Hurt Locker dan Sereal

2010. Di tahun tersebut, film Hurt Locker memenangkan banyak nominasi Academy Awards, bersaing dengan film Avatar.

Siapa yang gatau Avatar. Kebanyakan orang pasti sudah menontonnya. Tapi, apa itu Hurt Locker? Ga terkenal. Filmnya sendiri baru tayang di XXI setelah menang Academy Awards. Jangan jangan bagus banget. Sebagai sie kesra/kesejahteraan anggota bagian hura-hura di himpunan, segeralah saya jalan ke Ciwalk, beli 50 tiket film, jarkom ke temen-temen, siapa pun yang mau dateng monggo dateng.

Filmnya tentang team explosion disposal di daerah perang. Ceritanya sendiri saya lupa, tidak berkesan ternyata hufft. Sejak saat itu saya ga percaya lagi sama film film pemenang award. Kadang menurut saya bagus, kadang apa banget. Mungkin ekeu aja yang ga ngerti. Tapi, tiap film memang ada pasarnya masing-masing sih.

Nah balik lagi ke Hurt Locker. Dari sepanjang film yang meledak di sana sini itu, ada satu adegan yang memorable banget, klimaks! Yaitu di ending film saat si pemeran utama (Jeremy Renner) balik ke kehidupan normal, grocery shopping, dan cengo di depan rak sereal. Kayaknya dia bingung. (lupa kenapanya, mungkin karena lama ga di rumah)

<!–more–>

Hal itulah yang gw banget!
Sekarang tiap belanja sereal, seringkali saya diam termangu. Bingung pilih ini, atau itu.

Sekarang pertimbangannya banyak. Mau Tesco Strawberry Crisp ga bisa. I love strawberry, but my husband loathe it. Mau Honey Flakes, kata suami kemanisan, ga sehat. Mau yang sehat, mahal (eh tapi harga sereal di sini emang agak nyebelin sih). Mau yang murah ya Corn Flakes, cuma ga enak dan ngebosenin.

Akhirnya pilihan jatuh kepadaaa Bran Flakes. Enak, murah. Tapi udah beberapa bulan terakhir ga ada di supermarket sini. KZL. Masuk tahap mikir-mikir dan coba cobi lagi deh.

Jadi beginilah belanjaan minggu lalu:

image

Hasilnya: Müsli Crunchy kurang enak. Tesco Special Flakes lumayan (lebih enak dari Bran Flakes), tapi suka abis juga di supermarket. Heartland Granola Cereal super enak bingits, tapi isinya dikit, buat sarapan tiga hari langsung abis, jatohnya jadi mahal. -_- (perhitungan banget lah kayak emak emak, muahahaha)

Yah gtu deh. Postingan random aja. Jadi, sereal apa kesukaan kamu?

happy people are happy ;)

at office’s elevator…

colleague (c): hi annisa, are you going back home?
me (m): yes
c: where do you live?
m: bekasi. do you know where it is?
c: hmm no idea. jakarta is a big city
m: it’s outside jakarta, actually
c: how far is it from here?
m: around 25 km maybe
c: whattt?! is it as far as bogor?
m: yeah, sort of
c: how long does it take? 2 hours?
m: umm 1.5 to 2 hours
c: crazyyy. you spent 4 hours on the road everyday. I guess you don’t have time to do anything else besides work and commuting
m: hahaha
m: If I’m arrived at home, I just go to sleep, wake up and go to office again. every working days. crazy, right?
c: so, you don’t have time to meet your bf then?
m: on weekend or holiday, like tomorrow! yeay…!
c: hahaha
c: sometimes I wonder why Indonesian people tend to look so happy even though their home is far and the traffic is crazy, so different with Chinese people.
c: that’s ridiculous!

Ahahaha bener juga sih kalo dipikir-pikir. Is it in the blood?

Kalo kata pacar saya sih, stupid people are the happiest one.

