Bali Trip (5): see you again!

hari terakhir liburan, hiks…

Jumat, 14 Januari 2011

Ga ada hal spesial yang dilakukan hari ini. Bangun pagi, sarapan. Trus siap-siap check-out dari hotel jam 12.00. Terus nunggu pesawat jam 20.00.

Sekian jam bingung mau ngapain. Akhirnya menggelandang. Titip koper ke hotel, bawa barang-barang yang perlu lalu jalan kaki ke Discovery Shopping Mall (DSM). Mall yang tepat berada di depan hotel, yang dari kemaren dilewatin tapi ga pernah dimasukin. Hmm isinya biasa aja. Yang menarik cuma dari bagian belakang mall ternyata bisa langsung tembus ke pantai Kuta. Wohooo…

Tapi sumpah ya siang itu panasnya ga sekolah. Ampe lemes… Akhirnya saya dan Ibu minum ice coffee di salah satu cafe yang ngadep ke pantai. Lumayan ngadem dikit. Abis itu kita ke Kuta Square entah ngapain, mondar-mandir doang. Oh ya, seru deh liat bule belanja di Matahari. Bahagia banget kayaknya mereka belanja di situ. Menurut mereka lumayan murah dengan kualitas yang bagus kali yaa. Belanjanya heboh ampe banyak plastik. :D

Siang terik panas-panas enaknya makan eskrim. Dan akhirnya gw ke Flapjacks lagiiiii :9

Kali ini pesennya Crispy Waffle Fruit dengan Mix Fruit Gelato. Hmm segerrr segerrr~

Crispy Waffle Fruit

Read More

Bali Trip (4): Sukawati, Tampaksiring, Perkebunan Kopi Luwak, Kintamani

lanjut lanjut cerita liburan di bali, hari keempat :)

Kamis, 13 Januari 2011

Perjalanan hari ini dimulai dengan belanja belanja di…

PASAR SUKAWATI

Yah, saya paling bingung kalo disuruh belanja oleh-oleh. Maunya kalo minta oleh-oleh tuh yang spesifik gtu, misal: “Nis, bawain kain Bali ya” atau”Nis bawain pasir pantai ya”, jangan cuma “Bawain oleh-oleh ya”. Bikin bingung, haha..

Akhirnya Ibu aja yang sibuk belanja-belanja ini itu. Nawar sadis di sini situ. Gw sih ngeliatin dan bawain barang belanjaan aja. Hahaha…

Mau beli barang buat diri sendiri juga bingung. Kalo lagi ga kepengen sesuatu emang biasanya jadi ga dapet apa-apa.

Abis belanja, kita ke…

PURA TIRTA EMPUL TAMPAKSIRING

bagian depan Pura Tirta Empul

Menurut namanya, Pura Tirta Empul Tampaksiring berarti air suci (tirta empul). Air suci ini konon berasal dari mata air yang diciptakan oleh Dewa Indra pada abad ke-2 SM. Air suci ini diciptakan untuk menyembuhkan pasukan Bhatara Indra yang keracunan akibat diracuninya mata air oleh Raja Mayadenawa. Mata air ini sampai sekarang masih aktif dan terus mengeluarkan air baik di musim panas ataupun musim hujan.

Terdapat beberapa pemandian dan banyak pancuran di Pura Tirta Empul. Setiap pancuran memiliki nama dan kegunaan sendiri. Ada yang untuk menyembuhkan orang sakit, ada yang untuk memandikan orang yang meninggal, dan lain-lain. Selain itu terdapat sebuah kolam khusus yang tertutup yang digunakan untuk memandikan barang-barang yang dikeramatkan.

Dari Pura ke atas kita dapat melihat Read More

Bali Trip (3): Sangeh, Bedugul, Tanah Lot

ya Allah, semoga gw masih diberi ingatan untuk menulis perjalanan hampir sebulan yang lalu ini :p

Rabu, 12 Januari 2011

Hari ini dan besok kami akan menyewa supir untuk muter-muter Bali. Hal ini dilakukan tak lain tak bukan karena sungguh sungguh tak enak merepotkan Oom Dharma dan entah bagaimana cara membalas kebaikannya. So, supir dan guide kami untuk 2 hari ini adalah Pak Komang.

