tidak ada kata gabut

Minggu ini udah minggu kelima KP saya di Indosat. Akhirnya dari sejak akhir minggu lalu, keberadaan saya di divisi tempat saya ber-kp ceria mulai jelas. Mentor saya udah kasi timeline ampe akhir KP. Intinya, saya diminta bantu-bantu kerjaan dia ampe tengah bulan Juli, trus seminggu fokus ke topik KP, trus seminggu terakhir fokus bikin laporan. Nah itu dia yang saya tunggu-tunggu! Diminta bantu-bantu kerjaan = ga gabut. :D

Nah, jadi dari Kamis minggu lalu, saya disuruh Mentor, Pak Sumar, untuk ngikutin kerjaannya Mas Yamin. Awalnya cuma dikenalin tentang NMA-nya Marconi-Ericsson, sesekali juga ditanya-tanya tentang SDH dan para kerabatnya. Senin kemaren, akhirnya saya minta untuk pegang langsung aplikasinya, biar lebih ngerti gtu. Lagian juga kalo liatin orang kerja doang kan bawaannya ga ngerti dan ngantuk.

Sebagai pemula, hari Senin ini saya diajarin cara bikin proteksi jaringan. Lumayan gampang, anggap aja kayak lagi praktikum, tinggal klak-klik sana sini. Walaupun gtu emang harus ngerti juga sih dia mau dibuat proteksinya lewat daerah mana dan lewat port mana. Sip, akhirnya proteksi jaringan yang diminta udah selesai.

Selasa ini saya sendirian karena teman se-divisi dan se-meja saya lagi jadi volunteer untuk acara seminar. Akhirnya daripada ngong ngong bengong, saya minta kerjaan lagi. Hari ini ditugasin mindahin circuit. Jadi kalo pake Marconi, mindahin circuit tidak semudah membalik telapak tangan. Pertama-tama, circuit yang dimaksud harus dibikin proteksinya dulu (sebut saja B). Abis itu di-swap antara main (sebut saja A) dan proteksinya (B). Maka sekarang kedudukannya B jadi main dan A jadi proteksi. Setelah jalur proteksi yang baru (A) di-deacticvate, maka jalur tersebut baru bisa di-remove. Jadilah main circuit jaringan tersebut pindah ke B. :D

Okay, pekerjaan itu selesai tepat sebelum waktu makan siang.

Setelah makan siang, saya dikasi kerjaan ama mentor untuk nempatin titik-titik dari daerah yang udah ditentukan ke peta buta Jakarta. Okay, terdengar mudah dan simple. Masalahnyaaaa: kerjainnya harus pake Visio dimana saya boro-boro pegang aja belom pernah dan peta buta-nya sebuta itu, ga jelas pisan. Tambahan: saya ga hapal nama-nama daerah di Jakarta dan sekitarnya! Orang buta arah giniii. Argh, lengkap sudah. Akhirnya menatap kosong pada layar komputer. Memohon bantuan pada google maps dan mengira-ngira letak daerah yang dimaksud.

Wah ternyata setengah jam lagi waktunya pulang dan saya blom selesai, maka saya menghadap sang Mentor.

Saya: Pak, tugas yang tadi tuh deadline-nya kapan ya?

Mentor: Berarti blom selesai ya?

Saya: Hmm, iya Pak, blom selesai.

Mentor: Yaahh, santai aja lah, toh kamu KP juga masih lama. Ga di gaji juga, jadi jangan serius-serius amat lah.

Saya: Hahaha, baiklah Pak. *ternyata mentornya santai, tau gtu tadi juga ngerjainnya santai. lho?!*

Hmm, bener juga kata si bapak. KP ga usah terlalu serius, toh ga di gaji ini.

Bener juga kata-kata teman-teman saya: kami tidak digaji, makanya kami tidak gabut.

