my Sony Xperia P in a glimpse <3

Few days ago, I bought a new phone. After read some reviews on the internet and look into my budget and needs, I decided to buy Sony Xperia P in black, a new release of Android phone from Sony Smartphone. Actually I want to buy the silver one, but the store was out of stock. So, nevermind, the black one is also beautiful. And elegant. B)

BTW, this is not a review. Just an amateur opinion about my new phone. FYI, this is my first time using Android phone (I use Nokia E71 and Blackberry 8900 before) and this is exciting! What a new experience! :’)

Hey look, it’s so glossy, you can see me on the screen! :D
— taken with my not-so-good Blackberry phone camera

This phone size is 122 x 59.5 x 10.5 mm. Not too big in comparison with other new smartphones but actually it is pretty big for my small hands. Still tolerable, not add some difficulties though.

The design is beautiful. It stands out with minimalistic design. There are micro USB, HDMI and micro SIM port on the left side. Shutter camera, volume and power buttons are on the right side. 3.5mm headset jack on the top. Camera, LED flash and old Sony Ericsson logo on the back side.

BTW, I think the full body aluminium gives modern look to this minimalist phone. Elegant. I love the transparent line near the bottom of the body. That transparent line acts as home, menu and back button. It’s also serves as antenna and signal reception, cmiiw. How unique! BTW, it will aglow and vibrate when you touch it. You do not need to push, just touch.

One thing that is quite bother me is the old logo that Sony use in the front top of the phone. Doesn’t it make the phone looks like a TV? Eh. :P
Hahaha…

main screen locked

main screen with time, search and weather widget

main screen with cute wallpaper that shows date and time in moving circles. cute :3

That is some pictures of the main screen. We can slide to unlock, but there’s also an option to unlock screen with 3×3 pattern.

BTW, the phone use White technology that gives one subpixel, so there are 4 subpixel: red, green, blue and white. It makes the display looks sharp and clear, and makes great power efficiency, said the web.

The phone has 4″ capacitive touchscreen display with multitouch up to 4 fingers. It use a scratch resistant glass but it has not use Corning Gorilla glass which is widely use in newest smartphones today. Right now, my phone still use Android OS v2.3 (Gingerbread). It is said that the Ice Cream Sandwich update will release soon. The 1GHz dual-core processor and 1GB RAM is quite impressive. So far, I do not experience any lag with this phone. The phone itself have 16MB internal memory storage and doesn’t have memory card slot.

This phone is supported with 8MP rear camera and VGA front camera. Some feature are available for this camera, such as touch focus, face and smile detection, and 3D sweep panorama. The pictures turn out great. Here’s some of them.

that’s me on the left, with my co-worker, taken with Xperia P front camera :D

taken with the rear camera

3D sweep panorama. cool! it captures almost 180 degrees…

I think the most difficult thing using this phone for the first time is typing!
OMG, even typing a single sentence makes me mad. But, thank Sony Xperia for bringing Gesture input technology to its keyboard. With this technology, we do not need to tap tap tap and tap again to create a word, we just need to slide over the letter and the phone will guess. With this feature, typing is no longer a problem for me.  :D
You can see the video below for more explanation.

Other cool technology in this phone is NFC. Near Field Communication (NFC) makes you able to send data to other device that supported NFC just by tapping each other back phone. Sony also comes with Smart Tags that allows you to customize things just by tapping your back phone to the tag. Sadly, I don’t get the tags in the phone package. :””(
For more info about this awesome Smart Tags feature, please see video below.

One disadvantage from this phone is the low battery capacity, only 1300mAh.
And unfortunately, it is difficult to be replaced because it becomes one with the body. So I must not forget to charge the battery every time possible, while still maintaining the battery quality so I do not need to run this phone to service center.
Haaaa… :|

Besides that, I feel that the screen position change from vertical to horizontal and vice versa is rather slow. Do all android phones act like this?
Because it’s very different from my brother’s Nokia Lumia 710 that have a very fast and smooth movement, even you can see the screen move from vertical to horizontal.

So, that’s few things about my new phone. Maybe I will update it later after I explore more on this phone. :D

social bookmarking

Social bookmarking is a method for Internet users to organize, store, manage and search for bookmarks of resources online.

Wikipedia

I love bookmarking things!
Mulai dari konten internet yang menarik bagi saya, hal yang patut diingat, bacaan menarik yang belum sempat dibaca, resep masakan, crafts, dsb.

Banyak cara untuk mem-bookmark resources di internet. Saya biasa melakukannya langsung melalui browser yang saat ini bentuknya sudah tidak jelas dan berantakan karena saking banyaknya bookmark item. @_@
Memang bisa dirapikan dengan membuat folder-folder, namun bentuknya tidak menarik. Selain itu apabila mau diakses melalui bukan-laptop-saya, agak ribet karena harus di sync (eh bisa ga ya?) atau di import-export. Ah riweuh.

Kalau sedang menggunakan tumblr, saya juga sering menggunakan tumblr “likes” yang makin lama jumlahnya membengkak. Saat ini likes saya di tumblr hampir mencapai 700 likes, akibatnya tentu saja sulit dilihat dan akhirnya sia-sia. T__T

Kalau sedang mobile, dan seringnya begitu, saya menggunakan twitter “favorite” untuk mem-bookmark info-info dan link menarik yang bertebaran di timeline. Yah, makin lama juga jumlahnya makin membengkak, hampir 200 favourites. Ga tega kalo di unfavorite, bisi sewaktu-waktu butuh.
Ah mungkin saya termasuk compulsive hoarder di dunia maya. -_-

Tapi, kekalutan pikiran saya akhirnya perlahan-lahan pergi setelah saya mengenal Pinterest! :D

Pinterest is a pinboard-style socialphoto sharing website that allows users to create and manage theme-based image collections such as events, interests, hobbies and more.