Pagi hari, sekitar jam 10, saya dan Ibu dijemput di hotel dan kami pun berangkat ke tujuan pertama kami. Setelah melalui perjalanan cukup panjang, melewati banyak persawahan, jalan meliuk-liuk akhirnya kami sampai di…

SANGEH

Sangeh Monkey Park. Apalagi isinya kalo bukan monyet. Blom apa-apa gw udah disamperin monyet dan ketakutan sendiri. Di saat gw sedang ‘dianiaya’ monyet, sang juru foto malah suruh senyum, dan jepret!

senyum anyep -_-

Yak, sejujurnya senyum tersebut memang saya paksakan. Gimana bisa senyum kalo di atas kepala loe lagi ada monyet duduk sambil berantakin rambut. Mongkiiiii! -_-

Oh dan di belakang saya Read More

Bali Trip (2): diving, Uluwatu, GWK, Jimbaran

melanjutkan seri tulisan yang telat hampir sebulan -_-

Selasa, 11 Januari 2011

Pagi-pagi bangun. Ngopi-ngopi di teras kamar hotel sambil ngumpulin nyawa.

Oiya, hotel yang gw tempatin ini, Adhi Jaya Hotel, bentuknya berupa bungalow-bungalow, ada yang bukan juga sih. Enak, jadi ada terasnya.

foto dari depan kamar hotel

Abis itu kita sarapan di restoran punya si hotel ini, namanya Beras Merah. Sarapannya buffet. Kalo yang menginap di hotel sih sarapannya gratis, tapi kalo pengunjung biasa dikenai tarif Rp75000 untuk sarapan buffet ini.

Menu sarapannya lengkap: main course, macem-macem jus, salad, buah, sereal, pancake, roti, puding, cake, omelet, teh, kopi, susu.

Daaaan, yang paling enak dari semuanya adalah OMELET nyaa! Omelet ini dibuat by request ama chef nya, jadi kita tinggal pesen ke chef nya.

omelet di Beras Merah

Omeletnya super enak dan lembut. Dibuat dari telor, susu, bawang bombay, tomat, daging asap, dan jamur. Makanan ini jadi makanan favorit dan langganan setiap sarapan di sini. :9

Abis sarapan, kita jalan jalan ke Read More

Bali Trip (1)

2 orang. 5 hari. 4 malam. banyak tempat.

Seperti kata pepatah:

Yang impulsif, yang konkrit.

Minggu lalu saya memesan dua tiket ke Bali. Saya dan Ibu. Adik saya sedihnya ga bisa ikut karena sedang ujian dan Bapak saya menemani sang adik di rumah.

Tanpa persiapan dan hanya dengan berbekal tiket pesawat yang dipesan secara online, hotel yang dibooking secara online, dan kenalan di Bali, akhirnya kami berdua cecewe ini liburan ke Bali.

Senin, 10 Januari 2011

Siang-siang kita udah siap di bandara Soetta untuk keberangkatan pukul 16.45 dengan pesawat Lion Air yang katanya suka ngaret. Kita habiskan waktu untuk menunggu di salah satu lounge. Enak juga, dengan membayar Rp50.000 per orang, kita bisa habiskan berapapun waktu di sana dengan nyaman. All you can do. Bisa makan apa aja, minum apa aja, ada komputer, ada internet, ada mushalla, ada toilet. Lengkap. Nice!

beverage corner di lounge

Alhamdulillah si pesawat ga ngaret. Alhamdulillah perjalanan lancar dan tepat waktu.

selamat datang di Bali!

Sampai di bandara Ngurah Rai, kita udah dijemput sama temennya Ibu. Oom Dharma dan istrinya. Lalu kita ke hotel yang ternyata jaraknya ga jauh dari bandara dan terletak di tengah keramaian jalan Kartika Plaza. Hotelnya ternyata bener-bener di depan Discovery Shopping Mall.

Ampe hotel, kita Read More

supershort trip to bogor

Tanggal 4 Januari 2011 yang lalu, sore sore dengan impulsif Ibu mengajak gw dan adik ke Bogor. Perjalanan cukup lancar, berhubung itu hari Selasa, hari kerja, dan bukan hari libur sekolah.

Nyampe Bogor kita makan di Cimory Resto. Cimory alias Cisarua Mountain Dairy, tentu saja menyajikan makanan-makanan dari sapi dan kawan-kawannya. Mulai dari yang Indonesia banget kayak nasi goreng atau sup buntut, ampe yang ga Indonesia banget kayak grilled sausages atau cordon bleu. Minumannya juga macem-macem, tapi karena yang khas dari Cimory adalah yoghurtnya, kita jadi pesen yoghurt semua deh. Ibu pesen yoghurt mangga, gw blueberry, dan adek strawberry.

