ampe akhir KP. Intinya, saya diminta bantu-bantu kerjaan dia ampe tengah bulan Juli, trus seminggu fokus ke topik KP, trus seminggu terakhir fokus bikin laporan. Nah itu dia yang saya tunggu-tunggu! Diminta bantu-bantu kerjaan = ga gabut. :D

Nah, jadi dari Kamis minggu lalu, saya disuruh Mentor, Pak Sumar, untuk ngikutin kerjaannya Mas Yamin. Awalnya cuma dikenalin tentang NMA-nya Marconi-Ericsson, sesekali juga ditanya-tanya tentang SDH dan para kerabatnya. Senin kemaren, akhirnya saya minta untuk pegang langsung aplikasinya, biar lebih ngerti gtu. Lagian juga kalo liatin orang kerja doang kan bawaannya ga ngerti dan ngantuk.

Sebagai pemula, hari Senin ini saya diajarin cara bikin proteksi jaringan. Lumayan gampang, anggap aja kayak lagi praktikum, tinggal klak-klik sana sini. Walaupun gtu emang harus ngerti juga sih dia mau dibuat proteksinya lewat daerah mana dan lewat port mana. Sip, akhirnya proteksi jaringan yang diminta udah selesai.

Selasa ini saya sendirian karena teman se-divisi dan se-meja saya lagi jadi volunteer untuk acara seminar. Akhirnya daripada ngong ngong bengong, saya minta kerjaan lagi. Hari ini ditugasin mindahin circuit. Jadi kalo pake Marconi, mindahin circuit tidak semudah membalik telapak tangan. Pertama-tama, circuit yang dimaksud harus dibikin proteksinya dulu (sebut saja B). Abis itu di-swap antara main (sebut saja A) dan proteksinya (B). Maka sekarang kedudukannya B jadi main dan A jadi proteksi. Setelah jalur proteksi yang baru (A) di-deacticvate, maka jalur tersebut baru bisa di-remove. Jadilah main circuit jaringan tersebut pindah ke B. :D

Okay, pekerjaan itu selesai tepat sebelum waktu makan siang.

Setelah makan siang, saya dikasi kerjaan ama mentor untuk nempatin titik-titik dari daerah yang udah ditentukan ke peta buta Jakarta. Okay, terdengar mudah dan simple. Masalahnyaaaa: kerjainnya harus pake Visio dimana saya boro-boro pegang aja belom pernah dan peta buta-nya sebuta itu, ga jelas pisan. Tambahan: saya ga hapal nama-nama daerah di Jakarta dan sekitarnya! Orang buta arah giniii. Argh, lengkap sudah. Akhirnya menatap kosong pada layar komputer. Memohon bantuan pada google maps dan mengira-ngira letak daerah yang dimaksud.

Wah ternyata setengah jam lagi waktunya pulang dan saya blom selesai, maka saya menghadap sang Mentor.

Saya: Pak, tugas yang tadi tuh deadline-nya kapan ya?

Mentor: Berarti blom selesai ya?

Saya: Hmm, iya Pak, blom selesai.

Mentor: Yaahh, santai aja lah, toh kamu KP juga masih lama. Ga di gaji juga, jadi jangan serius-serius amat lah.

Saya: Hahaha, baiklah Pak. *ternyata mentornya santai, tau gtu tadi juga ngerjainnya santai. lho?!*

Hmm, bener juga kata si bapak. KP ga usah terlalu serius, toh ga di gaji ini.

Bener juga kata-kata teman-teman saya: kami tidak digaji, makanya kami tidak gabut.

Kami tidak digaji, makanya tidak ada kata gabut untuk kami! :P

akhirnya makan mie instan lagi

Yahh, akhirnya saya makan mie instan lagi setelah sekian lama. Ini pun karena orang se-rumah pada makan mie instan yang udah disajikan di sebuah mangkuk besar. Heran, lagi di rumah malah makan mie.

Banyak yang heran kenapa saya ga suka makan mie instan. Jujur aja, menurut saya rasanya ga enak! Baunya ga enak!