Berdasarkan report apa gitu dulu juga Indonesia masuk ke salah satu happiest people kan ya? Padahal hidupnya ya gini deh. Jalanan macet, sistem transportasi buruk, internetnya lambat, acaranya TV-nya jarang yang bagus, pemimpinnya korup, kalo hujan banjir, kalo panas gosong. :))

Kalau diperhatikan, setiap ditanya kabar, seringkali 87.3% orang Indonesia menjawab baik. (halah statistik ngasal) Entah bermaksud sopan, segan untuk memberikan kabar buruk, atau emang males untuk jelasin lebih lanjut ya? Hahaha

Jadi, kemarin ini stumbling upon the internet dan nemu artikel ini: 55 National Stereotypes that will Ruin or Make your Day

Katanya sih orang Indonesia ituuu:

Indonesians – fearful; neurotic; extroverted; conscientious; warm and friendly people; lazy; live for today – who cares about tomorrow; no planners; religious; family-oriented; supportive; invented the rubber-time/rarely on time; corrupt; superstitious; slow; inferior; polite; lacking discipline; use feeling not logic; do not follow rules; hypocritical; resistant to change; tolerant; low profile; unwilling to confront or give ‘bad news’; silent in meetings; can’t swim.

Yeah right… Lumayan bener sih, tapi asa banyakan negatifnya yah. Hahaha

Jadi, apa dong yang juara di Indonesia?
YA MAKANANNYA LAH! :9

BTW, ini ada link 18 Delicious Breakfasts From Around The World dan video berikut:

Kalo diliat, sarapan orang luar sehat sehat ya.
Kalo di sini kan sarapan makannya nasi goreng, nasi kuning, nasi uduk, bubur ayam pake usus pake ati ampela pake telur puyuh, lontong sayur, apalagi lontong sayur padang atau medan.
Such carbo, such santan, such telor puyuh, many cholesterol.
Tapi.., umm super yummy! Dari pagi aja udah dikasi makanan enak enak, gimana ga happy cobaaa.

Yes, we eat telur puyuh and jeroan, because YOLO, you only live once.
Live long happiest people! :))

beberes kamar

You know, when I feel so nervous or excited about things somehow I feel the urge to ‘beberes kamar’ a.k.a. tidy up my room.

Misalnya aja lagi jaman UTS.

Segimanapun banyaknya materi yang harus dipelajari, gw merasa (sangat) perlu untuk merapikan kamar. Mulai dari beberes lemari, meja belajar, ubah layout kamar, apapun lah.

“Kamar berantakan ga asik buat belajar.”

Walaupun dari hati yang paling dalam gw mengerti bahwa itu hanyalah bentuk excuse gw untuk menunda belajar, sampai sampai kadang gw merasa perlu ada ujian tiap minggu supaya kamar gw tetap rapi.

Begitupun juga dengan malam ini.

I’m too excited, happy, scared and nervous karena besok diutus business trip untuk pertama kali. *norak* :))

Kemudian, instead of packing, gw malah rapiin meja, kasur, lemari dan nyapu kamar dulu. Ada untungnya juga sih. Kamar yang semula kayak kapal karam, sekarang udah cling cling. ;)

Terus packingnya?
Alhamdulillah barusan aja beres. Hosh!

si pinky teman baru

Hola hola blog! :3

Akhir-akhir ini jarang posting. Padahal buanyaaaak banget yang mau ditulis ampe udah lupa udah ga mood lagi. Ahahaha

Salah satu alasannya adalah karena laptop ekeu rusaksaksaksak. Ya maklum, di akhir masa kuliah aja udah penyakitan, ampe pas kerjain TA harus pake laptop pacar. Terima kasih pacal, tanpa laptop-mu aku gabisa ne-A dan lulus kuliah. :*

Iya, jadikan ceritanya hampa nih laptop udah cacat. Internetan gabisa, nonton DVD gabisa, laptop nyala pun udah ga sanggup. Akhirnya beberapa minggu lalu di Indocomtech aku menemukan apa yang kuinginkan.

ASUS Vivobook S200E!!!

asus-s200e

 

(Photo from ASUS)

Laptop berwarna pink dengan layar sentuh 11.6 inch ini emang rasanya pas banget. Pertama kali liat juga saya yakin lahir batin kalo dia adalah yang tepat bagi saya (halaah).
Ukurannya pas, tipis, ringan, suaranya bagus, spesifikasinya sesuai dengan kebutuhan, harganya pas, tampilannya kece, daaaan warnanya pink!

Kenapa harus pink sih?

Karena yang black dan gray terlalu biasa.

Selain itu, semua ini bermula ketika alat tulis saya di kantor selalu hilang, biasalah…dipinjam dan tak kembali. Akhirnya saya membeli pulpen dan notes berwarna pink biar cowo cowo itu pada males pinjem. Alhamdulillah setelah sekian lama masih awet. :p
Setelah itu kok kok kok saya jadi agak terobsesi dengan warna pink. Padahal tadinya ga suka suka amat. OH NO!