This slideshow requires JavaScript.

Ibu yang Indonesia banget pesen sup buntut. Sup buntutnya enak. Buntutnya banyak, terus kuahnya berasa. Gw dan adik pesen grilled sausages karena sosis di sini enak. Gw pesen yang assorted; jadi dalam satu hot plate ada 5 potong sosis dengan rasa yang berbeda-beda, yaitu cheese, garlic, blackpepper, italian, dan american. Si adek pesen beef sausage yang entah kenapa ukurannya panjang bangeeet, mungkin sekitar 20 cm. Dan ternyata masih ada sosis yang lebih panjang lagi ampe bisa dibikin spiral di atas hotplate. -__-

Selain main course itu, kita juga pesen zuppa soup yang ternyata rasanya biasa aja. Gw juga pesen melted chocolate cake yang ternyata rasanya enaaaak banget. Kue coklat hangat yang tengahnya meleleh, ditaburin snow sugar, dikasi ice cream vanilla. Hmm, pas makan rasanya terharu saking enaknya. :’)

Nah, disebelah restonya itu kayak ada mini mart yang jual segala macem sosis, nugget, susu, yoghurt, dsb. Huaaaaa bener-bener surganya yoghurt dan susu cimory deh. Dan gw pun mampir untuk beli yoghurt rasa apel dan leci yang blom pernah gw coba. :D

Abis makan dari Cimory Resto, akhirnya kita putuskan untuk jalan ke Puncak Pass. Di tengah jalan akhirnya gw melihat langsung daerah yang marak kawin kontrak kayak yang pernah ada di reportase investigasi gtu. Hiiiyyy…

Jalannya menuju Puncak Pass bener-bener enak. Berliku. Anginnya kencang dan dingin. Kabut tebal. Dan kita pun membuka kaca mobil untuk menikmati semua itu. On that part, I really wish that our car is convertible. Fold the roof, feel the air, and let our scarf waving. :D

Di Puncak Pass Resort, kita cuma mampir ke restorannya. Menikmati lampu-lampu diujung sana sambil rambut kita berkibar-kibar. Minum bandrek dan makan bitterballen.

Bandrek

Bitterballen

Makanan di resto ini rata-rata makanan luar gtu. Garden salad, bitterballen, poffertjes, dan steak yang mahal-mahal. Minumannya mulai dari teh manis, kopi, jus, bandrek, bajigur, ampe wine ada semua.

Nah, di resto ini ada panggung live music gtu. Dan ternyata nyokap gw lumayan terkenal di sini. Orang di restoran dan mas mas live music semuanya kenal ibu. Setelah ibu yang suaranya luar biasa bagus nyanyi, terus dengan jebakan ibu akhirnya gw maju dan menyanyikan lagu Tenda Biru nya si Desy Ratnasari. Beruntunglah saat itu gw ga pakai kacamata, jadi ga usah pusing liat dan memikirkan ekspresi pendengar. :))

Abis makan minum nyanyi, akhirnya kita pulang deh.

Bener-bener perjalanan yang singkat dan cuma makan doang. Tapi seru dan menyenangkan banget. Bener-bener refreshing di tengah bosannya masa liburan ini. Hmm yang impulsif emang biasanya konkret! :D

dufan, 23 desember: entah saya mati rasa atau apa

23 Desember 2010, akhirnya gw ke Dufan setelah sekian lama. Setelah 3 tahun mungkin. Kali ini berdua saja dengan Aditya Prabaswara.

Saat itu tiket dufan berharga Rp130.000, tapi karena gw punya blitzcard jadi dapet diskon 20%. Cukup mudah, tinggal tunjukkin aja blitzcardnya pas beli tiket. Thanks blitzmegaplex! :*

Eh sumpah, bener-bener salah hari buat ke dufan, rame bangeeeeet! Jadi ga maksimal deh naik wahananya. Tapi tetep seru sih. :D