Wikipedia

Emang agak telat ya saya pake Pinterest berhubung harus nunggu invitation dulu. But, finally I got the invitation to join Pinterest about a month ago. Yeay! \o/

Pinterest - Home

Pinterest – Dashboard

Banyak orang mungkin bingung. Apa sih itu kotak-kotak doang.
Gambar pertama itu Pinterest Home saya. Di sana dimuat posts dari Pinner yang saya follow. Bisa juga liat posts menarik sesuai kategori, posts yang sedang popular, dan posts berbentuk video. Kalau suatu post menarik, you can simply hover your mouse at the top of the image and click re-pin. Di luar itu, kita juga bisa post gambar atau video kita sendiri.

Gambar kedua itu Pinterest dashboard saya. Isinya hal-hal menarik yang saya temukan di internet. Saya bagi menjadi beberapa kategori supaya rapi.

Pin It button

Yang paling menarik dari Pinterest ini adalah Pin It button yang bisa di-install di Bookmark bar browser kita. Dengan Pin It button ini, kita jadi bisa Pin apapun dari web apapun. Jadi kalo lagi stumbling upon the internet dan menemukan hal yang menarik, tinggal klik “Pin It”, add some notes, choose the category, and Pin! Ga perlu buka Pinterest web-nya dulu deh. Praktis.

Setelah menggunakan Pinterest ini, hal-hal menarik yang saya temukan di internet jadi lebih rapi, ter-organize dan bisa diakses kapan saja. Nice! Kalo mau liat-liat boards saya, sila cek pinterest.com/annisafitrii :)

 

 

problem: can’t connect to network printer. solved! :D

So, yesterday I had to print a document in the office. There’s one shared printer in my department. I’d tried to connect it to my laptop, but it didn’t work. After asked some people and tried to google the problem, there’s a way to connect it: by add it as a local printer.

Here’s how:

  1. Go to the printer device menu and add a printer. There will be an option like pictured below. Select “Add a Local Printer”.
  2. Create a new port. Hit next, and type your printer address, for example: \\printerserver\[printer’s name].
  3. Choose printer’s driver from the selection list.
  4. Finish the wizard. Your printer is connected and ready to print! YEAY!!! \o/

Proses Membuat Paspor

passport is a document, issued by a national government, which certifies, for the purpose of international travel, the identity and nationality of its holder. The elements of identity are name, date of birth, sex, and place of birth.

Wikipedia

Salah satu tujuan saya membuat paspor adalah sebagai dokumen pelengkap dalam melanjutkan studi ke luar negeri. Salah satu universitas yang saya tuju meminta “identity documents of applicant and parents”. Kalau di sini sih yang sah kan KTP ya, tapi kalau di luar apalah arti KTP dalam negeri. Jadi, identity document yang diakui secara internasional adalah paspor.

Berikut adalah proses pembuatan paspor:

  1. Ambil formulir di kantor imigrasi, atau isi secara online di sini.
  2. Dokumen yang disiapkan: KTP, Kartu Keluarga (KK), akta kelahiran, dan ijazah. Siapkan asli dan copy-nya (copy untuk dilampirkan, asli untuk dibawa ketika wawancara).
  3. Isi formulir dan kumpulkan. Kemudian akan ditentukan hari untuk foto, rekam sidik jari, dan wawancara (kira-kira 4 hari setelah pengumpulan form).
  4. Pada hari foto dan wawancara datanglah sepagi mungkin agar dapat nomor antrian terendah.
  5. Bayar biaya pembuatan paspor. Sekitar Rp 255.000,- untuk paspor 48 halaman dengan masa berlaku 5 tahun.
  6. Foto dan rekam sidik jari.
    – Jangan gunakan baju berwarna putih karena latar belakang foto berwarna putih.
    – Jangan gunakan contact lenses karena retina mata tidak akan terekam.
    – Dandan yang rapi, senyum seperlunya biar hasil fotonya ga fail. :P
    * saya kemarin fail banget: berbaju putih dan menggunakan soft lenses, jadi agak menghambat proses foto deh -_-
  7. Wawancara
    Wawancara ini lumayan basa-basi. Hanya ditanya kebenaran dokumen dan data yang diberikan. Ditanya juga alasan pembuatan paspor. Wajablah sejujurnya dan seadanya. Jangan mencurigakan dan banyak berkilah seperti bapak-bapak sebelum saya, jadi lama kan. -_-
  8. Ambil paspor kira-kira 4 hari kemudian. Done! \o/

Pembuatan paspor ini sebenarnya cukup mudah, hanya dibutuhkan kesabaran yang amat sangat dalam mengantri. Sayangnya pembuatan paspor di sini masih cukup lama, bisa sampai 8 hari kerja.

Saya sendiri melakukan pembuatan paspor di Kantor Imigrasi Bekasi yang terletak di kompleks GOR Bekasi. Kantor Imigrasi yang kecil dan seadanya ini baru diresmikan sekitar 3 bulan yang lalu namun sudah ramai.