Oiya, hari ini si pinky berumur seminggu. Aku masih adaptasi sama dia. Kadang aku maunya apa, dianya maunya ke mana. Ya sama sama ngertiin satu sama lain aja sih.

FYI, si pinky udah pakai Windows 8, terus akunya masih gaptek. T__T

IMO, Metro UI ini cakepps banget, kaku tapi rapi tapi kece. Sukaaa! <3
Dan dia juga bikin experience berkomputer aku bener-bener baru. Walaupun setelah dirasa-rasa sepertinya Windows 8 ini cocoknya buat tablet aja. Kalo di laptop gini jadi agak rempongs.

Dengan menggunakan Windows 8 dan laptop touch screen ini, rasanya aku kayak pakai HP super gede. Aku mau download aplikasi suka di-redirect ke Store. Terus aplikasi-aplikasi bawaan dari sananya tuh butuh internet banget. It would be great kalo aku punya koneksi internet yang mumpuni.
(ini surem banget tethering dari HP, menguji kesabaran bro…)

Yup, sekian deh cerita tentang si pinky. Untuk yang mau tau spesifikasi lengkapnya, bisa klik link berikut:

Asus Vivobook S200E Specifications

Ciao!

ganti nomer

Saya termasuk orang yang setia. Setia sama nomer hp, apalagi sama pasangan.

Primary phone number sebelumnya, dengan operator biru-orange, sudah saya gunakan sejak kelas 2 SMP, which isss 11 tahun yang lalu. Angkanya bagus, masih sepuluh digit. Biar kata orang mahal, saya tetep tak berpaling. Yah saya sih ga hitung-hitungan banget kalo soal pulsa. #horangkayah #ehgasih

Ya mencoba memaklumi aja, kayaknya tarif telepon di Indonesia udah murah banget. Kalo murah keterlaluan, revenue dari mana. Jangan ngarep networknya bagus, perangkat telekomunikasi mahal sisttt. Ntar operator ga ada keuntungan, ntar perangkat aku ga dibeli, nanti target sales aku gimanaaa. T-T #curcol

Ehem. Back to topic.

Jadi ceritanya jaringan si biru-orange di daerah kantor saya dan sekitarnya itu jeleknya naudzubillah. Sepengamatan saya, sinyalnya bagus luar biasa di kantor biru-orange, … dan di kamar saya.
Apakah ini konspirasi agar aku pindah kerja? Atau berdiam di kamar terus? ._.

FYI, kalo di kantor, SMS sih bisa, tapi kalo telepon putus putus bikin emosi bro. Padahal client saya teh si operator biru-orange. Tiap telponan ama client teh asa kumaha kitu, pengen marah pengen nangis.

Terus koneksi data gimana? Beuhh jangan ngarep.
Stress kerja, mau main pokopang, ga kebuka-buka.
Mau nge-tweet komplain ke customer service, gagal. Harus gimana mamaaa T-T
(FYI, customer service biru-orange yang via twitter itu helpful banget loh infoin dan bantuin ampe tuntas, ga heran kalo dapet award sesuatu gtu ;) )

Ternyata, selain masalah konektivitas, permasalahan pun melebar ke handset saya. HP Sony Xperia P saya yang battery-capacity-nya-secuil-dan-baterai-nya-attached-ke-body-ga-bisa-diganti-ganti ini mulai bertingkah. Handset sering panas; baterai drop, bocor, sehari bisa charge ampe 3 kali, dan sambil di-charge pun kadang baterainya malah berkurang. :|

Dan saya percaya itu pasti karena koneksi data yang butut!

Dengan koneksi yang tidak stabil, handset jadi cari-cari sinyal terus. Apalagi saya install twitter, LINE, path, instagram, dan aplikasi gahul lainnya yang sering bekerja di background. Sinyalnya kagak dapet, aplikasinya kagak update, handsetnya aja jadi panas dan baterainya bocor. Yakali deh baterai berkurangnya 100, 92, 80, 67, 54, 41, 30, tewas. Iya, dia selalu tewas di 30.

Uwuwuwu HP aku jangan sakit dongg, kamu kan gadget pertama yang aku beli pake gaji sendiri. :””
(FYI, untuk semua yang selalu bertanya kenapa ekeu ga beli Samsung atau iPhone: ga suka, pasaran dan mainstream! Muahahaha)

Akhirnya dengan berat hati weekend kemarin saya register nomer si merah, yang terkenal karena coverage dan kualitasnya yang bagus, untuk jadi primary number. Tentu saja dengan banyak pertanyaan ke CS-nya.