Kami tidak digaji, makanya tidak ada kata gabut untuk kami! :P

Business Etiquette

Hari ini tepat dua minggu saya ber-KP ria… Pagi-pagi, ngantor seperti biasa, dateng pagi, trus sarapan di kantor karena kepagian dan blom pada dateng. Oiya, heran deh, kenapa setiap Jumat entah mengapa ruang kantor sepi nian yaa. Mungkin udah menjelang weekend, pada males kerja. haha

Kerja hari ini cuma ampe jam 11.30, senangnyaaa. :D

Setelah shalat Jumat dan istirahat, ada forum belajar mahasiswa KP Indosat gtu, biasa disebut FBMaker. Dan hari ini adalah pertemuan pertama! Materi yang akan diberikan adalah tentang “Business Etiquette”.

*pas tau materinya, langsung stress karena prakteknya pasti susah*

Dalam training ini, diberikan materi mulai dari cara senyum, bersalaman, berpakaian, berdiri, duduk, mengambil barang yang jatuh, dll. Ternyata hal-hal kayak gini penting banget lho, dan cukup jadi perhatian juga kalo kita sedang interview atau bertemu relasi bisnis.

Mau share aja beberapa poin yang tadi diberikan di training itu.

  1. Senyumlah dari dalam hati, berikan kesan ramah. Jaga kontak mata.
  2. Salaman genggam secukupnya, jangan terlalu keras, jangan terlalu diayun, berikan anggukan yang elegan dan seperlunya.
  3. Pakaian untuk pagi-siang hari itu bernilai 6-9 poin. Poin ini dihitung berdasarkan jumlah item yang digunakan. Misalnya saya: memakai kacamata, kalung, baju, belt, celana panjang, sepatu, maka poinnya 6.
  4. Untuk cewe: sisirlah rambut dengan rapi, kalo pake jepit jangan pake jepit buaya kayak buat mandi atau pake karet rambut, yang berjilbab gunakanlah yang motifnya tidak terlalu ramai. Sepatu katanya standar internasional-nya pake heels 5cm. orz.
  5. Untuk cowo: kalo pake kemeja bagusnya dimasukin ke celana, trus pake sabuk. Warna sabuk samakan dengan warna sepatu. Warna kaus kaki samakan dengan warna celana.
  6. Umum: gunakan baju yang sesuai umur dan event. Gunakan warna muda saat pagi-siang, dan gelap untuk malam hari.
  7. Berdiri yang tegap. Kalo cowo biasa aja, tangan di samping badan. Kalo cewe lagi-lagi rada ribet, kaki kanan agak lebih depan dari kaki kiri, trus tangannya di samping atau di depan kayak presenter atau paduan suara.
  8. Kuku tangan yang bersih, yang rapi. Jangan kuku panjang satu jari doang kayak mang-mang. Kalo dipanjangin juga secukupnya aja (dengan panjang yang sama tentunya). Yang bersih juga, jangan item-item gtu.
  9. Untuk duduk dan mengambil barang, jangan ampe kita ngebelakangin lawan bicara. Jadi kalo mau duduk yaa mundur pelan-pelan. Kalo mau ambil barang jatuh yaa kayak mau jongkok.

Itu sih poin-poin yang saya inget. Agak lupa-lupa juga, soalnya banyak dan ribet, haha

Oiya, tadi juga dipraktekin gimana kalo kita mau masuk ruang interview. Ketok pintu, ucapkan salam, jalan dengan pandangan lurus, jaga kontak mata dengan orang yang kita datangi, berikan jabat tangan, dan tetap berikan kesan ramah, trus duduk saat dipersilakan. Gtu…

Alhamdulillah pas training tadi poin pakaian saya udah pas, rambut saya yang lagi keriting-parah-dan-ga-terselamatkan ama kuku-tangan-yang-udah-lama-ga-dipotong juga alhamdulillah lulus inspeksi. Paling masih salah-salah di cara duduk dan ambil barang. Haha

Dari training yang tadi saya ikutin, terbukti yaa tata dan etika untuk cewe lebih ribet daripada cowo. Dan kata si trainer, ini istilahnya baru kulitnya doang. Karena masih banyak lagi aturan table manner dll yang lebih ribet. Training kayak gini doang tuh harusnya diselesain dalam 2 hari dengan biaya yang lumayan mahal (2-3 jutaan katanya mah). Yahh setidaknya kita pernah tau ama yang kayak gini. Mungkin ntar ada gunanya saat kita udah terjun ke dunia bisnis dan profesional. :P

Sekian aja temans, semoga materi yang saya share di sini berguna yaa. Silakan dipraktekan. Haha

Udah dua minggu KP ternyata…

Sesuai judul, ga kerasa besok saya akan merayakan dua minggu kerja praktek saya di Indosat, Divisi Network Management (NM). Ga kerasa…sumpah ga kerasa banget.