Padahal, sebagai anak kost-an harusnya saya jadi penggemar mie instan karena praktis dan murah. Tapi, tetep aja, ogah! Mendingan makan mie telor yang suka ada di tukang nasi goreng atau malah mie ayam yang kayak di Bakmi GM. (ya iyalah!) :P

Untungnya, kalo di rumah sih saya mau aja disuruh makan mie instan, karena masaknya udah di tambah macem-macem, jadi rasanya ga kayak mie instan lagi. :D

KP ini Liburan

ini masa liburan

sekarang lagi KP

berarti KP sebagian dari liburan

Walaupun sekarang lagi KP alias kerja praktek, liburan tetap saja liburan bung! Jadi, KP ga usah dibawa serius-serius amat lah… Anggap saja ini bentuk liburan yang bikin kita gerak dan ga ngendon mulu di rumah, bikin kita banyak dapet kenalan baru dan pengalaman baru. Syukur-syukur kalo KP nya menghasilkan uang juga kan.

Nah berhubung sibuk KP, jadi yaa serius senang-senangnya ditaro di weekend aja yaa. Okay, mulai minggu ini selama liburan kuliah ini saya umumkan bahwa weekend alias akhir minggu saya terhitung mulai dari hari kamis. haha.. Alasannya jelas karena jumat ga ada kerja, adanya FBMaker (forum anak KP Indosat) yang seru menyenangkan! Trus sabtu dan minggu nya kosong ampe bosen leha-leha deh :P

Kamis, 24 Juni — What a lazy day! Bosan, malas malas malas… Apalagi dengan kenyataan kalo semalem pas saya pulang kantor, di rumah sepi lagi pada ke PRJ semua. Huaa, jahat semuaaa! Makin-makin deh bawaannya udah pengen weekend aja, haha.. Untuk refreshing otak, selesai kerja akhirnya saya ina copi timor adit dan gunung meluncur ke Senayan City! Kami semua (kecuali copi dan gunung) mau nonbar Toy Story 3. Selain anak KP Indosat, di nonbar ini juga ada anak KP Fujitsu; lala kresno dan budi, jadi kita nonton ber-7! Senangnya menonton bersama teman-teman, apalagi kalo film nya bagus juga, haha

Jumat, 25 Juni — Seperti biasa, rutinitas di hari jumat adalah datang pagi ke kantor, langsung naek ke lantai 25 untuk mengikuti FBMaker bareng anak-anak KP Indosat yang laen. FYI, FBMaker sekarang adalah angkatan yang ke-10, isinya adalah anak-anak heboh ceria dan lincah dari berbagai universitas yang sedang KP atau riset di Indosat untuk periode yang sama. Alhamdulillah, angkatan ini sudah cukup dekat sejak pertemuan kedua. Dan di pertemuan ketiga hari ini, acara kita setelah FBMaker adalah nonbar Knight and Day di Djakarta Theatre XXI! Berhubung deket banget ama kantor, yaudah kita jalan kaki berbondong-bondong 20 orang pake baju dengan tema sama, yaitu atasan putih dan bawahan blue jeans, haha.. Abis nonbar, ga lupa berfoto-foto deh… Dilihat dari kedekatan kita yang luar biasa ini, kayaknya ntar tiap minggu bakal ada jalan bareng deh. Ga perlu nunggu lama nih sampai kita foto bareng di bundaran HI, karaokean bareng, atau malah jalan ke Jatiluhur bareng! Hahaha, really nice to meet you guys! ;)

Sabtu, 26 Juni — Sabtu pagi mah saatnya bermalas-malasan, memperpanjang (dan menabung) tidur dan menonton tv pagi hari, haha… Oiya, sore nya saya diajak copi untuk nonton IMB (Indonesia Mencari Bakat) live di studio TransTV. Acaranya sendiri saya udah beberapa kali nonton di TV, tapi ini beneran pengalaman pertama ikutin acara live di studio nih, haha norak. Seru juga nonton live di studio. Akhirnya sadar kalo tontonan yang tersaji dengan indah di TV itu aslinya hectic banget dan dibuat dengan kerjasama tim yang besar. :D