Ini paketnya apa aja?
Bedanya apa?
Abonemen gimana?
Nomernya jelek, ga ada yang lain?
Hihh ga ada yang 10 digit, Mas?

Jadi, gimana perasaan saya setelah 5 hari ganti jadi si merah?
Happy!!!
Sinyal stabil. Koneksi H+ mulu. Di rumah, jalan, kantor, bahkan kantor kompetitor tetep oke. Dan yang paling penting, HP aku sekarang sehat alhamdulillah, baterai normal.

Nah, sekarang mulai bingung deh….

Berhubung selama 11 tahun terakhir selalu menyertakan nomer lama di data apapun, jadi kayaknya masih butuh feature phone murmer deh. Asal bisa telepon, SMS, dan indestructible kayak Nokia 3310.
So, adakah rekomendasi feature phone dengan harga < 400ribu? :))

anger management

Jadi, kemarin ini ceritanya saya teh lagi sebeeeel pisan sama rekan kerja. Ya gimana ga, dia moso’ terus terusan nanya-nanya hal yang sama berulang kali dan nanya-nanya hal yang diluar kemampuan saya buat jawab. Annoying tauk! Padahal si dia itu project manager yang harusnya tau siapa handle apa, tau proses ini itu. Capek mama mamamaaa T.T

Eh pas papasan di kantor, instead of cembetut dan ngomel-ngomel, saya malah senyam-senyum aja. Abis itu pas lewat menyesal. Hahaha saya kan lagi bete sama doi…

Sedih juga sih sering ga bisa marah lepas. Kan kadang-kadang pengen juga ngomelin orang, biar plong aja gtu. Terlampiaskan.

Kemarahan saya kalo udah ultimate banget ya mentok-mentok jadi diem, atau nangis karena capek. Abis nangis sih biasanya udah lega, plong. Lalu siap menjalani hari dengan ceria lagi deh.

Who says cries cannot solve your problem? It definitely can solve my problem who cannot express my anger.
Malesnya ya gtu, nangis masa’ di depan umum. Makanya biasanya nyampe kamar tidur dulu baru mewek, lebih asik lagi kalo distimulasi dengan film drama biar sekalian nampol pol. Muehehe

Terus kemarin ini, out of the blue ada temen yang nanya, “Annisa, kamu ga pernah marah ya?” Yang ekeu jawab dengan hehe hehe gatau hehe hehe.

Dalam hati sih pengen jawab:

That’s my secret, pal. I’m always angry.

Hulk is Always Angry

Eh iya gtu ga ya?

Etapi serem juga disamain sama Hulk. Walaupun kalo dipikir-pikir mirip juga sih. Semacam anger management gtu. Kan selalu marah dan dia mencoba mengontrol itu sehingga kemarahan yang berupa Hulk muncul saat diinginkan aja.

Humm humm…entahlah.

T-T

Jumat, sepulang kantor.
Saya mengobrol dengan teman di bis. The conversation was really bothering me until now.

Dimulai dengan cerita teman saya yang hari Kamis lalu bertemu teman-temannya. Arisan. Salah seorang temannya sudah berkeluarga dan memiliki seorang anak yang masih bayi. Saat arisan itu, anaknya pun dibawa.