HISTERIA

Pertama kalinya naik wahana ini! XD

Ini adalah wahana pertama yang kita naikin, saat itu antriannya cukup panjang. Tapiiiii, sekelompok orang ber-polo-shirt-putih-yang-bertuliskan-salah-satu-merk-rokok dengan semena-mena nya menyalip antrian dengan loncat pembatas. Alhasil antrian yang bagi gw harusnya ga terlalu panjang, jadi panjang. 1 jam ngantri, WTH! Sepanjang satu jam, yang ada gw ngomel-ngomel ama si kelompok itu. Sebut saja cheerleaders atau si geng-kosong atau alay-berduit. (yang gw jelaskan lebih lengkap di postingan sebelumnya)

Hmm wahananya sendiri yang kata orang-orang mah menyeramkan, menurut gw biasa aja. Yahh, lagi-lagi wahana di dufan gagal membuat gw teriak. Alih-alih teriak, gw malah liat adit di sebelah gw atau ketawa liat mbak-mbak yang histeris di histeria seberang gw. Sungguh gw iri dengan orang-orang yang bisa teriak! -.-

Sensasi yang gw rasakan saat naik wahana ini paling saat dijatohin dari ketinggian sekian meter dan kursi terasa longgar dan gw serasa ngambang dari kursi. Wah asik banget deh sensasi ini. Berasa ngambang dan kurus, tapi alhamdulillah juga karena sadar badan masih berisi jadi ga bakal loss dari sabuk pengaman. :p

Setelah dicoba-coba ternyata kita ga dilempar ‘setinggi’ itu kok. Kan awalnya bakal diangkat ampe puncak tower si histeria itu, tapi ternyata ga. Jadi masih ada sisa beberapa meter dari puncak ke tinggi maksimal kita diangkat. Hmm terus, pas lagi jalan di sekitar histeria, gw dan adit menyadari kalo ternyata kursi-kursi itu dinaik-turunkan oleh katrol, kirain pake magnet atau apa! Pake katrol berarti bergantung pada seutas tali. Nah kalo tau ini dari awal, baru kerasa ngeri deh. Serem juga kan nyawa sekian orang bergantung di seutas tali. :8

TORNADO

Ini wahana kedua yang gw dan adit datangi. FYI, sebisa mungkin gw dan adit menjauhi cheerleaders; daripada bete pas ngantri kan. Hehehe…

Hmm, gw mendatangi wahana ini dengan harapan bisa memacu adrenalin gw (iklan banget ga sih! :P ). Sebelumnya gw udah pernah mencoba wahana ini beberapa kali. Rekor gw naik wahana ini adalah 7 kali sehari. Saat itu dufan lagi sepi-sepinya sehingga gw bisa naik tornado terus menerus tanpa ngantri. Dan ekspresi gw yaa begitulah. Kali ini gw mencoba lagi dan hasilnya: tetap sama! :'(

Oh God, entah urat teriak gw yang putus atau apa. Tapi ini bener-bener deh. Gw malah nengok ke kanan gw dan ketawa dengan mbak yang teriak super histeris, mata tertutup, dan bersumpah ga mau naik ini lagi. Sedangkan gw: setelah selesai, gw ke Tornado sisi satu lagi dan minta ke mas-masnya untuk naik wahana ini lagi tanpa antri. Alhamdulillah banget saat itu entah mengapa antrian Tornado kosong melompong! :D

Ohya, sebenernya gw agak kecewa dengan rasa naik tornado sekarang. Seinget gw dulu (a.k.a. 3 tahun yang lalu), wahana ini dijalankan lebih lama. Daaaaan, variasi putarannya pun lebih beragam. Ada yang di-twist miring horizontal dan vertikal kayak di iklannya. Tapi sekarang ga ada. Hiks. :'(

ONTANG-ANTING

Wahana ini bener-bener ga ada matinya! Diputer-puter, ditiup angin. Nice! :)

ARUNG JERAM

Siap basah? Yeah, gw siap basah. Udah pake sendal, udah siapin baju ganti, udah pake tas yang waterproof. Cukup lah yaa persiapannya. Oiya, untuk pertama kalinya selama gw main arung jeram di dufan ini: gw cuma kecipratan air sedikit, padahal biasanya gw selalu yang paling basah. Yuhuuuw!

NIAGARA

Udah lama banget ga naik wahana ini karena setiap gw kesini biasanya lagi rusak, hiks. Nah akhirnya diajak adit naik wahana ini dengan harapan gw bisa teriak di turunan curam niagara itu. Hoho… Dan, yap gw ga teriak lagi. Hahaha, nasib.