Minggu, 27 Juni — Hari minggu ini sebenernya udah ada rencana nonton (lagi!) bareng temen-temen. Tapiii, udah disindir-sindir mulu ama keluarga gara-gara dari kemaren jalan dan hedon mulu. Eh ini udah sekalinya diem di rumah, malah ditinggaaaaal, sepi krik krik banget di rumah, keterlaluan emang…ga lagi-lagi deh! Untung aja ada Final Indonesia Open yang menemani kesepian ini. Sayang oh sayang sekali, Indonesia Open ini kurang berkesan, yang masuk putaran final cuma Taufik Hidayat (tunggal putra) dan Hendra Setiawan (ganda campuran tapi campur beneran ama orang Rusia), trus dua-duanya kalah pula. Yaah, emang kemampuan yang dikeluarkan masih di bawah yang laen kali ya. Abis itu, lanjut nonton F1 dan perdelapan final WC2010 Jerman VS Inggris. Bimbang juga sih dukung yang mana, tapi akhirnya saya memilih Jerman karena di Inggris ga ada Ferdinand, Giggs, ama Scholes (pemain MU semua :P ). Sumpah, seru banget ini pertandingan. Counter attack Jerman oke banget, cepet banget, Terus ada gol Inggris yang ga diakui pula. Mungkin kalo gol tersebut diakui dan kedudukan sementara 2-2, situasi pertandingan bisa berubah ya. Tapi gimana pun, yang menang tetep Jerman, 4-1. :)

Yah, segini dulu deh cerita tentang weekend kemaren. Semoga weekend-weekend depan lebih menarik! Bosen juga sih liburan gini diem di rumah bengong bengong ga jelas, haha…

merasa tertipu

Tadi siang, jalan sama keluarga, terus makan di rumah makan Laksana, di daerah Melawai. Makanannya masakan sunda gtu.

Ibu : nih ibu pesen lotek, teteh mau?

Saya : mauuuuu (sebagai pecinta sayur, tentu saja saya mau dan langsung nyendokin lotek ke piring makan)

…udah makan ampe setengah piring, trus…

Saya : huaaaa, hosh hosh hosh

Ibu : kenapa kamu?

Saya : pedesss Bu

Ibu : emang ada yang pedes?

Saya : entahlah, loteknya kayaknya

Ibu : hooo masa’ sih, cabenya cuma 15

Saya : CUMA??? -.-

Ibu : lebay ah kamu, segitu doang juga

Saya : nyeeem

Setelah tau cabenya segitu, makin tersugesti pedesnya… mata mulai blur, kuping berdengung, hidung meler.

Oh siyal, saya merasa tertipu dengan penampakan lotek yang normal-normal aja. Tapi abis itu makan loteknya tetep dilanjutin, nagih sih! :P

makannya pakai sendok

Situasi — Lagi nonton WC2010 pertandingan Jerman vs Serbia yang agak membosankan di ruang keluarga. Di sebelah ada sepupu saya yang umurnya baru 3 tahun, namanya Malik, maen-maen sendok mau dipukul-pukul ke laptop. -__-” Untuk mencegah hal yang tidak diinginkan, sendoknya saya ambil, trus saya ajak ngobrol.

Saya : nonton bola aja sini di sebelah teteh, seru tuh

Malik : mmm, iya

Saya: siniin sendoknya. eh, malik udah makan malem?

Malik : udah

Saya : makan pake apa

Malik : pake sendok

Saya : ….. *zingg, oke makasih jawabannya, menjawab sekali*

Abis itu ngakak ga berhenti… Hahaha, polos banget sih bocaaah! Ga salah sih jawabnya, tapiii…haha, kocak pisan. Mana jawab dengan wajah polos dan bahasa balita yang rada-rada ngaco lagi :))