Aku (A): Chubby banget bayinya. Yang mana ibunya? *liat foto-foto*
Teman (T): Yang ini. *tunjuk*
A: Wah, kecil ya?
T: Iya, katanya asal menyusui dia bisa get in shape lagi.
A: Hoo, naiso.. Anaknya ga rewel?
T: Ga sih, cuma pas akhir-akhir. Kayaknya lapar dan mau bobo.
A: Ribet juga ya. Hmm, I can’t pictured myself raising a baby. I mean, sekarang aja gw sebenernya kurang suka anak kecil. Pasangan gw saat ini pun rasanya begitu. And baby is fragile. Setelah gw ingat-ingat, sepertinya gw belum pernah pegang bayi yang masih bayi banget. Menyeramkan, kayak makhluk terlemah di dunia. Takut jatoh, biru, atau apapun lah. Gw berani pegang kalo udah hmm sembilan bulan kali ya.
T: Iya ya. Dan susah banget ngerawat anak kecil. Kayak temen gw ini, mau jalan anaknya harus dibawa. Kan ga mungkin juga terus ditinggal di rumah sama suaminya. Terus anaknya rewel, mau bobo, mau makan. Dikasi makan dan susu ga mau karena udah ga anget. Terus harus digendong, dipuk-puk. Dan bawaannya itu lho banyak banget. bawa dorongan, bawa perlengkapan. Terus, gendong bayi itu berat banget ya, berjam-jam lagi.
A: Iya ya, bayangin aja kayak bawa tas ransel super gede.
T: Eh liat deh nih foto anaknya mas R?
A: Wah baru lahir udah ada rambutnya!
T: Ya kan beberapa emang gtu. Kasian deh waktu itu istrinya caesar.
A: He? Kenapa?
T: Udah pecah ketuban. Udah diinduksi (?). Tapi pembukaannya lama, cuma ampe pembukaan dua.
A: Pembukaan tuh ampe berapa sih?
T: Ampe sepuluh kali ya. Dan satunya sebesar ibu jari.
A: He? Maksudnya? Itu? Ah ngilu banget. Menyeramkan ya.
T: Iya, dan ribet. Eh jangan bilang ribet kan itu rejeki.
A: Haaah, gimana ya cara suka anak kecil. Aku takut. Masa ibu aku galau karena teman-temannya pada nikahin anaknya, terus nanya kapan gw nikah, terus pengen cepet-cepet punya cucu. Gw pun kalo sekarang dinikahin mungkin baru mau punya anak 4 tahun lagi. Umur 28 sounds perfect.
T: Eh tapi jangan ditunda-tunda. Kalo ditunda-tunda nanti pas mau jadi susah, nunggunya lamaaa banget ampe dapet. Atau malah ga dapet.
A: Tapi menyeramkan banget kalo ga siap.
T: Lebih menyeramkan lagi kalo ga dapet, nis.
A: …..

Ya, and that’s how the conversation ended. Setelah kalimat itu, saya cuma diam di bus dan menangis. Dalam hati. Sebisa mungkin jangan keluar air mata plis nis! Ya dikit sih.

Seperti yang terlihat di pembicaraan itu, saya not mother material banget ya. Saat ini.
Belum suka anak kecil. Dan merasa belum siap menanggung tanggung jawab sebesar itu.

Ga mau aja sih kalau ternyata punya anak tapi tanpa persiapan. Kasian, lahir lahir di dunia yang kejam dan kita belum siap apa apa.
Kan selama hamil sembilan bulan bisa disiapin? Menurut saya, bahkan dari kehamilan nol bulan tuh udah tanggung jawab. Sang ibu harus menjaga diri, menjaga asupan makanan, dll dsb dst. Belum cek kehamilan setiap bulan. Belum siapin biaya persalinan. Terus beli perlengkapan bayi yang super super banyaknya. Kalau udah lahir, terus harus dirawat, dijaga dan dibesarkan dengan baik. Diajari dengan baik. Belum lagi biaya pendidikannya.

Dan kalo anaknya satu doang, kesepian. Kalau dua, silakan di-double segala tanggungan di atas.

Howah, ternyata bapak-ibu aku jagoan banget ya. Superhero! Bersyukur banget… Terima kasih ya Allah telah memberikan orang tua sehebat mereka. :”””””)

Dan ya begitulah. Sudah lewat dua hari dan pembicaraan ini masih lari lari di pikiran saya. Mungkin karena saya takut. T-T
Aneh sih, I think too much and create a problem that’s not even there in the first place.
Semoga pada saatnya nanti, saya sudah siap dan bisa memegang tanggung jawab yang lebih besar lagi. Aamiin.

Tahun Baru

Sembilan Mei adalah tanggal pergantian tahun untuk saya.

Semoga dengan bertambahnya usia ini, saya jadi lebih mengingat Allah, jadi lebih berbakti kepada orang tua, jadi anak yang membanggakan bagi orang tua, jadi kakak yang lebih baik, jadi pasangan yang lebih pantas, jadi orang yang lebih berguna bagi sekelilingnya, jadi pribadi yang lebih positif, dan jadi orang yang lebih bersyukur dengan tubuh ini dengan menjaga kesehatan sebaik-baiknya. Aamiin.

kuteks sebagai indikator

Huwee ternyata udah jutaan tahun empat bulan ga ngeblog. Maafkan aku blog.. *sapu-sapu debu*

So, kemarin ini saya lagi di kamar, iseng-iseng pakai cat kuku alias kuteks alias nail polish.
Eh ngomong-ngomong darimana sih asal kata nail polish jadi kuteks? jauh pisan.

Yak lanjut. Disaat sedang khusyu memoles kuku, si adik masuk ke kamar.