Selama dua minggu ini, udah banyak banget yang saya dapet, walaupun semua itu masih sangat kurang dari cukup. Kerja praktek bener-bener menyadarkan saya bahwa ilmu-ilmu di perkuliahan itu masih kuraaang banget, apalagi untuk menunjang pekerjaan di sini yang teknis banget.

Jadi, apa aja yang di dapet selama dua minggu KP ini?

Sampai hari ini, saya udah dikasi tau caranya aktivasi jaringan, bikin proteksi jaringan, dan troubleshooting. Oke, untuk ketiga hal tersebut, tingkat kemengetahuan saya masih 1% kali ya. Kompleks banget ternyata yang namanya ngurusin jaringan domestik dan internasional.

Selain itu, saya juga udah masuk ke kulkas 3 kali dalam 2 minggu ini. Apa itu kulkas? Kulkas adalah sebutan saya untuk ruang tempat perangkat yang supeeer dingin karena banyak AC-nya. Setiap masuk kulkas saya menggigil, setelah keluar kulkas pasti saya langsung buang air kecil. :))

Di dalem kulkas, banyak banget perangkat-perangkat dalam jaringan, mulai dari SDH, ADM, dan singkatan-singkatan lainnya. Selain ‘sejuk’ dan penuh dengan alat-alat, yang bisa diliat di ruang alat ini adalah cable racks yang bejibun, kabel-kabel, dan fiber optic cable yang super banyak dan ruwet cem spaghetti. >.<

Oiya, alhamdulillah saya udah dapet mentor alias pembimbing untuk melancarkan pengerjaan laporan saya. Mentor saya adalah Pak Sumar, salah satu staff Circuit Management (subdiv di bawah NM gtu). Ama Pak Sumar, saya dikasi topik tentang ASON. ASON merupakan teknologi baru yang digunakan oleh Indosat. Teknologi ini setau saya merupakan teknologi SDH dengan kemampuan routing dinamis. Berhubung ini teknologi baru, jadi blom banyak juga orang NM yang bisa. Dan saya akan diajarkan secara cuma-cuma. Asiiiik… :)

Selain ilmu-ilmu baru itu, kemarin ini saya mendapatkan sebuah luka memar. Wow, apakah ada kekerasan dalam pekerjaan? Tentu saja tidak! Luka ini disebabkan kesalahan saya dalam menaiki kereta. Alih-alih menaiki kereta jurusan Bekasi, saya malah naek yang jurusan Bogor. Alhasil saya harus turun di Stasiun Kota untuk nunggu kereta jurusan Bekasi yang akan transit di sana. Pas kereta yang dinanti-nanti telah tiba, ampun ampun ampuuun, saya tergencet-gencet oleh orang-orang yang mau naek kereta. Rebut-rebutan gtu deh biar dapet kursi. Sampah! Sumpah yaa, orang-orang yang tadinya menunggu dengan manis, pas kereta berhenti tuh langsung kayak zombie yang kelaparan, atau seperti Ibu-Ibu yang melihat diskon 100%. Ngeriii -__-

Karena kejadian itu, lengan kiri saya mengalami luka sepanjang 5 cm (kayaknya sih gara-gara kena pinggiran kereta, untung aja ga tetanus!) ditambah dengan luka memar biru-ungu disekitarnya. Udah gtu, di dalem kereta ga dapet kursi pula. Kalo kata peribahasa: Sudah jatuh, tertimpa tangga pula. Besokannya tangan kiri saya super pegel dan ga bertenaga, badan saya pun demam. Heuu ada-ada aja dah!

Sekian dulu deh cerita 2 minggu KP. Nantikan cerita selanjutnya! Jangan lupa cek http://kpceriaelmmvii.wordpress.com untuk membaca cerita-cerita KP yang laen. Salam KP! :P