Sekian, semoga info ini membantu. Selamat membuat paspor! :)

demi cita-cita keliling dunia, demi bisa melanjutkan studi di luar negeri, akhirnya buat paspor juga di usia 22 tahun. tidak ada kata terlambat untuk sesuatu yang baik, kan? :D

Pemilihan Moda Transportasi bagi Penduduk Kota Satelit

Pendahuluan

Banyaknya peluang kerja di kota besar menyebabkan banyaknya orang bermobilisasi untuk menetap di kota besar. Sebagian manusia lain bernasib tinggal di kota-kota sekitar kota besar, sebut saja kota satelit. Hal ini seharusnya tidak masalah apabila sarana dan prasarana transportasi umum di negara tersebut baik. Dalam kasus seperti kota Jakarta, di mana sarana dan prasarana transportasinya tidak ada bagus-bagusnya, yang terjadi adalah kemacetan yang membuat naik pitam selama jam berangkat dan pulang kerja.

Buruknya sarana transportasi umum didukung dengan ketidakmampuan pemerintah untuk mengatasinya dan lebih didukung lagi oleh daya beli dan jiwa konsumtif manusia Indonesia menyebabkan meningkatnya kepemilikan kendaraan pribadi dalam beberapa tahun terakhir. Pemerintah Kota telah membuat peraturan seperti 3 in 1 di jam berangkat dan pulang kerja guna mengatasi masalah tersebut. Namun apa daya, di balik akal pasti ada akal yang lebih baik lagi, muncullah fenomena joki 3 in 1 di kawasan sebelum 3 in 1 berlaku.

Rumusan Masalah

Adapun permasalahan yang akan dicari solusinya, dirumuskan sebagai berikut:
1.  Bagaimana seorang pekerja, sebut saja bernama Annisa, bertempat tinggal di Bekasi dan akan bekerja di daerah Sudirman berangkat dan pulang setiap harinya?
2. Moda transportasi apakah yang sebaiknya ia gunakan?
3. Bagaimana kelebihan dan kekurangan moda transportasi yang ia gunakan tersebut?

Batasan Masalah

Terlalu banyak batasan masalah dalam kasus ini. Annisa bekerja pada jam 8.30 setiap paginya namun ia sulit bangun pagi. Annisa tidak menyukai transportasi yang sesak dan sempit karena ia mengalami sedikit masalah dengan ruang sempit. Annisa tidak suka asap kendaraan karena ia menderita asma. Annisa hanya ingin tranportasi yang nyaman, dingin, dan berperikemanusiaan. Annisa banyak maunya.

Tujuan

1. Untuk mendapatkan moda tranportasi yang paling baik untuk Annisa, dan
2. Untuk melakukan analisis terhadap jenis moda transportasi yang digunakan.

Metode Penelitian

Pengalaman pribadi. :’)

Isi

Gambar berikut adalah perjalanan Annisa setiap hari dari Jakasampurna, Bekasi (A) ke Jalan Sudirman, Jakarta Pusat (B).

Jarak dari A ke B menurut google maps adalah 21.2Km dan dapat ditempuh dalam waktu 22 menit. (22 menit? Ngarep apa lo?!)
Sesungguhnya dunia memberikan banyak pilihan kepada kita, hanya kita saja yang terlalu memilih. Begitupun juga dengan moda transportasi, terdapat beberapa pilihan seperti berikut:

1. Commuter line
Commuter line atau yang biasa dikenal sebagai KRL merupakan salah satu moda transportasi anti macet yang dapat jadi pilihan. Untuk menuju Kawasan Sudirman dari Bekasi, penumpang dapat naik Bekasi Ekspress arah Tanah Abang dan turun di Stasiun Sudirman dengan harga tiket Rp9000,-. FYI, Stasiun Sudirman itu terletak di antara Stasiun Mampang dan Karet. Berikut jadwalnya (sumber-Bekasi Ekspress wiki):

Bekasi – Sudirman – Tanah Abang :
06.11* ; 08.15* ; 17.18* ; 16.30* (via Pasar Senen) ; 18.00*
Tanah Abang – Sudirman – Bekasi :
06.45* ; 08.52* ; 16.35* ; 17.20* ; 18.37*

Commuter Line

Sumber gambar: website KRL

Commuter line juga dilengkapi dengan gerbong khusus wanita yang terletak di paling depan dan belakang kereta. Dengan gerbong ini dan ditambah kewaspadaan dan kehati-hatian, insya Allah perjalanan jadi lebih aman dan tentram. O:)

Satu hal yang disayangkan dari pilihan ini adalah cukup jauhnya stasiun kereta dari rumah subjek. Lalu, dunia commuter line saat jam berangkat dan pulang kerja itu…keras! Bayangkan kompetisi meraih tempat duduk dengan bapak-ibu ambisius dan pemuda-pemudi malas berdiri. Siapkan betis dan lengan karena selama sekitar 50 menit anda akan berdiri berdesak-desakan. (OK, skip!)

2. Bus
Salah satu bus yang dapat memfasilitasi perjalanan Bekasi-Jakarta adalah bus Patas AC Mayasari Bakti (AC05 atau AC52), yang trayeknya dapat dilihat di sini. Biasanya di tol Jatibening, banyak orang yang menunggu bus ini di pinggir jalan tol. Dan persaingan tersebut cukup keras. Ketika bus datang, orang-orang akan seperti zombie yang melihat daging. :-S

Sebenarnya bus ini nyaman. Rata-rata bus Mayasari Bakti AC05 dan AC52 menggunakan mobil yang masih baru dan AC nya masih dingin. Namun, di jam berangkat dan pulang kerja, pilihan ini: a BIG NO NO NO!