Adik (A): tumben pake kuteks..
Saya (S): yee sekali sekali doang, mumpung lagi dapet. emang cewe lo kaga?
A: iya sih, sebulan sekali doang.
A: eh kan waktu itu adek praktikum, trus kakak lab-nya biasanya baiiik banget. trus tumben tuh hari itu jutek bots,
semuanya jadi heran. pas adek liat eh dia kukunya lagi berkuteks. ahahaha…
S: ahahaha.. hanya lo yang mengerti ya bro?
A: cuma adek dan satu temen sihh >:D

Eh ga lama setelah itu juga jadi ngobrolin cewe berkuteks sama pacal. Sampai akhirnya diperoleh kalau kuteks kadang bisa jadi indikator apakah cewe lagi sholat atau ga. Moodnya lagi senggol bacok apa ga. :p

Saya sendiri ya gtu, kadang suka iseng pake kuteks kalo lagi dapet. Walaupun jelas belepotan karena ga sabaran. Dan ga awet juga karena baru pake trus cuci piring dan ngepel rumah. T-T

kicauan masa lalu

Saya sudah menggunakan twitter sejak Juni 2009. Dan saat ini tweet saya sudah mencapai tujuh-belasan-ribu. What a huge number! Kalo kata orang: satu tindakan mengalahkan seribu ucapan, berarti saya harusnya sudah melakukan tujuh belas tindakan ya. Heuheu

Ada kalanya saya ingin melihat tweet yang dulu-dulu. Sekedar ingin mengingat respon saya terhadap suatu hal yang terjadi di masa lalu, ingin mengingat gaya tulisan saya yang dulu-dulu, atau ya cuma pengen tau dulu pertama nge-tweet apaan. :p

Nah, sekarang semua itu mungkin karena twitter baru saja meluncurkan fitur twitter archive! yeaaay *\^o^/*

Langsung aja ya, here’s how to download your twitter archive:

1. Buka twitter web di desktop. Masuk ke Settings –> Account. Scroll down and ….. voila!

twitter - setting

2. Klik “Request your archive” button tersebut. Link to download bakal dikirim lewat email. Kalau button tersebut belum ada, don’t be sad karena fitur ini baru diluncurkan sebulan yang lalu dan baru sebagian user yang kebagian. ;)

3. Nanti dapet email kayak gini nih:

twitterarchive4. Button atau link yang ada di email tersebut bakal men-direct kita ke halaman seperti ini:

twitterarchive25. And now, your twitter archive is ready to download. Click the button! Done.

Menurut saya twitter archive ini cukup oke. Tampilannya bagus dan clean. Oh dan dia offline archive! Jadi ga perlu connect to internet kecuali mau liat conversation tweet (ah sayang sekali gabisa langsung liat conversation!).

Satu yang jadi pertanyaan: tweet dari yang setelah di archive sampai yang tweet saat ini bisa di download ga ya kapan-kapan? Setelah berapa tweet ya kita bisa download archive lagi? :|

Oh iya lucu sih ternyata ngeliat tweet yang dulu-dulu. Ada masa-masa tweet stress kuliah, masa tweet asik jaman kuliah, masa tweet nunggu panggilan kerja, masa geje geje galau, masa mention-mentionan sama mantan kecengan aka. pacar sekarang. eh! kkk :p

Apapun tweetnya, keadaannya saat itu jelek atau bagus, aib atau bukan, ternyata kalau diliat sekarang tetep aja bikin senyum senyum ketawa. :’)

BTW BTW, here’s penampakan tweet pertama saya:

firsttweetGa spesial ya. :|

Di sebelah kanan tampilan tweet, kita bisa liat grafik tweet kita jadi bisa tau kapan ngebacot paling banyak, kapan lagi jadi pendiem. Kalau mau liat tweet di bulan tertentu, tinggal klik aja grafik bar-nya.

twitterarchive3Itu contohnya saya nge-klik grafik bar bulan Maret 2011 di mana saya nge-tweet paling banyak, 882 tweets dalam satu bulan. Almost 30 tweets per day. Banyak beut. -_-a

Hmm terus terus ada juga fitur search, tinggal masukkin keyword di search tab seperti berikut:

searchtweetNaisssooo yaaa! :3

Yang terakhir, kalau mau tau profile information kita, tinggal klik gambar orang-orangan di kanan atas deh. Nanti tampilannya seperti ini:

twitteraccountinfoYap, sekian dulu deh tentang twitter archive. Semoga teman-teman semua udah bisa download ya. Dudu..~ ;)