HALILINTAR

Wahana paling wajib dikunjungi setiap ke dufan! Wahana ini emang klasik banget. Walaupun rasanya gtu-gtu aja dan lintasannya juga ga ganti dari tahun kuda, tetep aja rasanya ga sah kalo ke dufan tanpa naik wahana ini. Pas baru mau naik dan liat antriannya, hmm agak ragu juga sih. Tapi akhirnya kita ngantri dan ga terlalu lama tuh.

Oiya, karena berkali-kali gw ga berhasil untuk teriak di wahana-wahana sebelumnya, maka di wahana kali ini gw dan adit sepakat untuk senyum dengan gaya tunjuk pipi di tempat kamera, which is di tempat turunan ekstrem itu. Daaaaan, setelah liat hasil fotonya tanpa beli, yeah.. we did it! :D

BIANGLALA

Last but not least, bianglala! Ini juga kayaknya wahana yang gtu-gtu aja. Tapiii, kayaknya kalo sebelum pulang ga naik ini, hmm agak gimanaaa gtu. Alhasil dengan antrian yang tidak terlalu panjang, akhirnya kita naik bianglala ini bersama seorang anak kecil, dan 2 orang pria.

View-nya gtu gtu aja. Bisa liat Halilintar di ujung sana, Histeria dan Tornado yang ga jauh dari situ. Laut Ancol yang gtu gtu aja. Kawasan industri berasap di jauh sana. Jakarta skyscraper di mana-mana. Tapi, tetep aja mengesankan. Relaxing setelah capai seharian pegel muter-muter kawasan dufan. :)

Tujuh jam kami di dufan dan cuma enam, YAA CUMA ENAM wahana yang kita naikin!!! Hmm masa liburan begini bener-bener bukan saat yang bagus buat ke dufan. Dan kemarin, sayangnya wahana Kicir-kicir yang paling gw suka lagi dalam perbaikan. Lalu, simulator yang sekarang bertema “Journey to The Center of The Earth” juga ngantrinya bener-bener ga sekolah. Panjaaaaang dan ga pernah sepi. Aaa, padahal gw pengen banget!

Sisanya wahana bikin pusing dan biasa aja sih, jadi agak males buat iseng ngantri dan nyoba. Kayak Carousel, Pontang-pontang, Rajawali, Poci-poci, Gajah Bledug, dsb.

Nah, dari seluruh wahana di dufan, wahana paling menyeramkan menurut gw adalah Bola Gelo (BoGel). Wahana ini letaknya di perairan deket bianglala. Serem banget. Jadi kita masuk ke balon yang dikempesin, trus balonnya ditutup dan dipompa, trus digelindingin ke air. SUMPAH serem banget! Gimana kalo kekurangan oksigen di dalam bola? Gimana kalo bola itu tiba-tiba kempes dan kita terkurung di bola yang kempes dan tenggelam? Gimana kalo tekanan udara di dalam bola berlebihan dan mencekik pernapasan kita? Gimana kalo…gimana kalo…aaaagh pokoknya serem! (Okay, mungkin lebay, tapi gw claustrophobic)

Kalo makanan terenak di dufan, hmm kayaknya ga ada yaaa. Berhubung fast food yang ada cuman McD dan makanan lain cenderung mahal dan ga-tau-deh-rasanya-gimana. Tapiii, kalo soal snack, sekarang (atau udah lama ya?) di dufan banyak booth Jolly Time! Itu lho, microwave popcorn yang kalo lagi dibuat wanginya super super enak.

Dan kemaren gw dan adit langsung mencoba dua rasa: Salty Salsa dan Mallow Magic. Salty Salsa rasanya spicy; ga asin, ga pedes, cuma bikin tangan jadi bau lada. Mallow Magic rasanya manis; manis dan sedikit asin sepertinya. Tapiii, si Mallow Magic ini bener-bener enak deh. Manisnya tuh entah kenapa pas bangeeeet, ga manis giung bin keterlaluan kayak popcorn caramel. Enak banget lah pokoknya. Jolly Time Mallow Magic is my mood booster! :p

Hari semakin sore. Langit mulai gelap. Kaki sudah pegal. Saatnya pulang. Dudu~

And then we realized, “Oh no! We haven’t take any photos!”

Yah, kami memang tidak narsis. #alasan

saya yang (masih) pengen bisa teriak

KRI-KRCI-KRSI 2009

Seperti yang udah gw ceritakan di post sebelumnya. Kemarin ini gw ke Jogja untuk mendukung Tim KRI-KRCI ITB.