3. Bus kantor
Alhamdulillah salah satu perusahaan vendor telekomunikasi di daerah Sudirman tempat Annisa bekerja cukup berbaik hati untuk menyediakan bus bagi karyawannya yang bertempat tinggal di sekitar Jakarta. Sebenarnya naik bus kantor cukup nyaman, yang jadi masalah adalah ia berangkat pukul 6.15 dari tol Bekasi Barat (ditandai lingkaran merah dalam peta di atas). Yang berarti Annisa harus mundur untuk maju. Dan itu pagiii banget. Ga ga ga kuat… Oleh karena itu, bus kantor hanya dipilih sebagai moda transportasi ketika pulang. :)

4. Omprengan
Omprengan adalah mobil pribadi yang digunakan sebagai transportasi bersama saat jam berangkat dan pulang kerja, semacam nebeng mobil orang untuk pergi ke tujuan yang sama. Omprengan biasanya berada di tempat-tempat strategis (untung salah satu tempatnya adalah di dekat rumah).

Sesungguhnya penemu omprengan adalah orang yang jenius dan sangat ingin berbagi. :’)
Banyak manfaat yang dapat diperoleh dengan menjadi omprengan:

  1. Dapat melewati 3 in 1 tanpa menggunakan joki yang biasanya kotor, bau, mencurigakan, dan tidak dapat dipercaya. (Masih ga paham sama orang yang mau pakai joki. Kok berani ya masukin orang asing ke mobil sendiri?)
  2. Kalau menggunakan joki harus membayar, jadi omprengan adalah kebalikannya. Tarif omprengan sekitar 10-12ribu per orang. Uang itu kemudian dapat digunakan untuk mengisi bensin dan membayar tol. :D
  3. Mendapat kenalan baru. Karena yang biasa naik omprengan adalah pekerja, ada kemungkinan antar pengguna omprengan memiliki bidang pekerjaan atau interest yang sama. Misalnya saja saat itu pemilik mobil dan pengguna omprengan sama-sama bekerja di bidang marketing. Akhirnya di 2 jam macetnya tol dalam kota mereka mengobrol banyak dan bertukar pin BB.

Omprengan biasanya dikenali dari jenis mobilnya. Umumnya adalah mobil-bukan-sedan (SUV ya sebutannya?) seperti Kijang, Rush, Avanza, Xenia, Captiva, APV, Grandmax, Carry, dan sebagainya. Namun tidak menutup kemungkinan ada omprengan bermobil sedan.

Terdapat dua kategori omprengan: omprengan-sebagai-pekerjaan dan omprengan-sebagai-sambilan.
Omprengan-sebagai-pekerjaan (OSB) berorientasi uang. Ia akan menunggu sampail mobil penuh dan akan memasukkan sebanyak mungkin penumpang ke dalam mobilnya yang kecil dan panas dan sempit. Misalnya mobil Carry dengan konfigurasi depan supir + 1, tengah 3, dan belakang 6. Bayangkan! Tega bukan! Hal ini akan lebih kejam lagi saat jam pulang kantor. Di depan akan diisi supir +2, tengah 4, dan belakang 6.
Kategori kedua adalah omprengan-sebagai-sambilan (OSS). Biasanya mobil pribadi orang yang bekerja di daerah Jakarta. Dengan harga yang sama, mobilnya lebih nyaman, bagus, dan dingin. Dan manusiawi. Kelebihan menggunakan OSS adalah biasanya pemilik mobil tidak terlalu lama menunggu, ketika sudah telat ia akan berangkat dengan jumlah penumpang seadanya. (Lega dehh~)

FYI, pool omprengan pulang daerah Thamrin-Sudirman berada di RS Jakarta atau di Plaza Semanggi. Biasanya mobil tersedia dari pukul 16.30 sampai 19.00. CMIIW.

Dengan segala penjelasan dan pertimbangan di atas akhirnya dipilihlah moda transportasi omprengan untuk berangkat kerja. Berikut kelebihan dan kekurangan omprengan:

  1. Semakin pagi berangkat ke pool omprengan, akan semakin cepat naik dan berangkat sehingga (bisa) terhindar dari macetnya tol dalam kota. Setelah jam 6.30 biasanya omprengan mulai sepi dan harus menunggu sehingga penumpang berangkat semakin siang dan semakin kena macet. FYI, seperti yang terlihat dalam peta di atas, macet biasanya dimulai di poin 1 (Jatiwaringin) sampai dengan poin 2 (Mampang – Kuningan), selain itu lancar jaya. Aneh.
  2. Omprengan tidak dapat diandalkan setiap saat. Misalnya saat weekend atau saat terjadi demo buruh di jalan tol beberapa hari lalu yang menyebabkan jalan tol macet total.
  3. Walaupun dunia macet, nikmatilah waktu anda di omprengan dengan istirahat (baca: tidur). Karena kalau kita bangun yang ada hanya bosan dan rasa ingin marah-marah. Manfaatkanlah waktu tersebut. Jangan lupa berdoa sebelum berangkat dan mengucapkan terima kasih ke pemilik mobil ketika turun.

Sekian.

Lumayanlah, buat draft tesis.

Inspirational Speech from Steve Jobs at Standford 114th Commencement

Blog-walking and stumbling upon the internet sometimes useful and fascinating if you find something like this: Inspirational Speech from Steve Jobs at Standford 114th Commencement.

If the internet connection not sufficient enough for streaming, you can read the whole speech on my friend blog, Moh. Ikhsan. I also recommend you to read his blog, because it is mostly contain good post. :)

I feel the need to documenting it on my blog page to remind me of this inspiring speech. So one day, I just have to go my own blog if I want to read it again.

You can’t connect the dots looking forward, you can only connect them looking backwards.

The only way to do great work is to love what you do. If you haven’t found it yet, keep looking. Don’t settle.

If you live each day as if it was your last, someday you’ll most certainly be right.

Your time is limited, so don’t waste it living someone else’s life.

Stay hungry, stay foolish.

Hmm, his words really stab me right in the heart. :'(

Have I living my life the way I am? Have you?

Google+

Sekitar dua minggu yang lalu, heboh banget gugel ples gugel ples.

Google Plus? Google+? Iya, Google+. Katanya sih project Google yang baru yang berbentuk social media networking. Beruntunglah saya menjadi salah satu orang yang pertama mencoba media ini. Saya mendapat invitation dari teman pada awal Juli ini dan hari itu juga langsung sign up! :)

Untuk yang belum tergabung di g+, ini nih welcome page-nya:

Dari welcome page ini, kita bisa tau fitur-fitur di g+, yaitu Circle, Hangout, dan Sparks.

Pertemanan di g+ berbasis Circle. Dengan menggunakan Circle, kita bisa mengatur agar postingan kita bisa di share ke kalangan tertentu saja, misal postingan undangan keluarga ya di Circle Family saja, foto-foto jalan bareng temen ya di Circle Friends saja, dsb.

Kita bisa masukin teman-teman dan orang-orang (bukan teman) yang postingannya menarik ke Circles kita, tapi dia ga wajib untuk nyircle (?) kita. Mungkin ke depan nanti akan ada istilah “Circle back dongg!” (oh no, jangan sampe deh ya!). Jadi, sifatnya Circle tuh kayak twitter follow + facebook group.

Selanjutnya adalah Hangout. Group-video-chat. Bisa sampai 10 orang. Waktu itu saya dan teman-teman coba bisa sampai 9 orang. Tapiii.., dengan lemahnya koneksi internet dalam negeri, jadinya ya agak lag lag gtu.

Itu dia tampilan hangout. Ada temen saya yang super-asik. Sebelah kiri ada kolom chat. Bisa juga bareng-bareng nonton youtube.

Fitur utama lain adalah Sparks yang berbentuk semacam StumbleUpon. Jadi kita bisa dapet feed hal-hal yang menjadi interest kita. Bisa di share juga, bisa di +1 juga. FYI, +1 itu adalah tombol “Like” nya Google yang kayaknya sekarang udah banyak bertebaran di dunia maya. :)

Sebenernya ada satu fitur lagi, yaitu Huddle. Huddle adalah semacam messenger tapi cuma available di Android phone. Kayak BBM di Blackberry mungkin ya.

Nah, sekarang masuk ke dashboard nya:

Ini adalah stream “ET’07” saya yang berisi teman-teman sejurusan. Untuk melihat stream semua circle, tinggal pilih aja “Stream” di panel sebelah kiri, begitu juga untuk memilih stream-stream tertentu.

Di postingan paling atas, ada teman saya yang nge-reshare postingan orang. “Share” ini bentuknya kayak retweet di twitter atau reblog di tumblr, yang maksudnya adalah memforward postingan orang lain. Tersedia fitur “comment” kalo mau komentar, dan fitur +1 kalo suka dengan postingan tersebut. Kalau postingan kita ga mau dikomen atau di-reshare juga ada fitur untuk itu.

BTW, liat di kanan atas yang merah-merah ada angkanya; itu adalah notification area.

Lalu, selain “Home” dashboard ini, ada juga dashboard Photo, Profile, dan Circle.

Menurut saya, g+ ini cukup menarik sih. Tampilannya bersih, ga ada (atau belum ada) iklan. Masih sepi juga. Belum terjamah alay juga. :P

Yang saya suka sih karena g+ ini terintegrasi ke semua produk Google. Saya sering menggunakan Picasa sebagai online photo storage. Foto-foto yang biasa saya upload melalui Picasa desktop masuk ke Picasa web, dan secara otomatis menjadi bagian photo album saya di g+. Selain itu, contoh lainnya adalah chat yang juga langsung terhubung ke Google Talk. Nice! ;)

Oh iya, di g+ ini ga bisa nge-wall nge-wall ya. Jadi kalo mau ya mention aja orangnya di post kita. Inbox atau direct message atau private message juga ga ada; adanya langsung private message by sending email to friend. Atau bisa juga mention teman kita dan buat post-nya limited untuk dia, jadinya kan private message juga tuh. :D

Sekian dulu deh postingannya.

Yang udah join, ya di eksplor aja. Main-main ya ke g+ saya di gplus.to/annisafitri. :P (BTW, untuk buat g+ nick itu bisa berkunjung ke gplus.to karena blom ada yg official dari g+ nya)

Yang belum join, ya tunggu aja ampe dapet invitation atau publicly opened. :)

nonton final Indonesia Open Premier Super Series (IOPSS) 2011

Kemarin, hari Minggu, 26 Juni 2011, saya pergi menonton final IOPSS 2011 di Istora Senayan. Pertandingan dimulai jam setengah dua siang dengan urutan pertandingan sebagai berikut:

  • Ganda putra: Cai Yun/Fu Haifeng [CHN] vs Chai Biao/Guo Zhendong [CHN]
  • Tunggal putri: Wang Yihan [CHN] vs Saina Nehwal [IND]
  • Tunggal putra: Lee Chong Wei [MAL] vs Peter Gade [DEN]
  • Ganda putri: Vita Marissa/Nadya Melati [INA] vs Wang Xiaoli/Yu Yang [CHN]
  • Ganda campuran: Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir [INA] vs Zhang Nan/Zhao Yunlei [CHN]