Hmm, sebenernya gw juga ga paham tentang lomba ini. Jadi, di sini sih cuma mau cerita tentang hal-hal yang gw amati dan gw dapet tentang lomba kemaren aja…

.

.

KRI (Kontes Robot Indonesia)

Lomba ini adalah lomba yang paling seru untuk ditonton, karena setiap game nya tuh turun 2 tim untuk battle.

Pas liat robot yang ikut kontes ini, gw sebenernya bingung,, tapi setelah nonton beberapa game akhirnya lumayan ngerti lah. Hoho

Jadi, di kontes ini ada 3 robot. Robot depan dan robot belakang ukurannya besar. Mereka dihubungkan dengan sebuah besi untuk mengangkut robot ketiga (robot yang lebih kecil). Robot depan kayaknya sih line follower gtu deh. Klo robot yang belakang digerakin pake remote (kayak stik PS gtu, hoho). Robot yang kecil juga kayaknya line follower. Robot kecil punya tongkat pemukul untuk menabuh drum yang ada di akhir arena pertandingan.

Pertama-tama robot depan dan belakang dihubungkan, setelah berjalan beberapa meter, robot yang kecil dinaikkan ke pangangkut. Terus bersama-sama mereka harus berjalan sesuai trek yang dibuat. Karena ada trek berupa tanjakan dan turunan, berarti tiang pengangkut harus menyesuaikan ketinggian supaya robot kecil yang diangkut ga miring dan jatuh. Setelah sampai akhir arena sirkuitnya, robot kecil dilepas. Terus dia berjalan mendekati drum dan menabuhnya dengan tongkat yang dia bawa.

Kemarin ada robot yang keren banget. Buatannya anak PENS. Keren banget lah pokoknya. Mulai dari boarding robot kecil, check point ampe drum, lancar dan cepet banget… Pas robot kecil udah dilepas, robot itu mendekati drum, diam beberapa saat (gw pikir gagal). Ternyata sedetik kemudian, 3 tongkat penabuh drum keluar bersamaan dan menabuh drum ampe bunyi. Ckckck.., hebattt….

.

.

KRCI (Kontes Robot Cerdas Indonesia)

Hmm, paling bingung nonton kontes yang ini, karena ga keliatan dan ga ngerti sistem penilaiannya. Pokoknya ada beberapa divisi di KRCI, yaitu Legged, Wheel, Expert Battle, dan Expert Single.

Di kontes ini objectives nya kalo ga salah matiin lilin, trus ada yang pindahin tabung juga.

Juara untuk yang Legged tentu saja Tim Power of Dreams (Kak Dipta, Kak Syawal, dan Kak Ichwan) dengan robot Hexapod nya yang keren pisan tea… :D

.

.

KRSI (Kontes Robot Seni Indonesia)

Di kontes ini, robot-robot harus nari Jaipong. Hihi, lucu bangettt…

Pokoknya dipasang lagu jaipongan gtu. Nanti robotnya nari-nari dehhh… Klo musiknya di stop, robotnya harus berhenti nari. Karena pake sensor suara, jadi pas lagi KRSI, penonton ga boleh ribut. Hehehe

Paling bagus sih robot SRI dari Surabaya (lupa universitas apa)… Bagus dehh. Kecil, compact, terus pas musik berhenti dia juga berhenti. Trus robotnya bisa jalan-jalan juga, jadinya ga diem di tempat kayak yang laen. Atraktif banget dehh…

.

.

Hmm, sekian pengalaman nonton KRI-KRCI-KRSI kemaren…

Jadi pengen bikin robot…. Hehehe :D

4 Days Trip to Jogja – Dukung KRI-KRCI…!

Jumat, 12 Juni 2009

Saya dan teman-teman berkumpul di CC-Barat untuk berangkat ke Jogja. Setelah semua siap, jam 20.40 kami berangkat dengan menggunakan bis dan travel.

Di bis ada cowo2 EL + anak mesin. Di travel ada cewe2 EL (gw, nini, dila, karin, amel, zizah, mita) + beberapa cowo EL (ardimas, adit, dabz, ashlih, opik).

Di travel, jujur aja gw ga bisa tidur bangettttt… Alhasil gw malah bernyanyi-nyanyi di travel yang sempit di tengah kegelapan malam. Hahaha… Punten pisan bagi semua yang terganggu tidurnya akibat nyanyian gw yang merdu ini. Maaf banget Pik, maaf banget Dabz… Hahaha :P

Di perjalanan, kami sempat berhenti untuk istirahat di daerah Banjar, kemudian berhenti lagi untuk menunaikan shalat Shubuh di Kotaxxxx (duhh, lupa namanya)…

.