Dengan berbekal tiket dari Copi, saya pergi di-drop Bapak di Istora pukul 13.30. Diteriknya matahari siang yang menyengat, sebelum turun di depan mobil gw ada silverbird yang berhenti. AND GUESS WHAT?! Yang turun dari taksi itu adalah PETER GADE. Plis laaah… Peter Gade pemain-bulu-tangkis-asal-Denmark-yang-biar-udah-tua-tapi-tetep-superhandsome. Sumpah deh, bego banget gw ga minta foto bareng atau tanda tangan. Malah ngeliatin cengo, terpana. Kapan lagi coba cuma berjarak 3 meter dari Om Peter. Huaaaaa #supermenyesal2011 deh, eh bukan…tapi #supermenyesalsepanjangmasa deh. Huhuhu… T____T

Lain kali ga boleh ragu-ragu deh jadi orang. Hajar aja minta foto. Kalo jodoh, kita bakal ketemu lagi kan, Om? T__T

Sebagai gantinya, yaa gw cukup melihat foto-foto Om Peter deh..tanpa gw disampingnya. Hiksss… Here’s some of them:

Photos taken from here, here, here, and here.

Setelah kejadian superstupid-me itu, saya pergi mencari Timor. Ternyata eh ternyata, kita kelebihan 6 tiket VIP yang akhirnya wajah polos, lugu, dan kebingungan kami jadi incaran para calo-calo tiket yang haus uang. :-S

Saat itu, pertandingan pertama telah berakhir dengan kemenangan pasangan ganda putra tampan dari China, Fu Haifeng/Cai Yun atas rekan senegaranya. Sepertinya pertandingan berjalan cepat dan mudah. Beda poinnya juga jauh.

Saat kami masuk, pertandingan kedua berlangsung. Sania Nehwal dari India sedang unggul di set pertama. Tribun kami yang mostly orang India pun bersorak-sorai. Sayang sekali di set kedua dan ketiga permainan mulai dipegang oleh Wang Yihan, dan akhirnya trofi kedua untuk China.

Pertandingan ketiga, salah satu pertandingan yang saya tunggu-tunggu. Peter Gade (kyaaaaaa) melawan Lee Chong Wei. Yaaah sayang sekali karena ga foto bareng saya, Om Peter jadi ketinggalan sejak set pertama. Eh ga deng, emang faktor usia dan stamina juga kali yaa. Beberapa kali Om Peter jatuh untuk mengembalikan smash-smash Lee Chong Wei yang mematikan. Hiks… Curiga ini Lee Chong Wei pake cheat kotak-kotak-segitiga-bulat-L1-R1. Dikira maen PS. Ya tapi gtu deh. Bola ditempatkan di mana saja, dia bisa kembalikan. Smash tajam dan kencang. Lalu kemenangan yang tidak diekspresikan di wajah. Android? :-|

Selanjutnya adalah pertandingan ganda putri yang saya tunggu-tunggu. Sebagai anak Indonesia yang baik, tentunya saya mendukung pasangan Vita/Nadya. Sayang sekali, smash-smash dahsyat Nadya mudah dipatahkan oleh pasangan ganda China yang kalo ga salah merupakan peringkat 1 dunia. Selain itu, bola-bola kembalian Vita/Nadya juga banyak yang out. Huhuhu… Semoga di turnamen selanjutnya mereka sudah lebih berkembang deh, jadinya menang menang menang.

Pertandingan terakhir adalah pertandingan spektakuler (halah!) antara ganda campuran Indonesia dengan China. Di set pertama, pasangan Indonesia unggul dengan perjuangan yang wah. Tapi sedihnya di dua set berikutnya, pasangan China dengan mudah mencetak poin. Towi yang tampaknya kurang sabaran jadi banyak miss di dua set terakhir. Smash nya emang sih tajam dan kencang, tapi…nyangkut di net. Grogi kali ya?

Akhirnya China menjadi juara umum dengan membawa 4 trofi. Dan Indonesia, lagi-lagi tak bergelar di negara sendiri. Kalah ya kalah. Teguran buat lebih banyak memperbaiki diri lagi. Semoga di turnamen-turnamen bulu tangkis berikutnya Indonesia bisa menyumbangkan banyak emas. :)

Yaa sekian cerita saya mengenai hasil pertandingan final IOPSS 2011.

By the way, that was my first experience watching badminton games at the stadium. Dan rasanyaaaaa seruuu… Beda yaa sensasi nonton langsung dan via TV. Kalo lewat TV yaa teriak-teriak sendiri di rumah yang sepi, alhamdulillah kalo ada yang nemenin nonton. Kalo di stadion, ampe merinding deh kalo ada sesuatu. Kayak semua orang sehati ngedukung pemain dari negaranya masing-masing. Ramenya, riuhnya, kompaknya.