.

Sabtu, 13 Juni 2009

Kita nyampe Wisma BI jam 07.30… Weww, Jogja panas banget ya?! Pagi-pagi gini matahari udah bersinar dengan cerah nan terik. Heeuuu…

Ohya, cewe2 dapet 1 rumah sendiri lho (senangnyaaa)… Trus cowo2 di rumah sebelah. Anak mesin nginep di rumah temen yang di Jogja kalo ga salah.

Nyampe di Wisma, kita langsung mandi dan sarapan. Abis itu, kita siap-siap untuk mendukung KRI-KRCI di Grha Sabha, UGM. Kita semua jalan kaki ke UGM, wekkk ternyata Grha Sabha jauh pisannn ti pintu masuk UGM. Heeuuu mana panas banget lagi. Tapi, itu semua ga menyurutkan semangat kita (halah!).. Buktinya kita masih sempet foto-foto panas-panasan di pintu masuk UGM. hahahaa

Ampe Grha Sabha, kita beli tiket, trus liat-liat pameran dulu karena di arena pertandingan sendiri masih pembukaan, sambutan gtu lah. Selesai liat-liat, kita langsung ke arena.

Shock!!! Rame banget dahh!!! Semua supporter niat-niat banget, rame banget, kompak banget,, bakal jadi pelajaran buat dukungan2 selanjutnya nih…

Grha Sabha, bentuknya kayak Balairung UI gtu. Rame banget. Warna-warni kaos suporter, berasa lagi nonton bola, hahaha… Berisik banget, penuh banget, panas banget. Spanduk-spanduk dukungan di mana-mana. Untunglah kita masih dapet tempat…

Kita nyampe Grha ga bareng ama anak mesin. Trus pas di sms, ternyata mereka ga boleh masuk karena Grha overload. Huaaa, gimana nih??? Makin sepi aja dehh. Alhamdulillah, beberapa saat kemudian anak mesin dah bisa masuk Grha.

Pas lagi ngedukung, dukungannya malah jadi rasis daerah. hahaha, kocak bangettt…

Asal Bandung yang maju, kita semua ngedukung lah pokoknya. Kita ngedukung Bandung barengan ama PolBan dan UPI. Yang penting rame lah… :D

Kita tetep ngedukung tim dari ITB ampe terakhir. Bagian terakhir adalah KRCI… Pas yang bagian berkaki (legged) tu keren banget. Robot hexapod buatan kak Dipta, kak Syawal, dan kak Ichwan emang top banget lahh.. terharu gw ngeliatnyaaaa… Kerennnn… Setelah robotnya berhasil memadamkan semua lilin, dia bisa menari-nari gtu. Huuuu, lucu bangettttt… Pengen bisa buat yang kayak gtuuuuu!!!

Jam 21.30, rangkaian acara KRI-KRCI hari ini selesai, kita pulang ke wisma, mandi, dan cari makan. Setelah makan, di wisma gw baru mandi. Beeuuhh, mandi jam 1 malem di Jogja tetep aja ga berasa dingin. Hahhaahaaa

Setelah bergosip dan mengobrol bersama cewe2 (ohya, sekarang ada Ina juga), gw tidur dehhh…

.

.

Minggu, 14 Juni 2009

05.15, bangunnn, shalat shubuh… (terima kasih teman-teman yang sangat sabar dalam membangunkan gw… :P )

Abis mandi, jalan-jalan ke Lembah. Ternyata mau ke situ lewat UGM juga. Hmm, baru sadar kalo jalanan dalam UGM tu ga kayak jalanan dalam kampus. Kayak jalan umum gtu. Ada bis lewat jugaaa. Hmm, jadi berasa ITB lahannya kecil banget deh. Hahaha… Tapi, ga kebayang juga kalo harus kuliah di UGM. Udah panas, ga punya mobil pula. Yang ada tiap hari bakal jalan ke kampus panas-panasan, ga tau deh nasib nya gimana kalo udah telat… Hoho

Di Lembah minggu pagi seperti di Gasibu…! Rame banget jualan. Apa aja ada…

Akhirnya kita makan doang, makan gudeg yang ternyata harganya dimahalin gara-gara kita bukan orang jawa… Heeuuu… Yang harusnya 3500 per porsi, jadi 5000 harganya. Sial!!!

Balik lagi ke wisma. Karena bosan dan bosan dan bosan,, cewe2 pada mau jalannn cari bakpia. Eh, cowo2 pada nitip, buanyaakk bangettt. Cuma 2 cowo yang ikut kita, Aban dam Kak Hifni. Hehehe

Hunting bakpia… Hmm, baru tau kalo di Jogja ada 1 jalan yang isinya jualan bakpiaaa semua. Cem sentra bakpia gtu lah. Nomer-nomer bakpia itu pun adalah nomer rumah bakpia itu dibuat. Bakpia yang terkenal adalah bakpia 25 dan 75. Berhubung udah terkenal, makanya harganya mahal,, bisa ampe 21ribu per kotak. Sebenernya asal kita telaten dan sabar mencari, bisa dapet koq bakpia2 murah tapi tetep enak. Biasanya kalo bakpia-bakpia yang dijual di rumah-rumah gtu, harganya standar 12ribu, bisa dicoba, jadi bisa tetep dapet yang enak. Hehehe.. Asik juga hunting bakpia. Cicip-cicip bakpia di rumah-rumah. Asik lah pokoknya, cuma sayang waktunya cuma sedikit…

Sebelum ke wisma, kita anterin Mita ke stasiun karena dia mau pulang ke Solo. Kak Hifni juga turun di jalan karena mau pulang ke rumahnya dulu…

Balik ke wisma, beresin barang-barang, kunci rumah, terus kita ke Grha lagiii…

Hari ini kita bakal liat pengumuman pemenang, foto-foto, jalan-jalan, terus langsung pulang ke Bandung.

Sebelum ke grha, karena blom makan, cewe2 makan dulu. Makan mie bakso. Hohoho… Menantang panasnya Jogja dengan mie bakso dan bakso kuah yang panas… :P

Nyampe Grha, tiket udah sold out… Huhuhu… Untung ada Kak Dody, akhirnya kita bisa masuk ke tempat peserta dengan menggunakan nametag peserta. Terima kasih banyak Kak Dody… :)

Akhirnya diumumkanlah juara2 kontes ini…

Hmmmm, bangga banget. Bangga banget ama kakak2 yang jago2 pisan itu. Ternyata selain Juara 1 KRCI Divisi Legged, ternyata si robot Hexapod itu juga menang sebagai Best Algorithm. Weww, keren pisan lahh…

Setelah menang, foto2 lah. Hahaha

Abis itu kita jalan-jalan ke Malioboro… Hmm, katanya biar sukses di Malioboro, kita harus giat menawar ampe sadis. Yahh, lumayan lah latihan tawar-menawar. Hahaha… Alhasil gw dapet tas dan baju 15rb-an dan gelang 10rb/5buah. Hmm, harga segitu udah bagus blom sih? Udah sukses menawar kah saya? Hohoho

Abis belanja, gw shalat dulu di Masjid Gedhe, terus balik ke bis. Nyampe bis, gw bagi2 bakpia. Serasa jualan bakpia dehh, rame banget abisnya. Hahaha

Karena blom sempet makan, gw beli sate untuk di makan di travel. Karena semua orang udah pada capek,, maka semuanya pun tertidur lelap. Tapi…, gw tetep aja ga bisa tidur. Huhuhu,, akhirnya cuma bisa dengerin musik di HP sambil liat jalanan yang gelap. Bosannn… Mau sms dan telpon ga bisa karena HP rusak, tadi jatuh sihh…

Di tengah-tengah perjalanan, kita berhenti lagi di Banjar. Orang-orang pada makan di rumah makan Padang. Padahal waktu itu udah jam 1!!! Ckckck…

Setelah itu, kita mengambil rute yang berbeda dengan bis supaya jalan yang ditempuh singkat.

Sempat berhenti lagi sekali di Rancaekek untuk shalat Shubuh.

Akhirnya kita sampai kampus Senin, 15 Juni 2009, jam 05.55 pagi… Tak lama kemudian bis pun datang.

.

.

Jalan-jalan ke Jogja ini memang singkat, tapi sangat berkesan dan menyenangkan…

Sekali lagi selamat untuk Tim KRCI (Kak Dipta, Kak Syawal, dan Kak Ichwan) atas kemenangannya di Divisi Legged KRCI 2009… :)