Dengan nonton langsung, kebayang ya rasanya jadi pemain gimana. Ditonton sekian ribu orang secara live pasti nervous, saya sih ga kebayang kalo jadi mereka. Mana rame banget yang udah pasti bikin ga konsen. Trus kalo jatuh ya beneran jatuh gitu keliatan. Kalo jump-smash juga yaa loncat setinggi itu. Waaaaa keren deh…

Trus yang paling kocak yaa penyelenggara pertandingan. Pas manggil pemain asing, biasa aja. Tapi pas yang dipanggil pemain kita, lampu langsung digelapin, trus pake lampu sorot untuk menunjuk pemain kita yang masuk ke lapangan, trus ada laser warna-warni bertuliskan nama pemain kita, tak lupa dengan backsound yang lebay. Oh lebay. Ga tau deh kalo yang kayak gtu masuk di TV nasional apa ga. Hehehe

Selain itu serunya nonton di stadion adalah kompaknya para supporter untuk mendukung tim atau menciutkan nyali pemain tim lain. Asik deh bisa ikutan “uuuuu-eaaa-uuu-eaaa” kayak yang di TV-TV. Hahaha… Dan lucunya, kemarin ini saat ganda campuran, di tengah pertandingan pemain China merasa terganggu karena ada serangga di lapangan. Pas serangganya nempel di wajah pemain putra, eh sama pemain putri diusap-usap mukanya biar serangganya pergi. Dan stadion pun bergemuruh “cieee” “aaaaa~” “soswiiit”. :))

Selain seru-serunya nonton di stadion, yang saya ga suka sih masih banyak orang-orang yang cuma glory-hunter. Udah bayar mahal-mahal, nonton panas-panas, cape-cape, menuh-menuhin stadion eh pas poin pemain kita udah ga mungkin untuk menang, malah pulang sebelum pertandingan selesai. Dukung dong pemainnya sampai abis, sampai naik podium walau cuma sebagai runner-up. Jangan dukung kalo menang doang! *emosi*

Dari nonton langsung itu, ga banyak foto yang saya ambil berhubung ga punya kamera digital dan resolusi kamera handphone pun menyedihkan, jadi yaa ini aja:

Pentungan. Karcis. Penanda di tangan. Foto burem pertandingan tunggal putri.

peter gade, kita bisa ketemu lagi kan? :*

Simulasi Kinerja BER pada Kanal AWGN dan Kanal Fading

Semester kemarin saya mengambil mata kuliah ET4081 – Sistem Komunikasi Seluler dengan dosen Pak Adit Kurniawan. Pada akhir masa kuliah, kami diberi tugas akhir untuk men-simulasikan kinerja bit error rate (BER) pada kanal AWGN dan kanal fading. Tugas ini dikerjakan berkelompok (saya, Timor, Copi, Fadel).

So, begini permasalahannya:

Untuk verifikasi formula BER pada kanal AWGN, dibuat simulasi komputer dengan menggunakan perangkat lunak MATLAB untuk melihat kinerja BER tersebut pada komunikasi digital. Simulasi dilakukan untuk nilai-nilai Eb/No = 0, 2, 4, 6, dan 8 dB. Bit error dihitung secara Monte Carlo sebanyak 5 kali run simulasi untuk masing-masing nilai Eb/No tersebut. Kemudian, kurva BER vs Eb/No hasil simulasi Monte Carlo digambarkan dan dibandingkan dengan kurva teoritis.

Pertama-tama, kita lihat dulu kurva teoritis untuk menentukan jumlah bit dengan minimal 10 error. Kurva teoritis dapat ditampilkan di MATLAB dengan script berikut:

figure(1);
SNR = [0:2:10];
i = 1:length(SNR);
BER(i)= 0; t = [0:0.1:10];
Pe = 0.5*erfc(sqrt( 10.^(t./10)));      %BER teoritis
semilogy(t, Pe, ‘blue”);                           %Plot data secara logaritmik
grid on;
title(‘BER vs SNR (AWGN)’);
xlabel(‘SNR (dB)’);
ylabel(‘Bit Error Rate (BER)’);

(script ini diperoleh dari modifikasi script yang ada di bagian paling terakhir)

Kurva teoritis BER vs SNR untuk kanal AWGN

Pada posting ini, sebagai contoh akan dilakukan simulasi untuk SNR = 4dB saja. Dari kurva teoritis tersebut terlihat bahwa untuk SNR 4dB, BER teoritis adalah 0.0125, sehingga untuk minimal 10 error jumlah bit yang harus diuji adalah 1000 bit.

Simulasi dilakukan dengan menggunakan script berikut:

N = 1000;                                        %Jumlah bit = 1000
SNR = 4;                                           %SNR = 4 dB
signal = sign(randn(1, N));      %Generate sinyal random NRZ bipolar 1V
t=1:length(signal);
figure(1); plot(t, signal);           %Menampilkan sinyal yang dibangkitkan
noise = randn(1, N)./10^(SNR/20)./sqrt(2);      %Generate noise
figure(2); plot(t, noise);                                                %Menampilkan noise    
r = signal + noise;         %r = sinyal yang tercampur noise
figure(3); plot(t, r);      %Menampilkan sinyal yang tercampur noise
r = sign(r);               
err = sum(abs(signal-r)/2)      %Menghitung jumlah error

(script ini diperoleh dari penjelasan dosen di kelas)

Bit error dihitung secara Monte Carlo sebanyak 5 kali run simulasi. Proses Monte Carlo sebanyak 5 kali dilakukan karena proses ini bersifat acak, sehingga untuk memperoleh hasil yang akurat perlu diambil beberapa sampel. Simulasi memberikan hasil sebagai berikut:

Hasil simulasi untuk SNR 4dB pada kanal AWGN

Lima kali run simulasi memberikan hasil bit error sebanyak 8, 18, 12, 18, dan 11, sehingga rata-rata bit error adalah sebanyak 13,4 bit dari setiap 1000 bit sinyal yang dibangkitkan. Sehingga dari simulasi ini diperoleh BER = 0.0134, cukup dekat dengan BER teoritis.

Untuk membandingkan kurva teoritis dan kurva hasil simulasi, dapat dilakukan secara manual dengan membuat grafik setelah simulasi pada semua nilai SNR dilakukan. Namun, dapat juga dilakukan dengan menggunakan script seperti berikut:

figure(1);
clear; clf;
N = [1000 1000 1000 10000 100000 1000000];
%Jumlah bit untuk minimal 10 error
SNR = [0:2:10];                  %SNR = 0, 2, 4, 6, 8, dan 10 dB
for i = 1:length(SNR);      %Loop untuk 5 kondisi SNR
    BER(i) = 0;                        %Inisiasi nilai BER untuk kasus i (i = 1,2,3,4,5)
    N(i);
    for j = 1:5                           %Monte Carlo sebanyak 5 kali
        signal = sign(randn(1, N(i)));      %Generate sinyal random NRZ bipolar 1V
        noise = randn(1, N(i))./10^(SNR(i)/20)./sqrt(2);      %Noise AWGN
        r = signal + noise;      %Sinyal yang tercampur noise
        r = sign(r);
        err(i) = sum(abs(signal-r)/2);      %Hitung error kasus ke-i
        BER(i) = BER(i) + err(i);                   %Simpan nilai error kasus ke-i
    end
    BER(i) = BER(i)/(5*N(i));                    %Hitung rata-rata error
end
t = [0:0.1:10];
Pe = 0.5*erfc(sqrt( 10.^(t./10)));       %Nilai error teoritis
semilogy(t, Pe, ‘blue’, SNR, BER, ‘r-*’);      %Kurva teoritis dan hasil simulasi
grid on;
title(‘BER vs SNR (AWGN)’);
xlabel(‘SNR (dB)’);
ylabel(‘Bit Error Rate (BER)’);

(script ini diperoleh dari sini :) )

Perbandingan antara kurva teoritis (biru) dan kurva hasil simulasi kanal AWGN (merah)

Untuk yang kanal fading, begini permasalahannya:

Simulasi komputer dibuat untuk mensimulasikan kanal fading pada nilai Eb/No = 0, 5, 10, 15, 20, dan 25 dB. Simulasi dilakukan untuk Doppler shift fD = 30Hz, serta laju data = 10Kbps. Fading simulator telah diberikan dalam fungsi MATLAB oleh dosen.

Simulasi kedua ini serupa dengan yang sebelumnya. Namun, pada simulasi ini diberikan fading yang berupa fungsi dari jumlah bit, doppler shift, dan periode bit. Fading ini nantinya akan dikalikan pada sinyal yang di-generate. Jangan lupa untuk mengubah persamaan BER teoritis menjadi persamaan BER pada kanal fading. Kemudian, untuk menentukan jumlah bit, selain melihat kurva teoritis dilakukan pula perhitungan dengan persamaan:

selanjutnya jumlah bit yang digunakan adalah hasil yang terbesar antara kurva teoritis dan perhitungan di atas.

Yap, sekali-sekali deh posting hal yang berisi. :P

Sambil belajar, sambil inget-inget, sambil sharing juga.

Semoga berguna buat yang baca… :)

daftar semester pendek (SP)

Yap, ini kerjaan saya minggu lalu. Ngurus SP pertama dan terakhir kalinya cuma untuk ambil satu mata kuliah, Tugas Akhir II, demi lulus oktober.

Berhubung baru pertama kali ngurus SP, bingung juga sih step by step nya. Siapa suruh Teknik Telekomunikasi ga ada mata kuliah yang dibuka pas SP. Eh tapi kalo ada juga kayaknya saya ogah sih. Ga kebayang belajar yang biasanya udah ekspress harus di accelerate lagi. ~_~

Saya mau share tahap-tahap dalam mengurus SP. Mungkin udah basi untuk periode SP kali ini karena sore ini akan ditutup. Semoga berguna deh untuk periode-periode SP selanjutnya (kalo mekanismenya blom berubah). So, begini cara ngurus SP di ITB:

  1. Siapkan KTM, kemudian ambil formulir SP di Gedung Annex (nanti akan diberi 2 lembar form). Kalau ada teman yang mau titip ambilin, boleh dengan syarat titipin juga KTM dan siapkan surat kuasa.
  2. Isi formulirnya, lalu minta tanda tangan dosen wali. Kalau dosen wali ga ada, bisa minta tanda tangan kaprodi.
  3. Bayar BPP SP ke rekening BNI tertentu. Rekeningnya pakai virtual account gtu, nomor rekeningnya bisa diliat pas lagi ambil formulir SP. Bayarnya bisa transfer via ATM atau ke BNI langsung. Tanda bukti pembayaran jangan sampai hilang yaa.
  4. Kembali lagi ke Annex dengan membawa: (1) formulir yang sudah diisi dan ditandatangani; (2) tanda bukti pembayaran BPP SP; (3) fotokopi KSM lama.
  5. Dokumen tersebut kemudian diverifikasi. Kalau ada teman yang titip boleh, asal pakai surat kuasa.
  6. Setelah diverifikasi, tunggu panggilan untuk mengambil KSM SP.

Selesai deh! :)

Dari pengalaman kemarin, mata kuliah yang buka pas SP tuh sedikit. Kalau mau tau, bisa tanya ke TU prodi terkait. Sedikit yang saya tau sih kemarin yang buka tuh Tugas Akhir, Sejarah Desain, dan beberapa mata kuliah SBM yang memang hanya dibuka saat SP.